Jumat, 19 Juli 2013

Trio boneng

boneeeng boneng, gue bingung kenapa bisa aja nemu 2 bocah boneng kaya mereka. Niatnya kita sih ngirit gitu biar kaga ngeluarin duit buat makan atau ga masak buat buka puasa. Kebetulan ada rumaha kakak kelas gue deket kosan gue. Gak deket sih, mayanlah kalo kena macet mah. Padahal supir angkot udah semacem bawa buroq loh nyetirnya, tetep ke-magrib-an di jalan. Modusnya mau ngajakin main si Rayan. Ganteng gitu bocahnya. ehterus, sama emaknya di gorengin ampela ati. Yaudin. Berasa gue dapet doorprize ya kan. Mana da soteng cumi asin. Alamak, gue kalap!

 

Hidup… hidup…

Memang orang banyak bilang jangan nolak pemberian orang lain. Gak enak juga kan kalo bilang, “Udah makan kok tante..”

Omong kosong. Hidup udah melarat jadi anak kos di kerasnya kota Tangerang. Gara-gara kebiasaan hidup murah di Yogyakarta.

Share:

Rabu, 17 Juli 2013

a change?

Katanya setan itu diikat semua pada saa bulan Ramadhan. Iya ? Tapi kenapa rasanya setan masih banyak yang membelenggu hati dan pikiran gue ya. Masih banyak setan yang membuat gue berfikir jelek ke orang lain. Tapi ada 2 kemungkinan dibalik itu, pertama ya emang setan yang membelenggu atau kedua adalah temen gue memang menyebalkan.

 

Emm jadi gini. Apakaha ada yang salah dengan sistem sekresi pada tubuh gue ataukah memang apa gue ga ngerti juga. Hidup bersama untuk jangka waktu kurang lebih 2 bulan dengan orang yang baru. Gue baru kali ini sampai mikir ada yang salah dengan gue atau diakah sampai waktu solat pun masih kepikiran. Instropeksi. Udah gue cobaa tuh berulang kali sampe mampus. Kadang kita baikan nih. Gak lama gue kesel ama dia. Berarti gue yang kaga sabaran ya orangnya? atau dia yang nyebelin? Oke, instropeksi lagi. Memang gue yang sangat terlalu sensitif kaya pantat bayi .

 

Minggu minggu ini, gue merasa menjadi manusia yang penuh rasa iri dengki, sombong dan juga berpikir negatif. Rasanya, ada di derajat manusia yang hampir ke bawah. Berubah! berubah! berubah!

Share:

Sabtu, 13 Juli 2013

Tangerang

Di sudut kota kecil yang sudah hampir tenggelam oleh sampah dan suara klakson. gue dan 2 orang lainya tinggal bersama beralaskan karpet dan kasur setebal 2cm saja. dengan perlengkapan seadanga, gue *masih* bisa hidup dibawah kerasnya kehidupan kota Tangerang. Bahkan sampai gue mengerang-ngerang. Gue rasa butuh stock kesabaran lebih banyak disini. Nyebrang kena klakson. Diem mau nyebrang kena klakson. Lagi jalan di klakson. seburuk itukah gue dimata si klakson yang setiap harinya berbunyi?

Share: