Rabu, 28 Desember 2011

I've moved on and I'm happy

Gue merasa minggu kemarin adalah minggu minggu terberat buat gue. Uas, and many problems. Itulah namanya hidup. Yang gue yakin cuma 1, pasti selalu ada jalan keluarnya. Ya, Allah akan berikan ujian kepada umatnya sesuai dengan kemampuan umatnya. Jadi gue harus yakin gue bisa selesaikan dan lewati semua masalah yang datang ke hidup gue. Apa rasanya kalo hidup gue dari brojol sampe tua bahagia terus. Duit banyak, pacar cakep, masa depan udah jelas. Tapi itu rugi banget gue hidupnya kalo begitu. Gue ga akan tau gimana caranya bersyukur kalo dikasih nikmat dan rezeki. Gue juga ga akan ngerasain jadi orang susah.

Orang tua gue bilang, jangan dibiasain hidup dengan kemewahan, nanti dikala gue dapet ujian dari Allah gue ga akan kaget lagi deh. Seengganya gue tau langkah pertama yang harus gue pilih disaat lagi ada trouble atau mungkin saat gue lagi berada dibawah roda kehidupan.

Bisa ketawa ngakak didepan masalah terbesar gue itu rasanya kaya minum Mocca float ditengah terik sinar matahari di tepi laut. Lepas. Lega. Labil.

Sekarang, disaat umur gue 18tahun lebih berapa bulan gitu. Gue merasakan gimana beratnya harus move on. Dan berusaha keliatan happy happy aja di depan dia. Gue seneng. Bener-bener seneng, dan terbukti jelas dia memang bukan yang terbaik buat gue dan juga sebaliknya. Longlast yak !

Merasa terpuruk boleh aja sih, tapi ga usah dibawa lama-lama juga terpuruknya. Masih punya banyak temen-temen yang bisa bikin gue ngakak adalah anugrah terindah yang pernah gue punya kaya lagu SO7.

Masih ada yang mau ngajak gue senyum, masih ada yang ngajak gue ngobrol, masih ada yang mau pinjem pulpen ke gue, masih ada yang nawarin minum ke gue, masih ada yang nagih pulsa ke gue, masih ada yang ngejekin gue, masih ada yang suka sms gue, masih ada yang nanyain tugas ke gue dan masih banyak lainnya. Hal kecil kaya gitulah yang ngebuat gue merasa gue ini masih dibutuhkan dan gue ya gue.mueheheheh

Ini adalah hal wajar. Gue merasa senang kali ini. Serius deh, gue ngerasa seneng banget. Setelah apa yang gue alami barusan. Memang bener kok yang namanya hujan itu pasti akan reda dan setelah itu Tuhan akan memberikan pelangi. Ya, pelangi ~

and now, I've moved on and I'M HAPPY :D
Pinterest



Share:

Sabtu, 24 Desember 2011

Pantai Samas ~

Ini semacam refreshing ya, sebelum gue bertemu UAS dan lainnya. Barengan anak HMTE (Himpunan  Mahasiwa Teknik Elektro) sama KMDTE (Keluarga Muslim Diploma Teknik Elektro). Asik nih, asik rasanya. Gue memang lagi sekarat moodnya, dan diajak ke pantai. Cussss berangkaaaaaatt ~

Nah, bingung ya sampe sana, hal pertama yang mau gue tanyakan adalah. Dimana Lautnya ? Please, tunjukkan aku ke jalan yang lurus. Dimana suara ombaknya ? Mana pantainya ? mana bule yang lagi jemuran badannya ? yang pake bikini aja ?

Kalian kalo kesana, pasti menyangka lagi main ke puncak atau hutan gitu. Liatkaaan ? ini tuh pinggir laut please. Lo ga akan ngerti kenapa ini bisa terjadi tapi ini nyata ! Ya naluri sebagai wanita pun keluar, merasa narsis ? mendekatlah, bershowerlah ~





berasa gaya gue paling oke hahahah

Noh kan gue biang juga a[a, ini serasa hutan bukan pantai. Tapi sensasi dari laut samas itu kalo kalian berani naik ke mercussuarnya itu. Dengan kurang lebih ada 10 tangga spiral dan 1 tangga vertikal yang dahsyat bikin kaki gemeteran. Disana, keliatan luaaaassss banget itu laut. Luas seluas luasnya. gue ya, kalo yang punya mercussuarnya bapak gue, tiap galau kesana deh malem-malem, kalo ga sore atau subuh sambil liat sunset plus sunrise. Dahsyat rasanya, benar benar dahsyat.

Wajib nyobain sensasinya deh. Di atas, juga wajib narsis. Gila udah tinggi, capek tapi kebayar semuanya sama indahnya pemandangan dari atas mercussuarnya itu.

Sat . 24 dec . 2011


Share:

Minggu, 18 Desember 2011

Analogi gagal

pinterest

Entah ada setan apa yang menghasut gue sampai  berani membuat postingan ini. Tapi kejadian ini memang banyak dialami temen-temen gue, dan sedihnya gue juga termasuk salah satunya. Cinta lagi ?  ya, bagi anda yang sedang mencari artikel tentang transistor tapi  malah nyasar baca postingan ini. Gue pun sujud syukur mengetahui  kenyataan pahit itu. Terimakasih ~

Well, cinta datang tiba-tiba dan perginya kenapa ga bisa tiba tiba. Dari kaum kumbang (cewek) , ngelepas cinta itu ga kaya buang ingus, yang tinggal dibuang dimana saja tanpa memikirkan dampak dibuangnya si ingus tadi. Nah, dan setau gue kalo dari kaum lebah (cowok) , mereka dengan enaknya menyengat si kumbang tanpa memikirkan efek dari sengatannya bisa jadi bengkak ya kan ?

Eh, stop stop gue ga maksud bengkak yang satu itu, plis jangan kesana mikirnya.

*Serius

Ya cinta bisa diibaratkan seperti ingus. Awal datangnya ingus aja kita ga tau, kita taunya kalo ingusan berarti lagi flu ya kan ? kita ga begitu tau kapan dibuatnya dari mana asalnya siapa bapak tirinya siapa tukang kebunnya, yang jelas ingus itu semacam lendir yang banyak kotorannya aja. Nah, begitu juga dengan cinta. Awalnya pasti ga ngeh, lama kelamaan tau-tau kita jatuh cinta sama orang itu, kaya ingus deh.

Tapi jangan buang rasa cinta itu kaya ingus. Kebayang kan gimana rasanya cinta kita dibuang kaya ingus ? uhhhh jijik banget ! Gue jadi iba melihat ingus yang dibuang dimana aja dan kapan saja. Eh tapi setelah gue pikir-pikir lagi, bedanya ingus dan cinta jelas beda.

Ingus itu harus dibuang, jangan dipelihara, gitu nyokap gue bilang. Dan cinta, cinta ga ada keharusan untuk dibuang dan silahkan dipelihara. Jadi analogi gue kali ini antara cinta dan ingus agak menyimpang dari realita.

Mohon maaf atas ketidaknyamanan anda dalam membaca, baik yang sedang makan bubur, atau yang sedang minum susu selamat menikmati postingan ini. Kantong kresek saya sediakan dibawah jok anda masing-masing.

Sekian dan terimakasih J






Share:

Senin, 05 Desember 2011

Makrab DTE 2011

Eh setelah gue harus melewati 3tahap menuju MAKRAB (Malam Keakraban), akhirnya tiba juga hari sabtu 3 desember acara Makrabnya. Acaranya di WonoGondang kaki merapi. Dan taukah ? ya disitu pasti dingin. Gue suka acara beginian. Berangkat dengan bangga pas ada 4 bis pariwisata. Udah seneng nih, bangga sama kampus sendiri ternyata bisa nyewa 4 bis cuma buat makrab angkatan gue. Wess, ga lama inilah gue merasa tambah terpuruk dengan keadaan kampus gue yang agak miris. Ternyata bis itu buat anak TK depan kampus gue, oke diulang biar jelas ya, Bis itu buat anak TK depan Kampus gue !!

Anjir antara mau ngakak dan bakar kampus deh. Awalnya juga ngerasa janggal sama kedatangan bis itu, kok ga ada panitia yang nyamperin bisnya atau gimana deh gitu. Kan bener kan, derajat gue lebih rendah dari anak TK Sleman --"

Lewaaaaat, kalian ga perlu tau gue naik apa ke wonogondangnya oke ?
Nah, disana itu bener-bener namanya camping deh. Pake tenda, sejuk, dan naik truk. Oke, maslahanya tenda cewek kenapa posisinya disitu ? ya disebelah situ, paling jauh sama tempat panitia, jauh dari wc dan jauh dari merapi itu pasti. Yang gue tunggu ada 3 hal, dan itu terjadi juga.

Pertama, malam inagurasi. Oke di acara ini gue nyanyi kedepan. gila, kemasukan setan pede darimana gue. Mampus dapet pertama tampil. Oke tenang, gue gentleman. Dan lumayan lancar.

Kedua, Ini adalah yang menggambarkan makrab gue malem itu. Dimana gue cuma berdua sama si Leila jalan sesuai rute panitia, yang hanya bermodalkan lampu senter 1, mengikuti lampu minyak yang disusun panitia, di tengah gelapnya malam. Gue kebagian jam 3an. Dingin ? jangan ditanya, sampe sampe gigi gue getar mulu. Well, ini agak gila, secara ini alam bebas, ga tau arena sebenarnya, resiko tinggi dan banyak lainnya. Gue sama leila pegangan kuat, takut terpisahkan oleh jaman. Aslinya sebenrnya gue takut banget malem itu. Tapi gue berusaha terlihat gentleman di depan Leila. Oke, dengan berbagai suara yang gue dengar, berbagai bau yang gue cium, dan berbagai lampu dari atas bukit yang gue lihat dan juga berbagai angin yang merasuk ke tubuh gue. Gue dan Leila berusaha tegar. Ada panitia bilang, awas ada kuburan, oke so? gue harus kayang gitu kalo ada kuburan? gue lempeng sambil bilang permisi. dan sekitar jam4 gue sampe tenda. Tidur. kelaparan.

Ketiga adalah pulang, ya gue pengen pulang cepet pulang dan tidur karena ada laporan elektronika dan kerja bengkel yang setia nungguin gue di kosan. Wait me beybeh. Dan ini wajah mereka dan aku !

Mau pulaaang begaya duluuuuu

gaya cherrybellekan nih

pede banget pada ngankat ketek sama buka mulut, padahal pada ga mandi

The girls of A






Share: