Kamis, 26 Desember 2013

Ketidakseberapaan Hol(e)iday

Yeay, minggu tenang dataang, gue pun senang. Orang – orang tersayang bergantian nengokin gue, dari karjo sampek ayah ibuk yang hari ini lagi otw Jogja. How nice my day. Tapi tapi tapi, ini udah di ujung bulan dan di ujung tahun ditambah diujung semester. Gak lama lagi, gue resmi menyandang predikat sebagai mahasiswa tingkat akhir. Yang resah kalo ditanya kapan wisuda, yang gundah kalo ditanyain skripswet. Untungnya belum kerasa gundah gulana kalo ditanya kapan nikah, urusan belakangan. Ada banyak rencana yang udah ngantri panjang di pikiran gue untuk tahun depan, dari mulai main ke ciamis, latihan Saka ugm, wahahaha ciye gitu gue dinyatakan resmi jadi anggota baru Saka Ugm. By the way, Emang gue mau ngomongin apaan si ? Agak random memang hari ini, seharian cuma layah – leyeh di kasur sambil terus-terusan ngolesn counterpain (counter=penghitung, pain=rasa sakit) jadi gue ngoles ngolesin penghitung rasa sakit di kaki kiri gue.

Emang kaki kiri lu kenape gin?

Well, gue gak tau harus cerita dari mana, di suatu sore yang masih kedatangan tamu si hujan. Niat gue mau solat magrib selesai forga sama anak Kastrad. Gue tau itu tangga, tapi gue kurang tau ada berapa banyak anak tangga yang minta diinjekin. Yang jelas, gue taunya udah gak ada lagi anak tangga yang minta diinjekin. But, yieabdbasfg bcuahknahdaiencbiauhd!!! Ternyata ada 2 buah anak tangga yang gue skip. And then what? Kaki kiri gue yang ga seberapa ini menjadi semakin ga seberapa karena keseleo. Sejujurnya gue pengen nangis kejer disitu. Berhubung gue belum serah terima jabatan sebagai kepala departemen Kastrad, gue mencoba jaim dan cuma meringis dan senyum-senyum najis. Selesai solat, gue yang agak manja kalo ada Karjo dateng. Gue samperin si Karjo. Kampret dan guathelinya dia makin bikin gue ga ngerti lagi kenapa bisa suka sama dia. Karjo dengan pedenya malah mencet-mencet kaki gue yang sudah beranjak bengkak itu. Kampreeeeet! ya berlinanglah air mata sang putri dayak~ Kampret kamu sayang.

 

Cukup sudah ke tidak seberapaan gue menyambut liburan kali ini dengan kaki keselo. Seharian ini cuma mbalesin wanya orang tak seberapa yang sama – sama bulukan dikosan, Karjo bosok juga ga henti hentinya ngecein gue. Ahaaaa, welcome my hol(e)iday, akankah liburan kali ini gue akan menjadi orang yang tidak seberapa dimata najwa(?) ataukah gue akan menjadi orang yang superb seberapa? I’ll b back soon~

Share:

Jumat, 20 Desember 2013

Sebut saja ini malam minggu.

Luntang lantung, disuruh dateng tiba-tiba ke SS pogung yang jelas gue gak tau dimana. Tapi ketemu juga. Berasa dapet panggilan alam dari kedua mahluk tak seberapa Mbak Mika sama Mas Azri. Dunia tau dan mengerti ketidakseberapaan mereka saat ini. Gue fikir, oke ini mungkin saatnya gue apet traktiran mas azri yang lulus ujian kompre, okesip. Tapi ternyata waktu gue tiba di SS Pogung, gue malah di todong pertanyaan, mau nongkrong dimana nih kita? So unbelieveable. Jadi inikah tujuannya gue dipanggil secara paksa dengan 2 orang tak seberapa ini?

Baiklah, hasil musyawarah bersama, fix kita ngabisin duit pertengahan bulan ini di Kalimilk Jakal. Gue terus mencoba meyakinkan diri gue untuk tidak tergoda akan nikmatnya skotel kalimilk. Cukup 1 gelas medium aja. Cukup. Cukup menguras dompet gue hari ini. Tapi, ya gapapa sih soalnya gue bisa jadi deket sama orang – orang yang ga seberapa ini. Semua orang tau dan selalu begitu berujung pada jodoh pembicaraan kita malam ini. Selalu…
Pinterest

Tanpa disangka, kita ini memang beraliran darah O. Makanya bisa gak seberapa kaya gini *apasih* Gue merasa, oke mungkin 5 bulan ke depan inilah kegiatan gue kalo lagi ga ada kerjaan. Sedihnya gue jauh dari pacar, keluarga dan temen deket yang pada mau magang. Tapi memang Tuhan selalu punya cara supaya gue ga ngerasa sendirian. Ada para jendelist meeeen! Karena emang taraf kelawakan dan kewarasan jendelist hampir sama rata kaya gue, jadi Alhamdulillahnya masih ada yang bisa diajak dan ngajak main. Gue ngerasa ini malam minggu, yang padahal besok pagi jam8 ada kuliah tambahan Pancasila. Oh my friday…
Share:

Rabu, 18 Desember 2013

Pasar Malam Sekaten~

Sore ini gue dapet undangan acara syukuran Ewing aseng temen gosip gue di kelas. Acaranya udah macem anak SD ngerayain ulang tahun tumpengan dan alunan musik selamat ulang tahun versi Jamrud. Yang dateng ada yang dandan tapi ada juga masih sisaan keringet kuliah tadi siang. Bedanya kalo versi mahasiswa gak bawa kado dengan bungkus yang aneh-aneh, cukup bawa perut kosong, dan hati yang ikhlas untuk mendoakan si empunya acara suapaya makin banyak rezeki biar bis makan-makan kaya gini. Mahasiswa oh mahasiswa~

Ewing oplosan
Ewing dengan gaya oplosan. “Oplosan…oplosaaan…”
Nah, setelah perut kenyang. Doa diijabah *amiiin*, mumpung gue dan 3 orang cacat ini lagi kosong dan bisa kumpul. Dan memang sebenarnya rencana ini di sponsori oleh si Boneng yang lagi dapet PPA dan baru beli kamera pocket. Jadi kita mau lanjut ke Pasar Malam Sekaten. uwuwuuuu~ Akhirnya kesampean juga ke Pasar Malam Sekaten yang siap menyuguhkan cerita-cerita baru di akhir tahun. Jadi Pasar Malam Sekaten ini diadakan setiap menyambut Maulid Nabi Muhammad SAW dan nanti diakhiri dengan suatu adat istiadat khas Ngayogyakarta yang gue lupa namanya. Pasar Malam Sekaten yang khas dengan permainan adu nyalinya ini, bukan kaya pasar malam di daerah gue biasanya. Yang ini gak terkesan norak. Bahkan gue sering liat mbak-mbak yang hebring dandanannya, yang biasanya kelabing kali ini naik kora-kora sama masuk rumah hantunya di Sekaten!

Oke, judulnya belum ke Sekaten kalo belum naik yang namanya kora-kora. Yang di Dufan itu versi gede dan safety. Kalo ini, kecil dan amazing tanpa pengaman yang bikin hati nyaman pokoknya. Sampek bingung antara mau teriak dulu baru pegangan atau panik nyari tangan yang bisa di pegang (?). Jangan lupa juga cobain yang namanya sate koyor. What the koyor?
IMG_0077
Sate Koyor

Wanginya ituloh daaaaab, baru masuk bentar udah nyium baunya yaudah langsung beli. Koyor itu adalah lemak sapi. Jadi jangan harap menemukan kelembutan daging sapi diantara tusukan tusukan sate ini. Karena memang yang akan lu nikmatin berupa gelambir-gelambir kenikmatan pada tubuh sapi. Sekali aja lu makan ini  ga bikin OCD lu kacau balau kok. Nyam, nikmat Tuhan mana yang kau dustakan?
Dan ada 1 hal yan harus lu lirik di Sekaten yaitu adalah baju awul-awul. Harga murah kualitas tergantung kita yang milih. Jadi awul-awul itu baju-baju bekas dan impor yang di jual lagi dengan harga yang mahasiswa banget. Gak percaya? Gue abis beli baju yang dibawah ini cuma 7500 rupiah!
IMG_0106
Ga ada kamar pas, jadi langsung coba
Tolong abaikan tulisan yang dibelakang gue. Fokus. Nah kemeja kotak-kotak belel yang gue pake itu cuma 7500. Iya 7500. Emang bekas sih, tapi masih layak pake dan gak jelek-jelek amat. Asalkan sebelum pake itu baju harus direndem dulu sama air panas, baru dicuci. Tapi ya tergantung yang milih sih, memang kebanyakan bajunya itu bergaya ala retro gitu. Tapi selama gak sobek dan gak kotor sih gue beli aja.


Yeay, hari ini owsom bangeeeets bareng ciwi-ciwi setrong ini. Bisa jadi ini sekaten yang terakhir sebelum kita lulus. dan khususnya sebelum gue ditinggal magang sama 3 org ini. 5 bulan ditinggal kalian apakabarnya gue disini gak ada orang gila macem kalian. Gak kumpul jendelist bareng. Gak dateng ke festival bareng. I’ll be missing you :’)
IMG_0114
yeay!
Share:

Selasa, 17 Desember 2013

My First Posting in Komunitasjendela.org

Yeaaaay! rasanya seneeeeng banget waktu ada tawaran dari Mbak Nita (Media Komunitas Jendela) untuk bikin cerita tentang acara konser amal Jumat kemarin bareng anak Elins UGM. AKhirnya, akhirnya akhirnyaaaaaaaa gue berani show up juga! Thanks to Mbak Nita yang udah ngasih kesempatan emas ini. Memang untuk sebagian orang itu gak seberapa, tapi buat gue ini seberapa banget. Gue ditawarin soalnya gue adalah penanggung jawab dari komunitas jendela ke Elins. Jadi gue ngurus-ngurusin apa aja yang akan disajikan di Booth Komunitas Jendela malam itu. Waktu admin Komunitas Jendela (@Jendelajogja_) bilang "Mau ceritaaa?” gue langsung jawab mau bangeeeeeeeeeettttt.

Memang aneh ya, padahal biasanya gue sering posting tulisan gue di blog ini. Tapi ini beda banget rasanya meeeen! Jelas beda kepopuleran media yang akan gue isi dengan cerita gue kali ini. Karena di komunitasjendela.org akan lebih banyak di klik linknya dibandingkan blog gue yang ga seberapa ini. Akan banyak partner dan Jendelist lain yang baca dan buka web itu. Yaiyalah….

Dan apa komentarnya ?

Dari mbak marisa bilang (founder Komunitas Jendela), “kok gaya ceritanya kaya si orang tak berapa?”, yang kita ketahui semua bahwa orang tak seberapa hanyalah Mas Azri seorang. Tapi mbak marisa bilang, setidaknya kamu ceritanya sudah fokus gak se-random Mas azri. Ahahaha! Makasih mbak!

Kemudian dilanjut Mbak Mika, yang masih gak seberapa tapi lebih gak seberapa Mas azri. Oke fokus! Kata Mbak Mika, “ Oke punya kok, hahaha tapi jarang-jarang dipuji sama artis kaya aku kan.” Hmm, baiklah tapi terimakasih loh mbak udah mau baca :)

Duh gue lupa nih sama komentarnya dari Mas Azri, abisnya gak seberapa juga sih komentarnya. Tapi alhamdulilah banyak yang ngasih komentar positif, dari yang lainnya. aaaaaak Thanks a lot ya!

Kenapa penting banget sampek gue bikin posting kali ini ? Nah inilah efek dari bikin cerita itu. Seperti adanya re-energize buat gue menulis lagi. Berkarya lagi. Mengembangkan kemampuan bercerita lagi. Ahhhh seneng pokoknya :’) Ada banyak banget hal positif yang bisa diambil dari ini semua. Makasih loh Mbak Nita atas kesempatannyaaaaaa. Dan tentunya makasih juga untuk Komunitas Jendela yang terus dan selalu menginspirasi ~
Share:

Minggu, 15 Desember 2013

Buku Datang, Anak Senang

Jumat, 13 Desember 2013 ada salah satu agenda Komunitas Jendela bekerja sama dengan Elektronika dan Instrumentasi UGM dalam sebuah Charity Concert. Udah kurang keren apalagi coba ya nama acaranya. Dari namanya pun udah bisa ditebak, ini adalah konser amal dari temen-temen Elins adakan untuk Komunitas Jendela tentunya. Seperti taglinenya, “Buku datang, anak senang” jadi para pengunjung acara malam itu harus membawa buku bacaan untuk anak sebagai tiket masuknya. Dan nantinya buku itu disumbangkan untuk Komunitas Jendela.

Sejak pagi hari, saya sudah resah gelisah mendesah ogah. Soalnya masih kepikiran timeline buat malem ini belum jadi. Aksesoris dan dekorasi yang lain belum rampung. Mulai agak panik soalnya harus kesana kemari. Mendaratlah saya di kosan salah satu jendelist yang syusah bilang huruf f ini. Kami berempat (Vida, Leila, Erni dan saya) mulai kerja rodi membuat pernak-pernik yang akan kami tampilkan di boothnya jendela. Memang yang namanya lagi kepepet dan mendesak, jam 2 itu terasa singkat. Siang itu, awan hitam mulai menggelayut manja di langit jogja. Yang harusnya senja sedang menari tergantikan oleh nyanyian hujan. Mas bagus dari Elins udah mulai sms dan telponin (ciyee gitu), belom lagi 2 kakak yang tak seberapa heboh nelponin juga. Ya sudah, saya mencoba menerobos hujan dan menuju Fakultas Ilmu Budaya UGM, sambil berharap gak kena cerewetan kakak-kakak yang ga seberapa itu. And then, Ternyata apa? Yak, baru sayalah jendelist yang tiba di FIB siang itu. Karena masih resah kehilangan arah, akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke kosan leila untuk melanjutkan kerjaan tadi. Oke mari kita skip, cerita saya yang kena semprot sama kakak-kakak tak seberapa itu (read : mas azri dan mbak mika). hehehe

Acara pun diundur sampai setelah adzan magrib berkumandang. Jendelist udah ancang-ancang buka lapak di koridor FIB. Malam itu, entah kenapa jendelist yang datang super hectic banget. Dresscode kita malam itu adalah baju putih, walaupun saya sendiri malah memilih warna hijau. Entahlah. Saat acara dibuka oleh MC, penontonnya masih bisa dihitung jari deh. Soalnya masih gerimis romantis gitu. Ya daripada gak ada penonton yang tepuk tangan, jendelist dan panitialah yang berusaha memeriahkan acaranya. Agak lupa ada berapa Band yang tampil malam itu. Tapi semakin malam, hujan sepertinya mulai kelelahan membasahi jogja malam itu. Mungkin ini memang udah timingnya aja sih ya acara Konser Amal itu mulai berjalan lancar. Pengunjung pun mulai berdatangan. Saya mencoba melirik drop box yang ternyata masih berisikan angin malam, artinya belum ada yang menyumbangkan bukunya. Eh, selain kami ada juga loh booth dari Angkringan Pintar milik anak UGM sepertinya, dan kurang lebih bentuk kegiatannya seperti komunitas jendela.

Hari mulai semakin malam, dan bulan mulai menampakan cahayanya walau sedikit pudar tertutup awan hitam. Pengunjung booth Jendela pun mulai mengisi drop box dengan buku-buku yang menarik untuk di baca. Ada juga yang membantu donasi lewat uang dan membeli marchendise Jendela. Pengunjung yang datang, kami sediakan guest book untuk menuliskan supportnya kepada adik-adik Sapen dan Turga biar makin rajin belajar dan membacanya. Nantinya buku dan komentar-komentar pengunjung ini akan kita bacakan di depan adik – adik sapen dan Turgo biar mereka semakin semangat lagi belajarnya. Ide keren tentang guest book ini terinspirasi dari mbak Puput gadis Lampung nan jelita :)

Nah dari acara ini, sebenarnya yang dilihat bukanlah dari banyak sedikitnya pengunjung atau banyak sedikitnya buku yang disumbangkan untuk Komunitas Jendela. Tetapi dari niat tulus dan juga rasa peduli mereka semua terhadap pendidikan di Indonesia khususnya Jogjakarta. Maka dari itu, Yuk! Pemuda Pemudi Indonesia, berikanlah apa yang bisa kamu berikan untuk kemajuan pendidikan di Indonesia. Walaupun itu hanya berupa waktu dan tenaga kalian
Share:

Minggu, 08 Desember 2013

Dear, Mahasiswa!

Lagi lagi gue dikejar sang deadline. Hari ini jam segini rapat ini, besoknya jam segini ada rapat sama ini tapi ada kumpul juga sama ini. Gue merasa menjadi atlet dadakan, setelah direkrut jadi perwakilan prodi gue untuk tanding voli di fakultas gue. Agak aneh memang disuruh main voli malem-malm dan outdoor. Rabun senja gue kambuh, gak tau mana bola mana kepala. Walau akhirnya kalah, tapi gue jadi tau satu hal yang mulai terus berkembang di mahasiswa. Ndak taat peraturan, yang penting bisa menang. Kotor. Gue melawan salah satu prodi yang tukang ngurusin duit perusahaan. Mereka menang, unggul cuma 2 poin dari prodi gue. Padah itu set penentuan banget. Tapi ya, gue memang gak maksimal hari itu, badan masih encok akibat tarik tambang. Tapi, tmen gue yang ngurusin tim voli ini sebenernya mau protes ke tim lawan gue itu. Mereka telah melanggar salah satu peraturan permainan. Yaitu, tidak menggunakan nomor punggung. Memang setau gue, haruslah menggunakan nomor punggung. Entah mereka lupa, atau sengaja mengabaikan. Setelah pertandingan selesai, temen gue ini mencoba protes dengan membawa bukti berupa peraturan permainannya. Mereka debat, masnya yang dari prodi sana mulai naik pitam. Padahal sebelumnya dia yang nyuruh temen gue ngomong pelan – pelan. Tapi yang gue semakn malesin adalah kelakuan 2 orang cewek pemain voli dari prodi itu. Mereka sampe nangis gara-gara dilaporin ngelanggar aturan. Dan memang temen gue yang cowok ini terlalu gentle entah lemah, dia mundur aja karena 2cewek itu sampe nangis minta dimenangkan timnya.

Sarkasme memang. Tapi gue sudah gerah dengan kelakuan ‘mereka’ yang menghalalkan jalan yang kotor untuk menang. Dear, mahasiswa! ini baru sebagian kecil dan bisa di bilang ndak penting. Tapi ini bisa juga menjadi sebuah benih busuk. Perusak moral. Sekian.
Any problems? mention @lugination
Share:

Selasa, 03 Desember 2013

Jangan siksa aku!

Jangan siksa aku dengan senyummu ditumpukan pikirannku. Mari kita merasakan rindu yang semakin menyesakkan dada ini bersama-sama. Rindu itu menggunung menutupi setiap kilometernya Surabaya Jogja. Seakan rindu tau, aku menahannya dengan semua rutinitas dan deadlinee.

Share:

Jumat, 29 November 2013

Kepada malam…

large (7)Kepada malam yang setia melenyapkan kelelahan. Entah sudah berapa banyak aku mengeluh di depanMu Tuhan. Sekian banyak kesempatan yang terlewatkan, mungkin saja itu adalah jalan menuju kesuksesan. Hari demi hari, bulan mendekati penghujung bulan. Tahun akan berganti. Tapi aku masih berusaha berlari meraih mimpi. Entah mimpi yang mana dan dari mana.

Padahal senja sudah sering menghiburku sebelum malam menjemputnya. Menonton tawa angin sore dengan segelas Milk Greentea. Ada banyak sekali yang harus kulakukan. Langkahku terasa begitu semakin cepat tetapi semangatku mulai melambat. Tenggorokan pun tidak mau bersahabat. Jadwal rapat yang semakin merapat. Ke arah manakah aku harus mencari semangat ?

Share:

Kamis, 28 November 2013

Padat Merayap.

Entah kenapa gue jadi mendadak sesibuk ini. Bejibun gilak jadwalnya. Bukan maksud gue sombong, tapi apa sih yang mau di sombongkan dari rentetan jadwal rapat ini itu? Hanya rasa puas jika bisa menjalani semua sesuai jadwal. Tapi, Tuhan tetap Yang Maha Kuasa, manusia hanya mampu berencana dan usaha. Ada sekitar 7 cabang yang berebut minta dijadikan prioritas. Tapi untuk yang prioritas pertama, tentu hanya 1 dan selalu itu, Ibadah. Kedua, bisa di bilang bukan prioritas tapi sebuah keharusan untuk mengabari mereka, orang tua. Nah yang ketiga terkadang agak terlupakan, yang padahal adalah tujuan utama datang ke jogja untuk yang satu ini, kuliah. Hemmmm keempat ini kadang ada yang pro dan kontra kalo gue simpen di prioritas keempat, bat he can help me to energize my spirit, Karjo. Yang kelima, ada HMTE. Keluarga yang lagi carut marut minta di cebokin, disuapin dulu. Keenam itu ada Jendela Jogja, that place tempat bisa berbagi dan dibagi, tentunya juga tempat terinspirasi dan menginspirasi. Daaaaan ketujuh adalah rahasiaaaaa. Karena ini masih dalam tahap seleksi . Tapi yang jelas gue mengikuti sebuah komunitas juga, yang salah satu misinya adalah melestarikan budaya Indonesia.

Jujur aja, setelah gue (akhirnya) menjadi seorang lulusan SP2MP. Dampaknya adalah bisa memanajemen waktu sebaik mungkin. Everybody knows, waktu sulit diatur karena dia hanya bisa berjalan maju tidak tau berhenti dan mundur. Jadilah kita para pengikut waktu yang menyesuaikannya. Dulu, dulu banget sampe carut marut ndak jelas ngatur waktu buat kuliah dan aktifitas lain. Sekarang, gak peduli sampe kurang tidur pun, tapi lebih menikmati banget dari sebelumnya. Ada sebuah faktor X yang membuat gue jadi super setrong kaya sekarang. could it be ….

Baru saja di reschedule untuk satu minggu ke depan.
Jadwalnya cukup mencengangkan.
Tapi tidak terasa adanya beban.
Terima kasih Tuhan.
Atas nikmat dekapan malam dan hujan.
Share:

Rabu, 27 November 2013

Between Inspiring and being inspired

Setelah scrolling sana sini, klak klik ini itu dan menemukan sebuah akun kicauan seseorang yang salah satu volunteer di komunitas Jendela. Scroll up, scroll down. Dan gue dapet link blognya. Gue baca dan ada satu hal yang gue rasa gue belum sama dengan volunteer lainnya. Yang sudah bergabung cukup lama dengan komunitas jendela. Oke, ternyata gue baru menemukan kenapa masih ada yang kurang saat gue bergabung dengan mereka. Saat gue mengeluarkan tenaga dan waktu bersama adik-adik sapen. Ada yang kurang. Ada.

Yang hanya bisa gue lakukan saat ini adalah luruskan niat. Selanjutnya adalah meluangkan waktu dan tenaga untuk adik-adik Sapen. Jadi selama ini gue merasa belum sepenuhnya berbagi kepada mereka semua. Masih terlalu banyak rasa pertimbangan ini itu kalo mau meluangkan waktu sama mereka. Masih belum ‘dapet’ seperti apa yang sudah mereka ‘dapet’ sebelumnya. Masalah waktu? Oke, bisa jadi. Tapi sampai saat ini memang usaha gue masih setengah-setengah untuk masalah apapun. Masih terlalu lama menimbang-nimbang ini itu dan tektek bengeknya. Pokoknya ada satu hal yang belum bisa gue pastikan itu adalah gue. Tapi setidaknya gue sudah ada bayangan ingin melangkah kemana selanjutnya.

Dear, kalian siapapun yang pernah memotivasi dan menginspirasi gue. Terimakasih untuk inspirasi yang membuat gue ingin segera menginspirasi.
Share:

Minggu, 24 November 2013

share  Ketika kita bisa berbagi ilmu atau sebagian harta kita tentunya ada rasa, “Syukurlah saya bisa bermanfaat bagi orang lain”. Hari ini, seperti biasaya adalah jadwal berbagi dengan komunitas jendela di sebuah sudut keramaian kota Yogyakarta, Sapen. Entah gue merasa belum punya cukup harta untuk berbagi dan belum punya banyak ilmu untuk ditularkan. Tapi gue mencoba membagi keceriaan dan semangat aja disana itu udah seneng banget. Tadi kita kedatangan tamu dari Nusantara Centre. Ini pertama kali gue mendengar organisasi yang berada di Depok, Jawa Barat. Gue fikir ini adalah sebuah stasiun TV lokal yang mau meliput kegiatan Komunitas Jendela di Sapen. Dan setelah mbak Friska menjelaskan, ternyata Nusantara Centre adalah organisasi yang berisi pemuda-pemuda dengan kegiatan positif. Mulai dari ngadain seminar dan lain-lain. Yang jelas salah satu misi mereka adalah ingin mengajak pemuda-pemudi Indonesia untuk lebih peduli lagi dengan pendidikan di Indonesia khususnya. Keren kan? Mungkin kalo boleh gue mencoba menjudge dari penampilan mereka, lebih terlihat seperti orang yang urakan. Tapi mereka keren banget mau dan bisa menjadi Pemuda-pemudi yang ingin melakukan perubahan. Bahkan ada 1 cewek, namanya mbak Niki. Gue liat dari gaya berpakaiannya udah mikir, oke mungkin ini adalah pacar masnya atau temen nongkrongnya aja. Tapi setelah mbak Frisca bercerita ternyata Mbak Niki adalah seorang guru TK. Amazing! Dengan sebuah kekurangan yang mungkin lo akan bilang dia itu cewek yang super survive banget. Dia kehilangan kaki kirinya sebagian, dan memakai kaki palsu. Untuk sebagian besar orang akan berfikir, ah gue pasti minder dan bla bla bla. Tapi mbak Niki keren banget, dia adalah lulusan Psikolog dan sekarang mengajar di sebuah TK International. Owsom bukan?

 

Kemudian apalagi alasan gue yang Alhamdulillah masih diberikan dalam keadaan utuh, lengkap dan sehat harus bermalas-malasan untuk berbagi ?

Ada juga mas Taufan salah satu founder dari Komunitas Jendela Jogja yang sedikit bercerita tentang dulu terbentuknya Komunitas ini. Beliau bilang,

jangan habiskan waktu kalian hanya untuk disini. Kalian juga perlu berkembang. Ada saatnya kalian harus melepaskan ini semua.

Dan mas Taufan ini dulu sempat ikut seleksi Indonesia Mengajar namun gagal pada tahap Essay. Semakin gue terpacu ingin mengikuti Indonesia Mengajar tahun depan. Semakin ingin adanya banyak pergerakan. Let’s share anything we can share!

Share:

Rabu, 20 November 2013

Senja dan kamu

Posting malam ini di sponsori penuh oleh Novemberain. Nyanyian hujan kali ini agak usil, mencoba mengacak-acak pikiran gue. Setelah status berubah menjadi pedestrian, ada banyak hal baru yang biasanya terlewatkan. Kali ini hujan terus bernyanyi di kala senja seharusnya sedang menari. Aku rindu. Aku rindu akan jingganya senja yang menumpahi semesta. Serindu akan senyummu yang tumpah ruah disetiap pertemuan, Jo.
Backsound Monita - Senja
Share:

Selasa, 12 November 2013

Tentang si Black

shy
source

Hari ini, gue males kuliah. Di petang ini, gue bercerita dengan adik angkatan gue, panggil saja dia “Black”. Ya mungkin karena faktor kulitnya yang ngendonesia banget jadi dipanggil kaya gitu. Tapi bukan masalah warna kulit sih yang mau gue bahas hari ini. Tapi kesungguhan black dalam kuliah dibandingkan dengan seorang lugina yang males kuliah.

 Entah ya, tapi gue cerita sama black. Gue bilang gue tadi bolos kuliah 2 mata kuliah cuma gara-gara males bangun dan males jalan kaki. Alasan buat orang-orang dengan pikiran sedangkal got. Kemudian reaksi black bener-bener bikin gue mati kutu. Banget. Dia cuma bilang gini,
“aku walaupun gak ngerti yang penting masuk kuliah aja mbak. Mau sampe aku ketiduran dikelas juga yang penting aku masuk kuliah aja. Aku ga pernah bolos kuliah sampe sekarang mbak.”
Jawaban sesederhana itu tapi bisa bikin gue mati kutu banget. Gue ga bisa ngeles. Senyum aja gue ga kuat saking gue malunya sama gue sendiri.
Share:

Minggu, 10 November 2013

An Effort

source:foryouyouyou.tumblr.com 

Hari ini dan kemarin, gue bertemu dengan beribu-ribu wajah asing yang luntang lantung untuk mencari kesempatan untuk perubahan hidup mereka masing masing. Insan - insan muda yang mencoba untuk mencari celah dan peruntungan di "warungnya" bapak dan ibu berkemeja berdasi. Kalian tau? disana gak sama sekali keliatan orang yang ber-IPK cumlaude dan yang dibawah 2,75. Semua sama bau keringat mondar-mandir nyari celahnya masing-masing. Demi apa? Semuanya demi menghidupi hidupnya yang masih redup. Gue? masih padam, belum mencoba untuk hidup sedikit pun. Bahkan ada yang mungkin dia lulusan jurusan yang kurang banyak lowongan kerja, kemudian dia pasrah dengan mencoba apply job di posisi yang menerima semua jurusan.

Oke dengan begitu gue mau share sedikit, sebenarnya apa sih jurusan yang paling banyak dibutuhkan ? Khususnya yang ada di job fair gitu. Untuk peringkat pertama tentunya ada Teknik. Teknik emang paling jaya, karena di perusahaan obat sekalipun, mereka pasti butuh seorang engineer untuk sekedar maintenance atau posisi utility staff. Tentunya semacam perusahaan tambang, batu bara udah jelas banyak membutuhkan engineer. Selain itu, dari management, akuntansi dan ekonomi kayanya ada di peringkat kedua. Perusahaan manapun perlu seseorang yang ahli dalam memuat strategi marketing, dll. Dan selanjutnya di posisi 3 ada Psikologi. Lulusan psikologi ini tentunya dibutuhkan menjadi HRD perusahaan tersebut.

Nah, buat yang belum kuliah mungkin, memang ga ada salahnya memikirkan jurusan kuliah dan kerja ke depannya itu dari sekarang. Gak rugi. Rugi kalo nyesel salah jurusan. Walaupun memang sebenarnya menurut gue gak ada yang salah jurusan. itu jalan lo. Tuhan udah ngasih jalurnya buat lo. 

Karena Tuhan tau, usaha lo cuma sebatas apa yang lo dapatkan. Karena usaha kita, ga akan pernah mengkhianati kita.
Share:

Kamis, 07 November 2013

A Change

large (6)   Gue sering banget ngerasa takut akan adanya perubahan. Karena walaupun bentuk perubahan itu menuju yang lebih baik, tapi tentu ada masa transisi yang sulit di terima. Gue sedang mencoba bersama-sama teman gue untuk melakukan perubahan bersama untuk sebuah keluarga. Pro-kontra tentu ada. Kenapa orang agak sulit melakukan perubahan baru? karena habits yang sudah dibangun lama kemudian dirubah dengan cukup berbeda membuat kita harus benar-benar menyesuaikan akan perubahan tersebut. Perubahan akan membawa kita kepada hal – hal yang lebih menantang. Dengan resiko baru. Tapi apabila tidak adanya sebuah perubahan sedikit pun. Tidakkah hidupmu menjadi lebih membosankan?


   Gimana ceritanya jika perubahan menjadi lebih buruk dari sebelumnya? Semua orang pasti pernah mengalami hal ini, begitu juga gue sekarang. Yang sedang dilanda musibah kemalasan yang maha dahsyat. Gue sadar akan adanya perubahan menjadi orang yang lebih buruk dari sebelumnya. Dan ini sudah terjadi berulang kali. Artinya, gue merasa belum ada rasa takut akan perubahan menjadi buruk. Padahal di setiap penyesalan gue selalu nangis dan bilang gue gak mau kaya gini lagi. Tapi akhirnya? Ya, bodoh. Karena bisa jatuh lagi di lubang yang sama. Big problems!


   Padahal gue sudah diberi beribu-ribu kesempatan untuk berubah tapi kenapa gue masih balik lagi jadi kaya gini? Ada rasa muak kepada diri sendiri jika tidak hentinya masuk ke lubang yang sama. Entah sedang teralihkan oleh apa pikiran gue saat ini. Seperti yang sebelumnya gue jelasin, gue emang lagi ngerasa melayang-layang. Seperti banyak kesempatan yang terlewatkan. Awal kehancurankah atau awal perubahan besarkah cuma gue yang tau memilih jalan kemana. Mungkin gue butuh bed-rest di rumah. Dimarahi ibu, dibangunkan ayah untuk solat subuh dan mengganggu adik. So, may be it’s homesick. Really homesick.
Share:

Rabu, 06 November 2013

Apa aja gitu

largeb     Entah ada magnet seberapa banyak kutubnya kalo gue denger lagu-lagunya Raisa. Ada makna tersirat bahwa gue harus galau dengan lagu itu. Seketika gue merasa galau untuk bisa produktif lagi. Gue masih mencari-cari akan jati diri gue dalam mengarang cerita. Entah gue harus berlarut larut dalam frasa yang indah ataukah gue hanya membiarkan sepuluh jari ini menari diatas keyboard sesukanya. Tapi sejauh ini gue masih menantikan secuil motivasi dari siapapun yang sudah pernah membaca tulisan tulisan gue. Setidaknya dengan begitu gue merasa ada orang yang mengawasi tulisan gue. Memang aneh. Aneh memang tulisan gue di blog, tumblr, twitter, dimana-mana. Gue sebenernya cuma pengen jadi penulis, ah bukan penulis tapi pengarang cerita yang gue banget. Sayangnya gue belum begitu yakin dengan apa yang dimaksud dengan gue banget itu tadi. Terkadang gue bisa menjadi seorang penyair dengan kalimat-kalimat hiperbola yang padahal acakadut. Tapi terkadang gue hanya ingin mengarang bebas tanpa ada aturan EYD yang berlaku. Just want to tell anything I want.
    Ada banyak penulis ataupun penyair yang sering gue baca twit atau blognya sekilas. How can they choose that awesome words? Cuma itu yang sering nyangkut di saluran saluran otak gue kaya sampah di sungai ciliwung. Kok bisa? Naha bisa? Kok iso? how can? Nah, mungkin sekarang yang akan gue coba adalah terus menulis. Pada akhirnya gue akan menemukan jalurnya sendiri. Gue akan menemukan comfort zone dalam mengarang cerita. Apapun. Apapun yang perlu gue bagi disini, di dunia maya akan gue coba untuk membaginya. Anything.
Share:

Selasa, 05 November 2013

Melayang

Hae. Seabad sudah gue meninggalkan jejak disini *ceilaaaah*
Eh tapi apa yang gue mau bagi hari ini mungkin bisa jadi pelajaran buat kalian readers.

Jadi, gue merasa jadi orang yang melayang - layang seminggu ke belakang. Entah apa yang membuat gue jadi seperti itu. Tapi yang jelas, jangan pernah jauhkan hati kita dengan Sang Pencipta. Jangan pernah mencoba melewatkan-Nya dengan ribuan episode drama korea yang tersimpan di hardisk laptop. Jangan. Karena apa? Well, saat ini belum ada balasan yang cukup terasa mungkin. Tapi lama-kelamaan dan pada akhirnya. Kita akan menjadi manusia yang juga terlewatkan untuk ditolong oleh-Nya. Berat memang bahasan gue kali ini. Tapi apa yang gue alami minggu ini bukan berat. Tapi bahkan gue tidak bisa merasakan bagaimana itu hidup. Melayang. Antara gue menghirup oksigen atau tidak. Jelasnya adalah gue sedang berada di titik terjauh dengan-Nya. Gue merasa kehilangan tujuan awal gue ada di Ngayogyakarta. Gue lupa akan orang tua. Gue lupa belajar. Dan gue takut lupa dengan-Nya.

Apa yang bisa mengalihkan gue sampai segitu lupanya juga gue gak tau itu apa. Gue cuma tau sudah seminggu gue seperti ini. Dan gue, berada di luar jalur yang ditentukan. Enggak. gue engga lebay. Tapi itu memang terasa dan terjadi seminggu terakhir ini.

So, what i've shared. Maybe can remind you about life and God.
Share:

Senin, 14 Oktober 2013

Happy Ied Mubarak 1434 Hijriah

Udah kedua kalinya gue gak lebaran haji di rumah, karena sejak pindah rumah ke kalimantan gue lebih memilih di Jogja untuk tidak mengeluarkan banyak uang untuk ongkos. Karena jatah pulang pergi ke rumah sama dengan jatah 1bulan lebih. Tapi, yang penting gue masih bisa ikut merayakan Idul Adha walaupun jauh dari keluarga.tumblr_m1p4u0RXrg1qmkxx9o1_500

Share:

Rabu, 09 Oktober 2013

Life for die.

Lahir dan mati memang sebenarnya dalam keadaan sendiri. Bedanya ketika kita mati, apakah ada yang akan mengantarkan atau tidak. Tapi pada akhirnya harus berjalan sendiri. Maka gue, terkadang tidak ingin memiliki seorang teman yang begitu dekat. Yang pada akhirnya saat temen gue pulang kampung atau lagi pergi sama pacarnya, gue heboh nyari temen baru. Seperti kebanyakan temen gue yang begitu dekatnya dengan sahabatnya, sampai sampai kebingungan waktu temen deketnya itu lagi pergi yang agak lama. That's why. Gue cuma pingin jadi angin aja. Gue ga mau sampe segitu mati gayanya kalo temen deket gue lagi pergi sama pacar atau keluarganya. Karna yang gue tau,
Pertemuan dan perpisahan adalah 1 paket kehidupan
Agar perpisahan itu gak kerasa nyiksa, jadi gue berusaha siklus dari pertemuan menuju perpisahan tidak terlalu membuat gue cozy.
weheartit.com
Share:

Minggu, 22 September 2013

oh my full day activities, can you give me a second to breathe please?

Di tengah-tengah keputusasaan gue mengayuh sepeda biru Ruzi dari Fakultas teknik ke sekolah vokasi dilanjut gedung rektorat dan ke teknik lagi eh tapi akhirnya ke kampus gue. Ada keran dana yang mengucur deras ke dompet gue minggu ini. Alhamdulillah…

Cukup dengan ngejual bacot doang sih kalo kasarnya mah, tapi kalo bahasa anak terpelajar sih berbagi dan menginspirasi orang lain gue dapet tambahan uang jajan. What a beautiful day! Makan sejahtera, nambah temen pengalaman ilmu. Ilmu ice breaking. Dan masih buaaaanyak lagi hal-hal diluar skenario. Banyak banget saat saat yang bikin gue selalu berfikir keras mengadukan hati, pikiran dan emosi. Tsah! Sampe sampe gue harus minum multivitamin segala biar gak lemes mondar-mandirnya, biar urat di leher belakang gue ga cepet tegang, biar bahu gue ga kerasa kaku. Saking sibuknya sampe lupa nyuci baju.

Tapi sesungguhnya dari sini 1 hal yang selalu gue coba dan cukup menguras pikiran,
Jangan terlalu cepat berfikiran bahwa seseorang yang bersikap tidak baik itu berarti dia tidak suka kepada kita. Banyak faktor yang mempengaruhinya. Keadaan ataukah memang kita yang perlu berbenah diri.
Share:

Selasa, 17 September 2013

Can I?

Gue dengan 20 tahunnya kehidupan gue mulai memasuki ke dunia yang harus menuntut kita berdiskusi tentang masa depan. Pekerjaan. Amalan. Pernikahan. Rasanya udah ga ada celah lagi buat gue sekedar bermain-main dan hura-hura menghabiskan uang orang tua. Ada sih tetep ada keinginan buat beli ini itu. Duh gagal fokus deh.

Gue memang bukan anak orang kaya yang punya segalanya yang bisa beli “1 kursi” di pendidikan kedokteran UGM. Tapi seperti quotes yang gue ambil dari sebuah film jepang berjudul “Paradise Kiss”.
Bahwa yang namanya Si pekerja keras bahkan bisa mengalahkan Si jenius.
Kemudian quotes diatas diperkuat oleh statement dari salah satu dosen gue, Bapak M. Arrofiq. Beliau bilang asalkan kita “sabar dan tekun” menjalaninya kita pasti bisa. Kemudian makin kuat ditambah nasehat dari Pak beni GMF yang kalo gue disuruh buka komponen dan agak susah, kemudian gue ngeluh gak bisa, beliau selalu bilang bisa kok bisa ga ada yang susah. And then what happen? Gue bisa. dan ga sesusah yang gue bayangkan.

Dan kesimpulannya adalah apa judul posting kali ini? bukan. maaf lagi lagi gue gagal fokus :3
Silahkan disimpulkan sendiri ya Smile
Share:

Sabtu, 14 September 2013

a change from a chance!

wiwiwidiiih gaya banget gak sih postingan gue akhir-akhir ini ? *gibas rambut* Entah ya, pelajaran di perjalanan hidup itu semakin buanyak aja. Dari mulai tergerak hati gue untuk jadi volunteer di komunitas jendela Jogja, sampai pertanyaan mendalam “kapan seminar KP?”. It’s makjelb till my gall. Tapi, apasih ya a change from a chance itu gue sok2an aja make bahasa enggress biar rada meningkat citra gue di mata readers. Well, manusia yang bisa hidup itu pernah mendapatkan sebuah kesempatan, kesempatan pertama yang Tuhan kasih itu kesempatan untuk lahir di dunia. Bahkan untuk jabang bayi yang belum sempet nongol di dunia setidaknya pernah dikasih kesempatan untuk hadir pada rahim ibunya. Dan tentunya masih banyak algi kesempatan yang pernah diterima manusia di bumi ini. So what?

 

Jadi, seperti yang gue coba translitkan dari judul postingan ini. Gue memperoleh sebuah perubahan dari adanya kesempatan. Berawal sejak gue kerja praktek di PT.Garuda Maintenance Fasility Aeroasia di Bandara International Soekarno Hatta. Ada kesempatan untuk berkumpul dengan 2 orang teman gue yang membawa perubahan untuk gue. Dari mulai bisa khatam Al-Quran di bulan Ramadhan, solat dhuha, solat tahajud and my first I’tikaf. Untuk pertama kalinya dalam sejarah hidup gue melakukannya begitu lengkap dari wajib sampai sunnah. Itulah salah satu kesempatan yang Allah kasih.

 

Kemudian perubahan lain yang ada saat gue tinggal di rumah Vida salah satu temen gue ini punya 2 keponakan, yang 1 kelas 5 SD dan 1 lagi masih sekitar 4tahun. Entah kenapa, rasanya anak kecil itu memang harus diberi kasih sayang walaupun gue gak kenal anak kecil itu. Sampai-sampai gue dikasih kesempatan di kereta buat ngasuh batita-batita yang ada di deket gue. Memang berasa pegawai posyandu. Tapi jadi ada niatan buat main dan ketemu terus dengan anak kecil. Berhubung gue sudah semester 5 dan gosipnya sih agak nganggur gitu. Maka gue memberanikan diri untuk menjadi volunteer di Komunitas Jendela Jogja.

 

Ada kesempatan yang menurut gue ini adalah the best a chance. kesempatan bisa kumpul dengan keluarga di Borneo dan lengkap. Ada rasa takut tentunya, takut tahun depan tidak selengkap lebaran tahun ini. So, It’s my big a chance. Perubahannya? Dulu gue termasuk manusia pembangkan terhadap ibu. Setelah semakin jauh jarak rumah dengan tempat kuliah. Semakin terasa apa yang mereka, orang tua, usahakan buat gue bisa berada sejauh ini dari mereka. Akan selalu ada rasa rindu yang menyembul di atas permukaan mata sipit gue yang berbentuk tangisan rindu untuk mereka. Semarah-marahnya ibu dan ayah, gue sekarang selalu berusaha untuk menurut akan apa yang beliau bilang dan perintahkan.

 

Jadi, kesimpulannya adalah :

semua yang Tuhan berikan untuk kita sampai saat ini adalah sebuah rangkaian kesempatan. Hanya kita sendiri yang bisa menggunakan kesempatan tersebut menjadi sebuah perubahan besar untuk hidup kita.

Share:

Kamis, 12 September 2013

Sssssttt

Kali ini gue akan bercerita tentang sesuatu sikap yang banyak dipilih orang untuk menghadapi masalah atau juga untuk menghadapi orang yang ga disukai. Gue bilang lebih tepatnya adalah bukan menghadapi masalah tapi meredam masalah. Tapi jangan salah, kadang sikap ini bisa menghanyutkan juga. Udah banyak sih setau gue orang macem kaya gini, dan gue juga mengakui bahwa gue terkdang bersikap kaya gitu.

DIAM.

Satu sikap itu ada berbagai macam artinya. Diam di depan, tapi di belakang ngoceh yang jelek-jelek itu yang super bahaya. Ada juga yang diam dan menerima dengan selapang-lapangnya jidat gue untuk memaafkan kesalahan atau masalah yang ada. Tapi terkadang menurut gue itu bisa kembali terkuak loh kalo cuma di diemin aja. Kaya kentut yang ga ada bunyinya, diem tapi tiba-tiba ada baunya setelah itu pengen keluar sama isinya. Nah itu. Kalo gue milih diam kalo memang untuk meredam sebentar suasananya, nah baru kemudian gue mengumpulkan keberanian buat ngeluarin semua unek-unek gue ke orang itu tentang masalah kemarin. Seperti yang pernah gue dengar tentang teori menyelesaikan masalah itu ada 4 sikap. Ada EPC yang meredam dulu emosinya dengan dengerin musik atau refreshing. ADA PFC yang mau nyelesein masalah dulu sampai tuntas tas tas. Nah jadi kata trainner gue itu, baiknya adalah dengan melakukan EPC sekaligus FPC. Jadi diredam dulu emosinya lalu secepatnya diselesaikan masalahnya.

Jadi bisa dibilang diam dulu, baru action! Jadi gunakanlah diam seperlunya dan pada waktunya.
Share:

Selasa, 10 September 2013

Apply

Dan gue mencoba untuk apply di salah satu radio kampus tetangga. Niatnya gue cari parttime. Ini hobby gue semasa smp yang kandas di SMA sih. Semoga apa yang gue tawarkan di CV memang yang dibutuhkan ya. Amin

posted from Bloggeroid

Share:

Kamis, 29 Agustus 2013

Little thing that i found

Hari hari menjelang gue meninggalkan tempat yang ternyata membuat begitu banyak kesan kesan konyol. Tempat dimana bertemu dengan orang-orang yang kontra dengan suara gelak tawa kita bertiga. Di tempat ini juga yang bikin kita survive untuk bisa pendekatan sama manusia so' cool macem mas bagus yang akhirnya bisa mencair juga kaya ingus.
Ada hal-hal kecil yang jadi pelajaran gue temukan disini. Yang memang ga bakal ditemukan di kampus gue. Bukan mur atau baut atau upil. Tapi ada. Ada.

Makasih.
Pak ciptadi yang selalu menjawab dengan ramah "ada apa sayang?"
Pak marwan yang membimbing gue ke jalan yang benar ke jalan SMASi.
Pak nuryadin yang selalu berbagi lawakan jayus dan kue lebarannya.
Mas cholik yang superbrother from madura yg bentar lagi nikah.
Mas bagus yang superbosok brother yang LDR-an juga.
Pak riswan yang disetiap paginya pasti berbagi tips memasak.
Pak singgih yang ganteng.
Pak amay kepala sekolah yg keren.
Pak irham supervisor yg super jail.
Pak koko bapak gyro sedunia.
Pak gandhi yang misterius.
Pak agus md yang sering ngingetin jgn ketawa kenceng-kenceng.
Pak eko yang tau banyak tentang microprosessor.
Pak narto yang super gaul dan iseng.
Pak agus wj yang jawa banget.
Pak kurnia yang mirip sama uwa di bandung.
Pak bambang yang mirip bintang bollywood.
Pak sugih yang selalu menggenggam erat kalo salaman.
Pak muji yang anteng dibelakang.
Pak dadang bapak tcas yang santai angkat kaki ke meja.
Pak teguh yang udah mau ngajakin kita ke hanggar.
Pak usep yang paling sering denger Gen fm.
Pak ishak yang pagi2 udah nangkring depan komputer.
Anak anak PE yang masih daun muda.
Pak setiyo yang kemana mana bawa botol minumnya.
Pak jayus yang setia mondar mandir.
Mas adit yang khas hentakan sepatunya.
Pak praz yang gagah.
Pak alm. Eddy yang belum pernah berinteraksi dg kita.
Pak jum general manager avionic.
Pak toto yang bantuin kita nyebrang jalan.
Pak cecep security yg kocak.
Mbak dini, mbak fitri, mbak mifta.
All of you. I love you.

posted from Bloggeroid

Share:

Minggu, 25 Agustus 2013

Dulu gue pernah belajar menelan segala gumpalan hujatan dan amarah. Mirip kaya ilmu perkalian di matematika yang mau gak mau harus bisa diinget.

posted from Bloggeroid

Share:

Rabu, 21 Agustus 2013

Alhamdulillah...
Nikmat yang kerasa bertubi-tubi banget nimpa kehidupan gue hari ini. Dari mulai nikmat bisa ngantuk. Nikmat yang paling kenceng nih ye bisa masuk ke cockpit pesawat! Karena ga sembarangan orang bisa masuk ke pesawat yang lagi nongkrong di hanggar. Udah gitu waktu pulang untuk pertama kalinya gue bisa ngerasain milih kursi di bis pulang. Yang pada hakekat dan biasanya gue dapet sisaan tempat duduk. Alhamdulillah~

posted from Bloggeroid

Share:

Selasa, 20 Agustus 2013

The scholarship

Hari ini, hari yg penuh pergerakan dimana-mana. Jalan macet. Tapi jalan pikiran tetap lancar. Namun padat. Ada kesempatan emas yang jarang-jarang bisa hadir. Tapi ini bukan hak saya. Masih banyak orang yang lebih berhak atas kesempatan ini. Mencoba membatasi diri bukan karena tidak mampu berkompetisi atau kurang percaya diri. Tapi ini adalah jalan orang lain. Batas saya adalah sebagai penyebar informasi. Bukan si serakah.

posted from Bloggeroid

Share:

Senin, 19 Agustus 2013

Ar-rahman

Rabu malam ke-16 di bulan yg penuh akan obralan pahala, ramadhan. Hujan mengguyur deras lapangan udara disudut utara tangerang. Hujan menyambut orang-orang yang berdoa untuk dan kepada Sang Pencipta. Salah satu surat yang layaknya sebuah proposal yang Allah sematkan pada Al-Quran. Ar-Rahman. Menjadi salah satu daftar surat favorit saya. Begitu banyak tawaran akan keindahan dan nikmat yang Ia tawarkan. Ada juga ancaman2 bagi mereka yg tidak taat.
Seketika, pipi terasa hangat akan air mata.
Maka, nikmat Tuhanmu yg manakah yg kamu dustakan?

posted from Bloggeroid

Share:

Aku punya hati

Pagi buta dengan setengah sadar, gue makan sahur sambil liat tv yang rumek-rumek gambarnya tapi tetep jelas suaranya. Ada lagu kahitna yang gue tau cuma itu, gara gara rumek ya ga kebaca judulnya apaan. Ya dasarnya emang lagi kalut suasana hatinya eh kuping dicekokin lagu kahitna. Dassh! Sambil nyuil hati ayam gue denger liriknya. Iya namanya juga lagi kalut. Yang gue perhatiin ya pasti liriknya.

Ada lirik yang bilang kurang lebih kaya gini ,
"bilaku salah katakanlah, jangan kau hanya diam saja"

Adududuuh buruan langsung di download lagunya.
Oke. Sekian. Kesimpulannya adalah gue menikmati lagu aku punya hati sambil makan hati.

posted from Bloggeroid

Share:

Minggu, 18 Agustus 2013

Randomly

meloooow kaya swalloooow~

padahal itu bab 1 belon dikelarin juga.

gue mulai disetir mood, bukan menyetir mood. Maunya sih bisa surhat, iye curhat. Ya ame siape gitu. Si kribo gatau kemane. Salah gue juga sih kemaren kaya gitu ke dia. Yaudin.

Jerawat satu aja di dagu kaya bikin masalah. Nah apalagi kalo yang ngobrolnya kaya mancing-mancing masalah. Ibaratnya gue ini kaya telurnya alien di film Species. Jangan sampe gue berhasil jadi telur. Kalo enggak sekali keluar ribuan yang keluar. Nah ribet kan? Belibet otak gue aja njelasinnya. Diem ah, gue mau belajar so puitis dulu  mumpung lagi galo.

 

Karena jarak hanya sebuah batasan untuk mengurangi skala bertemu. Terpisah dengan ribuan kilometernya. Aku rindu kita berada dalam 1 kota yang sama. Menikmati setiap anginnya yang berhembus disana. Kali ini, aku sedang lelah untukmu. Aku lelah jika jarak harus ditambah dengan perdebatan di setiap percakapan kita. Karena kita adalah dua insan yang dengan tingkat kekerasan otak yang sama. Sama kerasnya. Bisakah pesan singkatku minggu – minggu ini diisi penuh dengan energi positifmu? I beg you and I miss you.

gilaaak gue udah kurang keren gimana lagi gitu ya, tinggal mention orangnya aja biar baca posingan gue yang ini nih. Gue yakin banget, yakin deh pasti dia gak ngerti gue nulis apa :3

Share:

Sabtu, 17 Agustus 2013

So, what I’ve done?

Pulang ke Jogja istimewa pun ditunda. Dyaaarr! Harusnya gue bahagia bukan main karena waktu untuk menyusun laporan semakin lama! Tapi sayangnya gue tidak begitu mencintai keadaan disini. Entah karena juteknya bapak-bapak disetiap bis penuh dan ngomel-ngomel itu atau karena nyamuk yang begitu menikmati tubuh gue disetiap malamnya. Tapi yang jelas, apa ya? Gue bukan gak nyaman sih dengan lingkungannya. Tapi lebih ke keadaan yang sering gue hadepin disini. Yang selalu memaksa gue untuk merasa gregetan. argghhh!

 

Tapi laporan gak pernah peduli dengan masalah gue yang gue hadepin, apalagi doi. Iye doi, dosen pembimbing gitu. Deadlinenya 28 agustus gue harus segera menyelesaikan laporan gue. Dih, kenapa gue jadi gini? so’ resmi amat ya bahasa gue. guatheli banget.

 

Minggu minggu ini, disayangkan sekali ya gue menghabiskan duit THR gue yang nyaris setengah juta itu entah kemana. Duitnya cuma segitu tapi planningnya segudang. Dasar manusia. Habs dipake main ke seberang sana, naik perahu pisang yang bikin gue kalap dengan air garem. Belum lagi gue lagi jenuh sama LDR-an gue. Kalo di analogikan sih, pikiran gue udeh kaya yang sering ngambang-ngambang terus hanyut kebawa arus kalicode tuh. Sampah banget. Bisa jadi efek dari terbentur kerasnya kepala gue waktu di rumah. Banyak ngelamunnya daripada mikirnya. Yaaaa emang dulu sih juga banyak ngelamunnya, tapi yang sekarang banyak banget ngelamun gak jelasnya. So mikir keras gitu wajahnya kalo diliat dari atas monas.

Udah ah, makin idiot aja tulisan gue. Bye!

Share:

Sabtu, 10 Agustus 2013

oh Jod-oh..

By the way, yang mau gue bahas kali ini agak masuk 18 ke atas *ceilaaaah

Jodoh.

Gue masih tergantung – gantung pada kalimat kalo belum jodoh yang gimana lagi, atau kalau jodoh gak lari kemana. Klise memang. Karena memang kenyataanya tidak ada satupun dan siapapun di dunia ini yang tau siapa jodohnya. Andaikan diumur ke 20 tahun, kemudian ada satu tanda petunjuk untuk mempertemukan gue dengan jodoh gue. Kira-kira dunia udah macem apa ya ?

Mungkin aja gak ada yang selinguh ?

atau mungkin gak ada yang ganti pacar ?

Yang jelas ga ada yang usaha buat cari jodohnya masing-masing, seandainya ada yang nanya gue, “gin, lo ga pacaran atau gimane gitu?” maka dengan semangat membara gue jawab, “tar tunggu umur 20taon juga bakal ada petunjuknya ah”.

Nah sebelumnya ada ulasan sedikit nih tentang jodoh, sekarang mah gue umur 20th harus tau yang beginian nih.

Apakah jodoh (dan segala takdir lain) yang sudah ditetapkan oleh Allah itu bisa diubah? Ya dan tidak. Takdir itu tidak bisa diubah oleh manusia, tetapi dapat diubah oleh Allah. Apakah jodoh (dan segala takdir lain) yang sudah ditetapkan oleh Allah itu bisa diubah? Ya dan tidak. Takdir itu tidak bisa diubah oleh manusia, tetapi dapat diubah oleh Allah. Allah SWT berfirman:

“DihapuskanNya mana yang dikehendakiNya, dan ditetapkanNya mana yang dikehendakiNya, sebab di tanganNyalah terpegang Induk Kitab (Lauh Mahfuzh) itu.” (QS ar-Ra’du [13]: 39)

Karena jodoh (dan segala takdir lain) itu hanya bisa diubah oleh Allah, apakah sebaiknya kita menunggu takdir dari Allah saja tanpa perlu berusaha lagi?

Bukan begitu. Alih-alih, Allah dan Rasul-Nya telah mempersilakan kita untuk berusaha supaya Allah mengubah takdir-Nya (dari yang “buruk” ke yang “baik”)

 

Nah dari situ gue tariklah kesimpulan, bahwa kita bisa berusaha agar Allah merubah takdir kita. Bukan kita yang merubah, kita cukup berusaha dan berdoa. Selanjutnya biarkan Yang Maha Kuasa – lah yang berbuat. Semoga bermanfaat!

 

sumber : http://ngajikok.blogspot.com/2012/04/konsep-jodoh-secara-islami.html

Share:

Senin, 05 Agustus 2013

Awas lantai licin!

Duaaar saat kepala gue terbentur keras ke lantai rumah yang masih licin di pel ayah. Dalam sekejap gue merasakan otak kecil gue lolong. Kosong. Namun masih bisa mendengar ayah manggil manggil gue sambil gemeteran beliau menangkat kepala gue. Hari ini, alhamdulillah memory di otak gue masih sempurna tersimpan rapi dengan kenangan2 sang mantan. Padahal saat itu bibir gue langsung membiru tapi mata gue cengo kaya orang bego. Alhamdulillahnya lagi gue bisa ngejawab ayah waktu mencoba menyadarkan gue akan masa lalu.

 

Tapi suer dah tekewerkewer sakitnya masih kerasa banget sampe sekarang. Padahal gue jatuhitu kurang lebih jam 12 siang tadi, dan sekarang masih aja nyut-nyutan. Mungkin adek gue yang kesehariannya gue bully mempunyai doa dan langsung Allah kabulkan. Berikanlah kakakku pelajaran ya Allah agar aku tidak dibully terus. Alhasil, saat gue mencoba mengejar adek gue yang lari ke dapur. Saat itu ayah udah bilang awas lantainya basah, tapi saat sayah bilang gitu saat gue sudah menginjakkan kaki di lantai basah itu. Anehnya, ibu malah nyangka gue nabrak kursi di dapur :3

 

Mari kita lihat beberapa waktu ke depan semoga membawa dampak baik gitu bagi hidup gue, mungkin bisa hafal 1juz perharinya. Amin

Share:

Jumat, 19 Juli 2013

Trio boneng

boneeeng boneng, gue bingung kenapa bisa aja nemu 2 bocah boneng kaya mereka. Niatnya kita sih ngirit gitu biar kaga ngeluarin duit buat makan atau ga masak buat buka puasa. Kebetulan ada rumaha kakak kelas gue deket kosan gue. Gak deket sih, mayanlah kalo kena macet mah. Padahal supir angkot udah semacem bawa buroq loh nyetirnya, tetep ke-magrib-an di jalan. Modusnya mau ngajakin main si Rayan. Ganteng gitu bocahnya. ehterus, sama emaknya di gorengin ampela ati. Yaudin. Berasa gue dapet doorprize ya kan. Mana da soteng cumi asin. Alamak, gue kalap!

 

Hidup… hidup…

Memang orang banyak bilang jangan nolak pemberian orang lain. Gak enak juga kan kalo bilang, “Udah makan kok tante..”

Omong kosong. Hidup udah melarat jadi anak kos di kerasnya kota Tangerang. Gara-gara kebiasaan hidup murah di Yogyakarta.

Share:

Rabu, 17 Juli 2013

a change?

Katanya setan itu diikat semua pada saa bulan Ramadhan. Iya ? Tapi kenapa rasanya setan masih banyak yang membelenggu hati dan pikiran gue ya. Masih banyak setan yang membuat gue berfikir jelek ke orang lain. Tapi ada 2 kemungkinan dibalik itu, pertama ya emang setan yang membelenggu atau kedua adalah temen gue memang menyebalkan.

 

Emm jadi gini. Apakaha ada yang salah dengan sistem sekresi pada tubuh gue ataukah memang apa gue ga ngerti juga. Hidup bersama untuk jangka waktu kurang lebih 2 bulan dengan orang yang baru. Gue baru kali ini sampai mikir ada yang salah dengan gue atau diakah sampai waktu solat pun masih kepikiran. Instropeksi. Udah gue cobaa tuh berulang kali sampe mampus. Kadang kita baikan nih. Gak lama gue kesel ama dia. Berarti gue yang kaga sabaran ya orangnya? atau dia yang nyebelin? Oke, instropeksi lagi. Memang gue yang sangat terlalu sensitif kaya pantat bayi .

 

Minggu minggu ini, gue merasa menjadi manusia yang penuh rasa iri dengki, sombong dan juga berpikir negatif. Rasanya, ada di derajat manusia yang hampir ke bawah. Berubah! berubah! berubah!

Share:

Sabtu, 13 Juli 2013

Tangerang

Di sudut kota kecil yang sudah hampir tenggelam oleh sampah dan suara klakson. gue dan 2 orang lainya tinggal bersama beralaskan karpet dan kasur setebal 2cm saja. dengan perlengkapan seadanga, gue *masih* bisa hidup dibawah kerasnya kehidupan kota Tangerang. Bahkan sampai gue mengerang-ngerang. Gue rasa butuh stock kesabaran lebih banyak disini. Nyebrang kena klakson. Diem mau nyebrang kena klakson. Lagi jalan di klakson. seburuk itukah gue dimata si klakson yang setiap harinya berbunyi?

Share:

Selasa, 26 Februari 2013

Manusia LDR

pinterest

Hai, nbvc huhh gajelas kan gue ngetik barusan. Itu disebabkan oleh jatuhnya sebuah paku berukuran kecil ke keyboard notebook gue. Jatuh diantara huruf n,b,v,c dan tombol spasi. Untuknya paku kecil yang cukup tajam itu ga jatuh diantara huruf U dan I *tsaaaah

Gue, lugina, hampir 20th, mahasiswi semeter 4, yang masih bingung menghabiskan waktu long weekendnya untuk ngapain. Bahwasannya, belajar adalah bukan pilihan tepat untuk weekend. Namun untuk main pun berat hati soalnya udah diujung bulan. Berusaha untuk menjadi mahasiswa yang produktif yang tinggal di kota besar nan istimewa ini begitu buanyaaak pilihannya. Niat hanyalah niat. Yang penting dicatet duu sama malaikat sebelah kanan. Ternyata untuk membuat sebuah postingan randomly itu susah juga! apa yang mau dirandomkan, dari mana ke-random-an akan dimulai dan dimana akan berakhir. Siapa yang akan dibahas menjadi bahan ke-random-an pun harus dipikirkan.

Jogja…. jogja…yang menyimpan banyak cerita dan sejuta kerinduan untuk orang yang meninggalkan kota ini. Gue, sedang menjalani hubungan LDR (lagi). Antara Jogja dan Surabaya. Sesama Mahasiswa. Gue scrolldwon di timeline, ada salah satu akun yang gue yakin followersnya itu adalah orang-orang yang lagi LDR. Gue baca, ada yang udah 4th sampe 5th. Dan jaraknya pun ga tanggung-tanggung, ada yang pulau jawa sama sumatra, dan ada juga Indonesia dengan eropa. Miris. Di-alhamdulillah-in aja gue yang masih bisa naik kereta 6jam buat sampe ke Surabaya. Kemungkinan di duain yang pertama sama robot, selanjutnya tidur.

*pacar gina ganteng?*

Gantenglah, anak bapak ama ibunya. Dengan alis tebal dan hidung mancung serta badan yang tinggi besar. Bukan, ini bukan khayalan gue doang please. It’s him for real. Dengan jadwal kuliah yang berbeda jauh sama gue. Dia kuliah malem, dan gue kuliah siang. Jadi kita pacaran subuh-subuh. *okesip

Oh long distance relationship~
Gue berharap lebih dengan hubungan kali ini, berharap memang bisa sampai ke acara sakral yang hanya sekali seumur hidup. Yang setiap paginya gue akan menyiapkan sarapan. Yang setiap bangun pagi ada orang yg mengecup mesra kening gue. Yang setiap harinya pulang kerja ke tempat yang sama. amin.
Share:

Kamis, 21 Februari 2013

Be Grateful !!

Duhh lama ya rasanya gue tidak menyapai bloggers dengan postingan postingan ngaco saya. Kali ini, setelah 2013 sudah berjalan kurang lebih 53 hari dari 365 hari yang ada. Niat baik seorang Lugina untuk berbagi cerita disini muncul lagi setelah berbulan bulan mencari jati diri dengan merangkai kata-kata syahdu *oposih?*. Well, gue sudah hampir 20 tahun, ibu. Bagaimana rasanya ketika umur sudah menyatakan untuk tidak lagi berkelakuan seperti anak belasan tahun. Tapi tertawa terbahak-bahak itu kenikmatan sesungguhnya dibalik tekanan dari penjuru matakuliah yang ada! Gue akan merindukan setiap ‘hahaha’ yang ada waktu gue duduk dibangku SMP, SMA sampai kuliah sekarang. Ketika nantinya akan gue menjadi ‘Super Mom’ dari anak-anak gue, gue mau mereka juga bisa merasakan indahnya masa muda seperti yang gue alamin. Hey, seperti kata-kata klise hidup itu cuma sekali. So, enjoy!

Mungkin, jika Tuhan memberikan beribu – ribu kesempatan untuk manusia hidup di dunia. Gue akan mempunyai beberapa pilihan karakter untuk terlahir di dunia. Mungkin gue mau jadi anak cantik nan jelita dengan lesung pipi dan gigi gingsul. Gue juga pengen nyobain rasanya menjadi laki-laki yang hoby ganti-ganti pacar atau mungkin gue juga pengen nyobain hidup jadi artis yang nampang di billboard setiap kali ada iklan baru. Bayangin aja gimana jadinya kalo setiap manusia punya 3 pilihan berbeda kaya gue tadi. Mungkin dunia jadi penuh dengan kata ‘hahahaha’ dimana-mana karena semua merasa bahagia bisa sesuai dengan apa yg dia mau. awesome!

*nyari – nyari kesimpulan posting kali ini*

Oke, I got it !
Gue baru tau inti dari postingan random kali ini adalah, bersyukur !
Mau bikin kesimpulan pake bahasa inggris tapi ilmunya gue masih cetek.

pinterest

Bersyukurlah dengan apa yang Tuhan berikan sampai detik ini, karena Tuhan selalu memberikan apa yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan. Karena yang kita inginkan itu belum tentu baik untuk diri kita sendiri.
Share:

Selasa, 01 Januari 2013

New Year

Gue agak bingung juga kalo dipikir pikir, karena gue merasa otak kecil gue ini bisa digunakan buat berpikir, jadi kenapa kebanyakan orang menunggu dan super excited dengan malam pergantian tahun?

Adakah terjadi hal yang istimewa disaat jam menunjukan 00.01?

Gimana kalo setiap pergantian hari diperingati terus menerus?

Dampaknya mungkin setiap malam akan menggumpal asap-asap bekas kembang api, dan pengusaha kembang api pun naik haji. Mungkin makin banyak tweeps yang ngetweet, “ Selamat bulan baru, pacar baru, gadget baru!” sampai happy new month jadi trending topic setiap bulannya.

Kemaren malem gue ga sengaja lagi mondar-mandir di timeline nemuin tweet yang.. well, not bad. kurang lebih dia bilang, “+100 untuk orang yang merasa sedih dengan perbuatan buruk yang telah dia lakukan di tahun 2012, dan –10000 untuk orang yang hanya berhura-hura”. 

*Jadi gue termasuk orang yang dapet 100 atau dikurangi 10ribu ?*

Harapan-harapan baru gue bahkan selalu ada di setiap doa, gue ga bikin harapan yang berpatokan ke tahun baru atau bulan baru sih. Tapi setiap harinya selalu ada harapan dan berjuta keinginan. Untuk mencapainya? sebuah kalimat klise, there is a will there is a way.
pinterest
Share: