Jumat, 12 Agustus 2016

Scalling gigi di RSGM UMY

Hai!
Dorr!
HAHHAHAHA!

paan sih gin?

Sesuai judulnya, gue akan cerita sedikit. Janji sedikit gak sebanyak posting sebelumnya kok, ekekek.

Senin kemarin, gue mau tau rasanya scalling gigi atau bahasa mudahnya bersihin karang gigi. Udah luammma banget ga bersihin karang gigi. To be honest, gue belom pernah bersihin karang gigi ke dokter gigi. Karna sudah menahun kali ya, jadilah gue scalling USS kalo gak salah. *CMIIW yang jelas gak manual. Karena dompet harus tetap dipertahankan ketebalan dan kemerdekaannya, maka gue pilih tindakan oleh dokter koas. Masuk di lantai 1, nanyalah gue ke mbak resepsionis RSGM UMY, bukan AMC yak soalnya beda lagi. Gue disuruh ke lantai 4 kalo mau tindakannya sama koas. Sampe lantai 4, nanya mas-mas resepsionis kalo gue mau scalling gigi. Nah, kemudian gue disuruh isi data pasien untuk yang belum pernah periksa di RSGM UMY. Karna jam dateng gue tanggung, jadilah gue bakalan diperiksa jam1 siang. Dalam hati, abis berapa ya scalling gigi? sakit enggak ya? bersihinnya pakek apa ya?

dan .....

Tibalah jam 1 siang, gue nunggu dipanggil sama dokter koasnya. Gue dapet dokter lakik, Mas Imut namanya. Kemudian dipersilakan duduk di kursi pasien dan agak nunggu beberapa menit gitu. Entah mungkin banyak yang harus ditulis di laporan mereka karena masih koas. Gak lama, gue diperiksa giginya secara keseluruhan. Mana lupa kumur-kumur abis makan nasi padang pula. Jijik emang lugina mah ekekekekek. Dengan bahasanya dokter gigi yang entah apaan istilahnya, super roaming tapi intinya mereka ngomongin gigi gue lah ya, hahahaha. Mbak koas yang nulisin laporannya itu kesenengan karna gigi gue ada yang bolong, jadinya dia dapet pasien untuk kasus capping. Etdah dalam hati, sekali mangap aja gue langsung jadi bahan para koas yang nyari pasien yak.

Selesai periksa, ini pakek lama banget gue sebelum discalling, bingung masnya ngapain dulu eh taunya nungguin dosen yang periksa apa diagnosis si masnya udah bener apa belum. Pas banget dapet dosen agak jutek gitu ya, ya I feel you mas~ Setelah itu, barulah masnya ambil tindakan scalling gigi gue. ciyuuuuttt...ciyuuuuuut ternyata ngilu ngilu gimana gitu ya rasanya, sakit sakit dikit waktu kena gusi. Waktu kumur-kumur pun penuh darah *lebay kali gin*, 2 sampe 3 kali gitu adegan scalling-kumur-scalling-kumurnya. Sampe ternyata tau-tau udah jam 3 aja~~~~~~~~~~~~~~

Padahal berasa bentaran doang mangapnya, yang lama adalah gue ikutan nungguin dosennya kelar rapat. Karna sebelum selesai scalling, dosennya harus acc dulu apa kerjaan mas koas udah bener atau belum. Finally, selesai sudah per-scalling-an gigi lugina qolby janari bersama dokter koas semester 2 ini. Berakhir demgan gue akan dihubungi (lagi) sebagai pasien tambal gigi, kali ini dengan mbak koas.

Untuk harga, Scalling gigi USS seharga Rp.40.000 aja kalo tindakan sama koas, kemudian pemeriksaan lengkap Rp. 12.500 dan biaya administrasi Rp.5000 jadi total gue scalling hari ini Rp.57.500. Well, ada harga ada rupa ya, but so far pengalaman gue yang enaknya sama koas adalah dari segi harga murah. Bagian gak enaknya adalah adegan ikut nungguin dosen. Kalo hasil scallingnya, karna ini for the first time jadinya gue anggap cukup sih.

Sekian, pengalaman scalling USS gue di RSGM UMY.

Terimakasih :)





Share:

Selasa, 09 Agustus 2016

Book voucher dan volunteer ?

halooo guys, wazzap ya! Sekian lama jari ini menolak untuk menulis posting baru. Akhirnya mau juga diajak kerjasama untuk menulis posting satu ini an semoga seterusnya. Karna gue rasa ada beberapa kejadian yang gue alami yang perlu kalian tau.

penting amat ya idup lo gin?
pinterest

bebassss gue mah bebasss hahaha, dan mari gue ceritakan sesuatu.

Senin lalu, gue berniat untuk scaling gigi di RSGM UMY gitu, jadilah gue datang sekitar jam 11 siang buat daftar dulu. Karena jamnya udah tanggung istirahat, gue pulang dulu dan balik lagi nanti jam 1 siang. Sampe parkiran, eh ada cowok nyamperin. Dikirain mau minta uang parkir, tapi gue baru inget tadi udah bayar di pintu masuk. TErus, cowok itu nanya-nanya gitu dan minta waktu sebentar buat dijelasin sesuatu. jelasin apalagi sih? urusan kita cukup sampe disini :(

Inti dari yang dia omongin adalah menawarkan untuk gue berpartisipasi dalam donasi ke sebuah yayasan anak-anak dengan membeli book voucher seharga 100ribu. Awalnya gue udah ga niat beli, mahal bener soalnya. Eh gue liat lagi, ini voucher dalam 1 buku banyak juga. Mikir dulu gitu kan gue akhirnya. Kemudian gue liat di bagian depan ada tulisan 30% dari laba penjualan voucher ini akan disumbangkan untuk: yayasan A gitu. Jadi cuma sekitar 30 ribu yang akan disalurkan ke yayasan yang ada di bagian cover vouchernya itu. Tapi sayangnya, otak kecil gue gak mikir kesitu dan tau-tau gue nyodorin uang 100 ribu. Gue diminta ngisi form di bagian belakang buku kemudian disobek sama cowok itu.

Udah selesai kebegoan gue serasa dihipnotis buku voucher, sampe kosan kok ya mikir gue mau-maunya aja gitu langsung kasih duit yang cukup untuk memperpanjang idup gue beberapa hari itu. Karena kesel dan jujur aja ga ikhlas, gue browsing tentang yayasannya itu apa bener dapat donasi dari yang dikata cowok tadi. Cowok itu ngaku volunteer tapi agak sedikit ada yang aneh juga. Gue cari-cari dan gak nemu juga siapa yang ngejual voucher ini. Nanyalah gue sama mbah gugle, mbah apa ada modus penipuan mengatasnamakan yayasan padahal jual voucher? Eh taunya banyak yang cerita tentang itu. Sampe-sampe yayasan itu konfirmasi, gak pernah ada ngelakuin jual voucher untuk fund raising. 

Tau-tau udah jam1 siang aja padahal baru ndlosor bentar wkwkkw. Gue berangkat lagi ke AMC dan book vouchernya masih gue bawa. Masih penasaran mereka siapa, duitnya buat apa. Singkat cerita selesai scaling gigi. Gue balik, ke parkiran eh emang jodoh ga kemana ya hahah ketemu masnya dan sekarang nambah 1 personel cewek. Gue berharap disamperin mbaknya, apalagi gue udah pake baju yang beda jadi masnya mungkin menyangka gue beda orang. Etdah bener disamperin dan ditawarin lagi untuk beli book voucher tadi. Sayang seribu sayang gue langsung bilang, tadaaa aku udah beli! Habis itu gue cecer mereka dengan pertanyaan-pertanyaan aneh gue. Sampe pada akhirnya, kesimpulannya mereka adalah SPG dan SPB sebuah perusahaan advertising bukan seorang volunteer. Dan gue tanya, mbak pernah ikut komunitas lain? pernah, OSIS SMA mbak. Dyaaar! Kemudian masnya pernah bilang ada taman baca pelangi di semarang, gue baca di book voucher adek gue (iya adek gue juga pernah kena) bahwa taman baca pelangi itu untuk mendirikan perpustakaan di Indonesia bagian timur. Semarang ada apa dong? Tugu muda kali :')

Nah, sekian cerita gue tentang BOOK VOUCHER dengan embel-embel volunteer dari sebuah yayasan. Tidak bermaksud menjelek-jelekkan atau mencemarkan nama baik. Tapi memang yang dijelaskan sama mas dan mbaknya itu lebih kepada yayasannya, yang padahal mereka hanya ingin menjual voucher. Klo dari awal penjelasan adalah menjual voucher dan gak pake ngaku-ngaku volunteer ya it's okay. Volunteer jarang sih dibayar dengan gaji sebesar UMR hehehe.

Terimakasih :)
Share: