Kamis, 26 Desember 2013

Ketidakseberapaan Hol(e)iday

Yeay, minggu tenang dataang, gue pun senang. Orang – orang tersayang bergantian nengokin gue, dari karjo sampek ayah ibuk yang hari ini lagi otw Jogja. How nice my day. Tapi tapi tapi, ini udah di ujung bulan dan di ujung tahun ditambah diujung semester. Gak lama lagi, gue resmi menyandang predikat sebagai mahasiswa tingkat akhir. Yang resah kalo ditanya kapan wisuda, yang gundah kalo ditanyain skripswet. Untungnya belum kerasa gundah gulana kalo ditanya kapan nikah, urusan belakangan. Ada banyak rencana yang udah ngantri panjang di pikiran gue untuk tahun depan, dari mulai main ke ciamis, latihan Saka ugm, wahahaha ciye gitu gue dinyatakan resmi jadi anggota baru Saka Ugm. By the way, Emang gue mau ngomongin apaan si ? Agak random memang hari ini, seharian cuma layah – leyeh di kasur sambil terus-terusan ngolesn counterpain (counter=penghitung, pain=rasa sakit) jadi gue ngoles ngolesin penghitung rasa sakit di kaki kiri gue.

Emang kaki kiri lu kenape gin?

Well, gue gak tau harus cerita dari mana, di suatu sore yang masih kedatangan tamu si hujan. Niat gue mau solat magrib selesai forga sama anak Kastrad. Gue tau itu tangga, tapi gue kurang tau ada berapa banyak anak tangga yang minta diinjekin. Yang jelas, gue taunya udah gak ada lagi anak tangga yang minta diinjekin. But, yieabdbasfg bcuahknahdaiencbiauhd!!! Ternyata ada 2 buah anak tangga yang gue skip. And then what? Kaki kiri gue yang ga seberapa ini menjadi semakin ga seberapa karena keseleo. Sejujurnya gue pengen nangis kejer disitu. Berhubung gue belum serah terima jabatan sebagai kepala departemen Kastrad, gue mencoba jaim dan cuma meringis dan senyum-senyum najis. Selesai solat, gue yang agak manja kalo ada Karjo dateng. Gue samperin si Karjo. Kampret dan guathelinya dia makin bikin gue ga ngerti lagi kenapa bisa suka sama dia. Karjo dengan pedenya malah mencet-mencet kaki gue yang sudah beranjak bengkak itu. Kampreeeeet! ya berlinanglah air mata sang putri dayak~ Kampret kamu sayang.

 

Cukup sudah ke tidak seberapaan gue menyambut liburan kali ini dengan kaki keselo. Seharian ini cuma mbalesin wanya orang tak seberapa yang sama – sama bulukan dikosan, Karjo bosok juga ga henti hentinya ngecein gue. Ahaaaa, welcome my hol(e)iday, akankah liburan kali ini gue akan menjadi orang yang tidak seberapa dimata najwa(?) ataukah gue akan menjadi orang yang superb seberapa? I’ll b back soon~

Share:

Jumat, 20 Desember 2013

Sebut saja ini malam minggu.

Luntang lantung, disuruh dateng tiba-tiba ke SS pogung yang jelas gue gak tau dimana. Tapi ketemu juga. Berasa dapet panggilan alam dari kedua mahluk tak seberapa Mbak Mika sama Mas Azri. Dunia tau dan mengerti ketidakseberapaan mereka saat ini. Gue fikir, oke ini mungkin saatnya gue apet traktiran mas azri yang lulus ujian kompre, okesip. Tapi ternyata waktu gue tiba di SS Pogung, gue malah di todong pertanyaan, mau nongkrong dimana nih kita? So unbelieveable. Jadi inikah tujuannya gue dipanggil secara paksa dengan 2 orang tak seberapa ini?

Baiklah, hasil musyawarah bersama, fix kita ngabisin duit pertengahan bulan ini di Kalimilk Jakal. Gue terus mencoba meyakinkan diri gue untuk tidak tergoda akan nikmatnya skotel kalimilk. Cukup 1 gelas medium aja. Cukup. Cukup menguras dompet gue hari ini. Tapi, ya gapapa sih soalnya gue bisa jadi deket sama orang – orang yang ga seberapa ini. Semua orang tau dan selalu begitu berujung pada jodoh pembicaraan kita malam ini. Selalu…
Pinterest

Tanpa disangka, kita ini memang beraliran darah O. Makanya bisa gak seberapa kaya gini *apasih* Gue merasa, oke mungkin 5 bulan ke depan inilah kegiatan gue kalo lagi ga ada kerjaan. Sedihnya gue jauh dari pacar, keluarga dan temen deket yang pada mau magang. Tapi memang Tuhan selalu punya cara supaya gue ga ngerasa sendirian. Ada para jendelist meeeen! Karena emang taraf kelawakan dan kewarasan jendelist hampir sama rata kaya gue, jadi Alhamdulillahnya masih ada yang bisa diajak dan ngajak main. Gue ngerasa ini malam minggu, yang padahal besok pagi jam8 ada kuliah tambahan Pancasila. Oh my friday…
Share:

Rabu, 18 Desember 2013

Pasar Malam Sekaten~

Sore ini gue dapet undangan acara syukuran Ewing aseng temen gosip gue di kelas. Acaranya udah macem anak SD ngerayain ulang tahun tumpengan dan alunan musik selamat ulang tahun versi Jamrud. Yang dateng ada yang dandan tapi ada juga masih sisaan keringet kuliah tadi siang. Bedanya kalo versi mahasiswa gak bawa kado dengan bungkus yang aneh-aneh, cukup bawa perut kosong, dan hati yang ikhlas untuk mendoakan si empunya acara suapaya makin banyak rezeki biar bis makan-makan kaya gini. Mahasiswa oh mahasiswa~

Ewing oplosan
Ewing dengan gaya oplosan. “Oplosan…oplosaaan…”
Nah, setelah perut kenyang. Doa diijabah *amiiin*, mumpung gue dan 3 orang cacat ini lagi kosong dan bisa kumpul. Dan memang sebenarnya rencana ini di sponsori oleh si Boneng yang lagi dapet PPA dan baru beli kamera pocket. Jadi kita mau lanjut ke Pasar Malam Sekaten. uwuwuuuu~ Akhirnya kesampean juga ke Pasar Malam Sekaten yang siap menyuguhkan cerita-cerita baru di akhir tahun. Jadi Pasar Malam Sekaten ini diadakan setiap menyambut Maulid Nabi Muhammad SAW dan nanti diakhiri dengan suatu adat istiadat khas Ngayogyakarta yang gue lupa namanya. Pasar Malam Sekaten yang khas dengan permainan adu nyalinya ini, bukan kaya pasar malam di daerah gue biasanya. Yang ini gak terkesan norak. Bahkan gue sering liat mbak-mbak yang hebring dandanannya, yang biasanya kelabing kali ini naik kora-kora sama masuk rumah hantunya di Sekaten!

Oke, judulnya belum ke Sekaten kalo belum naik yang namanya kora-kora. Yang di Dufan itu versi gede dan safety. Kalo ini, kecil dan amazing tanpa pengaman yang bikin hati nyaman pokoknya. Sampek bingung antara mau teriak dulu baru pegangan atau panik nyari tangan yang bisa di pegang (?). Jangan lupa juga cobain yang namanya sate koyor. What the koyor?
IMG_0077
Sate Koyor

Wanginya ituloh daaaaab, baru masuk bentar udah nyium baunya yaudah langsung beli. Koyor itu adalah lemak sapi. Jadi jangan harap menemukan kelembutan daging sapi diantara tusukan tusukan sate ini. Karena memang yang akan lu nikmatin berupa gelambir-gelambir kenikmatan pada tubuh sapi. Sekali aja lu makan ini  ga bikin OCD lu kacau balau kok. Nyam, nikmat Tuhan mana yang kau dustakan?
Dan ada 1 hal yan harus lu lirik di Sekaten yaitu adalah baju awul-awul. Harga murah kualitas tergantung kita yang milih. Jadi awul-awul itu baju-baju bekas dan impor yang di jual lagi dengan harga yang mahasiswa banget. Gak percaya? Gue abis beli baju yang dibawah ini cuma 7500 rupiah!
IMG_0106
Ga ada kamar pas, jadi langsung coba
Tolong abaikan tulisan yang dibelakang gue. Fokus. Nah kemeja kotak-kotak belel yang gue pake itu cuma 7500. Iya 7500. Emang bekas sih, tapi masih layak pake dan gak jelek-jelek amat. Asalkan sebelum pake itu baju harus direndem dulu sama air panas, baru dicuci. Tapi ya tergantung yang milih sih, memang kebanyakan bajunya itu bergaya ala retro gitu. Tapi selama gak sobek dan gak kotor sih gue beli aja.


Yeay, hari ini owsom bangeeeets bareng ciwi-ciwi setrong ini. Bisa jadi ini sekaten yang terakhir sebelum kita lulus. dan khususnya sebelum gue ditinggal magang sama 3 org ini. 5 bulan ditinggal kalian apakabarnya gue disini gak ada orang gila macem kalian. Gak kumpul jendelist bareng. Gak dateng ke festival bareng. I’ll be missing you :’)
IMG_0114
yeay!
Share:

Selasa, 17 Desember 2013

My First Posting in Komunitasjendela.org

Yeaaaay! rasanya seneeeeng banget waktu ada tawaran dari Mbak Nita (Media Komunitas Jendela) untuk bikin cerita tentang acara konser amal Jumat kemarin bareng anak Elins UGM. AKhirnya, akhirnya akhirnyaaaaaaaa gue berani show up juga! Thanks to Mbak Nita yang udah ngasih kesempatan emas ini. Memang untuk sebagian orang itu gak seberapa, tapi buat gue ini seberapa banget. Gue ditawarin soalnya gue adalah penanggung jawab dari komunitas jendela ke Elins. Jadi gue ngurus-ngurusin apa aja yang akan disajikan di Booth Komunitas Jendela malam itu. Waktu admin Komunitas Jendela (@Jendelajogja_) bilang "Mau ceritaaa?” gue langsung jawab mau bangeeeeeeeeeettttt.

Memang aneh ya, padahal biasanya gue sering posting tulisan gue di blog ini. Tapi ini beda banget rasanya meeeen! Jelas beda kepopuleran media yang akan gue isi dengan cerita gue kali ini. Karena di komunitasjendela.org akan lebih banyak di klik linknya dibandingkan blog gue yang ga seberapa ini. Akan banyak partner dan Jendelist lain yang baca dan buka web itu. Yaiyalah….

Dan apa komentarnya ?

Dari mbak marisa bilang (founder Komunitas Jendela), “kok gaya ceritanya kaya si orang tak berapa?”, yang kita ketahui semua bahwa orang tak seberapa hanyalah Mas Azri seorang. Tapi mbak marisa bilang, setidaknya kamu ceritanya sudah fokus gak se-random Mas azri. Ahahaha! Makasih mbak!

Kemudian dilanjut Mbak Mika, yang masih gak seberapa tapi lebih gak seberapa Mas azri. Oke fokus! Kata Mbak Mika, “ Oke punya kok, hahaha tapi jarang-jarang dipuji sama artis kaya aku kan.” Hmm, baiklah tapi terimakasih loh mbak udah mau baca :)

Duh gue lupa nih sama komentarnya dari Mas Azri, abisnya gak seberapa juga sih komentarnya. Tapi alhamdulilah banyak yang ngasih komentar positif, dari yang lainnya. aaaaaak Thanks a lot ya!

Kenapa penting banget sampek gue bikin posting kali ini ? Nah inilah efek dari bikin cerita itu. Seperti adanya re-energize buat gue menulis lagi. Berkarya lagi. Mengembangkan kemampuan bercerita lagi. Ahhhh seneng pokoknya :’) Ada banyak banget hal positif yang bisa diambil dari ini semua. Makasih loh Mbak Nita atas kesempatannyaaaaaa. Dan tentunya makasih juga untuk Komunitas Jendela yang terus dan selalu menginspirasi ~
Share:

Minggu, 15 Desember 2013

Buku Datang, Anak Senang

Jumat, 13 Desember 2013 ada salah satu agenda Komunitas Jendela bekerja sama dengan Elektronika dan Instrumentasi UGM dalam sebuah Charity Concert. Udah kurang keren apalagi coba ya nama acaranya. Dari namanya pun udah bisa ditebak, ini adalah konser amal dari temen-temen Elins adakan untuk Komunitas Jendela tentunya. Seperti taglinenya, “Buku datang, anak senang” jadi para pengunjung acara malam itu harus membawa buku bacaan untuk anak sebagai tiket masuknya. Dan nantinya buku itu disumbangkan untuk Komunitas Jendela.

Sejak pagi hari, saya sudah resah gelisah mendesah ogah. Soalnya masih kepikiran timeline buat malem ini belum jadi. Aksesoris dan dekorasi yang lain belum rampung. Mulai agak panik soalnya harus kesana kemari. Mendaratlah saya di kosan salah satu jendelist yang syusah bilang huruf f ini. Kami berempat (Vida, Leila, Erni dan saya) mulai kerja rodi membuat pernak-pernik yang akan kami tampilkan di boothnya jendela. Memang yang namanya lagi kepepet dan mendesak, jam 2 itu terasa singkat. Siang itu, awan hitam mulai menggelayut manja di langit jogja. Yang harusnya senja sedang menari tergantikan oleh nyanyian hujan. Mas bagus dari Elins udah mulai sms dan telponin (ciyee gitu), belom lagi 2 kakak yang tak seberapa heboh nelponin juga. Ya sudah, saya mencoba menerobos hujan dan menuju Fakultas Ilmu Budaya UGM, sambil berharap gak kena cerewetan kakak-kakak yang ga seberapa itu. And then, Ternyata apa? Yak, baru sayalah jendelist yang tiba di FIB siang itu. Karena masih resah kehilangan arah, akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke kosan leila untuk melanjutkan kerjaan tadi. Oke mari kita skip, cerita saya yang kena semprot sama kakak-kakak tak seberapa itu (read : mas azri dan mbak mika). hehehe

Acara pun diundur sampai setelah adzan magrib berkumandang. Jendelist udah ancang-ancang buka lapak di koridor FIB. Malam itu, entah kenapa jendelist yang datang super hectic banget. Dresscode kita malam itu adalah baju putih, walaupun saya sendiri malah memilih warna hijau. Entahlah. Saat acara dibuka oleh MC, penontonnya masih bisa dihitung jari deh. Soalnya masih gerimis romantis gitu. Ya daripada gak ada penonton yang tepuk tangan, jendelist dan panitialah yang berusaha memeriahkan acaranya. Agak lupa ada berapa Band yang tampil malam itu. Tapi semakin malam, hujan sepertinya mulai kelelahan membasahi jogja malam itu. Mungkin ini memang udah timingnya aja sih ya acara Konser Amal itu mulai berjalan lancar. Pengunjung pun mulai berdatangan. Saya mencoba melirik drop box yang ternyata masih berisikan angin malam, artinya belum ada yang menyumbangkan bukunya. Eh, selain kami ada juga loh booth dari Angkringan Pintar milik anak UGM sepertinya, dan kurang lebih bentuk kegiatannya seperti komunitas jendela.

Hari mulai semakin malam, dan bulan mulai menampakan cahayanya walau sedikit pudar tertutup awan hitam. Pengunjung booth Jendela pun mulai mengisi drop box dengan buku-buku yang menarik untuk di baca. Ada juga yang membantu donasi lewat uang dan membeli marchendise Jendela. Pengunjung yang datang, kami sediakan guest book untuk menuliskan supportnya kepada adik-adik Sapen dan Turga biar makin rajin belajar dan membacanya. Nantinya buku dan komentar-komentar pengunjung ini akan kita bacakan di depan adik – adik sapen dan Turgo biar mereka semakin semangat lagi belajarnya. Ide keren tentang guest book ini terinspirasi dari mbak Puput gadis Lampung nan jelita :)

Nah dari acara ini, sebenarnya yang dilihat bukanlah dari banyak sedikitnya pengunjung atau banyak sedikitnya buku yang disumbangkan untuk Komunitas Jendela. Tetapi dari niat tulus dan juga rasa peduli mereka semua terhadap pendidikan di Indonesia khususnya Jogjakarta. Maka dari itu, Yuk! Pemuda Pemudi Indonesia, berikanlah apa yang bisa kamu berikan untuk kemajuan pendidikan di Indonesia. Walaupun itu hanya berupa waktu dan tenaga kalian
Share:

Minggu, 08 Desember 2013

Dear, Mahasiswa!

Lagi lagi gue dikejar sang deadline. Hari ini jam segini rapat ini, besoknya jam segini ada rapat sama ini tapi ada kumpul juga sama ini. Gue merasa menjadi atlet dadakan, setelah direkrut jadi perwakilan prodi gue untuk tanding voli di fakultas gue. Agak aneh memang disuruh main voli malem-malm dan outdoor. Rabun senja gue kambuh, gak tau mana bola mana kepala. Walau akhirnya kalah, tapi gue jadi tau satu hal yang mulai terus berkembang di mahasiswa. Ndak taat peraturan, yang penting bisa menang. Kotor. Gue melawan salah satu prodi yang tukang ngurusin duit perusahaan. Mereka menang, unggul cuma 2 poin dari prodi gue. Padah itu set penentuan banget. Tapi ya, gue memang gak maksimal hari itu, badan masih encok akibat tarik tambang. Tapi, tmen gue yang ngurusin tim voli ini sebenernya mau protes ke tim lawan gue itu. Mereka telah melanggar salah satu peraturan permainan. Yaitu, tidak menggunakan nomor punggung. Memang setau gue, haruslah menggunakan nomor punggung. Entah mereka lupa, atau sengaja mengabaikan. Setelah pertandingan selesai, temen gue ini mencoba protes dengan membawa bukti berupa peraturan permainannya. Mereka debat, masnya yang dari prodi sana mulai naik pitam. Padahal sebelumnya dia yang nyuruh temen gue ngomong pelan – pelan. Tapi yang gue semakn malesin adalah kelakuan 2 orang cewek pemain voli dari prodi itu. Mereka sampe nangis gara-gara dilaporin ngelanggar aturan. Dan memang temen gue yang cowok ini terlalu gentle entah lemah, dia mundur aja karena 2cewek itu sampe nangis minta dimenangkan timnya.

Sarkasme memang. Tapi gue sudah gerah dengan kelakuan ‘mereka’ yang menghalalkan jalan yang kotor untuk menang. Dear, mahasiswa! ini baru sebagian kecil dan bisa di bilang ndak penting. Tapi ini bisa juga menjadi sebuah benih busuk. Perusak moral. Sekian.
Any problems? mention @lugination
Share:

Selasa, 03 Desember 2013

Jangan siksa aku!

Jangan siksa aku dengan senyummu ditumpukan pikirannku. Mari kita merasakan rindu yang semakin menyesakkan dada ini bersama-sama. Rindu itu menggunung menutupi setiap kilometernya Surabaya Jogja. Seakan rindu tau, aku menahannya dengan semua rutinitas dan deadlinee.

Share: