Sabtu, 08 April 2017

Tentang Langit

Satu hari yang cerah, langit yang tampak yakin bahwa biru adalah miliknya. Namun dilanda kegundahan menjelang petang tiba, keyakinannya turut berubah. Hingga tersisa malam yang gelap, langit sibuk bertanya ke masing-masing bintang yang kian berserakan dan tak henti menggoda karna terus berkedip. Sampai langit kembali menemukan biru kembali padanya, agak samar. Lama kelamaan biru sekali. 

Namun, awan nampak tidak ingin biru selalu bersama langit, maka awan mulai muram dan menggelayut mendung. Kesedihan awan tersebar merata di bumi. Langit bingung, mengapa manusia tidak bisa melihat kebersamaannya dengan biru hari itu. Maka angin membantunya meniupkan awan-awan kelabu itu. Kemudian langit kembali bersama biru, meski petang membuatnya menjadi jingga atau merah. Setidaknya langit sudah tau siapa yang selalu membuatnya indah setiap harinya, ia bernama cahaya. Langit menyukainya diam-diam. Tapi cahaya lebih dulu menyukai langit, tanpa pernah bertemu langsung. Ia hanya melambungkan tinggi-tinggi doanya untuk disampaikan kepada langit dan bergumam, “mari bertemu saat kau dan aku sudah dalam keadaan yang lebih baik, di waktu yang terbaik (bagiNya).”

Share:

Kamis, 02 Maret 2017

Proses Membuat Paspor Secara Manual

Akhirnya...setelah antre sepanjang dan sepagi buta, gue berhasil bikin paspor! Entah untuk apa sih nantinya, tapi yang jelas bikin dulu aja ya kan. Siapa tau ada yang tetiba ngajak nikah dan diboyong ke belahan negara mana, ngimpi. Resmi banget judulnya karna biar manusia awam kaya gue gak bingung cari info kalo mau bikin paspor secara manual. Sebelumnya, udah tau kan ya manfaat paspor sendiri apaan. Kalo ndak tau, ini dia kata KBBI:
paspor/pas·por/ n surat keterangan yang dikeluarkan oleh pemerintah untuk seorang warga negara yang akan mengadakan perjalanan ke luar negeri;
Nah, kebutuhannya pun macam-macam, bisa buat liburan, kerja, sekolah atau ikut suami hehehe. Manurut gue, buat anak muda khususnya, kalo bisa udah pada punya paspor sih. Seenggaknya kalo punya rencana atau bahkan impian buat bisa ke luar negeri, langkah terdekatnya ya bikin paspor. Meskipun gue, dengan keterlambatan akan keinginan membuat paspor tapi akhirnya punya paspor juga. Yak gue akan coba ceritakan proses buat paspor secara manual, karna berhubung buat paspor online lagi perbaikan sistem yang gak tau kapan selesainya. Jadi, mau gak mau harus cara manual dengan datang ke kantor imigrasi.

Gue bikin paspor di kantor Imigrasi I Yogyakarta, walaupun KTP gue bukan KTP Yogyakarta tapi gue udah domisili di Jogja selama kurang lebih 5 tahun. Jadi bisa bikin dimana aja sih selama ada surat keterangan domisili atau bisa pakai KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) buat yang masih kuliah. Baiklah, berikut ini proses membuat paspor manual:

1. Ambil nomor antrian di Kantor Imigrasi
Ini tuh perjuangannya harus dari pagi buta kalo mau dapet nomor antrian awal, karna waktu sampai di kantor imigrasi, kalian bakal liat antrian yang sudah mengular. Gue termasuk yang dateng siang waktu sampai di kantor imigrasi, sekitar 07.30 karna jarak kosan ke kantor imigrasi dari ujung barat ke ujung timur gitu. Kalo liat orang berdiri antre panjang, itu baru antre MAU AMBIL NOMOR ANTRIAN. Sampek gue capslock, karna itu baru mau ambil belom tentu dapet nomor antrian. Sedangkan pengambilan nomor antrian dimulai dari jam 07.00-09.00 aja. Setelah itu, meskipun udah ngantre kalo udah 09.01 tetep ga dikasih nomor antrian sama petugasnya. Antrenya pun diatur sama petugasnya, jadi gak bakalan ada yang bisa nyalip atau nyerobot. Petugas manggil 4 orang untuk masuk ke meja informasi buat ambil nomor antrian, kemudian diminta menunjukkan KK asli, KTP asli, IJAZAH/AKTA KELAHIRAN asli dan KTM asli. Kalo lengkap, lanjut dikasih map warna kuning yang berisi formulir pengajuan pembuatan paspor, dan surat pernyataan yang harus dikasih materai. Selanjutnya tinggal diisi aja formulirnya dan surat pernyataan yang harus bermaterai. 

2. Mengurus administrasi, wawancara dan difoto
Nanti akan dipanggil macem di bank gitu sesuai nomor antrian yang dikasih petugas tadi. Karena gue dapat nomor 217, maka gue baru dipanggil sekitar jam 14.00 siang nanti. Jadi bisa ditinggal dulu, tapi hati-hati juga jangan sampai kelewat sih. Setelah dipanggil, gue masuk ke ruangan lain yang berisi loket-loket gitu. Nanti diminta menunjukkan berkas-berkas asli KK, KTP, AKTA dan KTM beserta fotocopynya juga. Karna gue gak tau harus pake KTM waktu itu, jadi gue disuruh fotocopy dulu pake mesin canggih disana. Self-service gitu tapi gue sukses terlihat bego pake mesin canggih itu, agak merasa gagal jadi anak teknik :(. Petugas akan mewawancarai secara singkat aja, mau dipake buat apa paspornya, karna gue alesannya mau sekolah jadi ya bilang aja mau sekolah S2 dan disebutin negara tujuannya. Ditanyain juga jurusan S1nya apa, mau ambil S2 apa. Kemudian nunggu bentar untuk input data, baru difoto. Diusahakan gak pake baju putih karna backgroundnya putih. Setelah selesai administrasi, akan dikasih kertas yang isinya BUKTI PENGANTAR KE BANK untuk bayar biaya paspornya. Dan boleh pulang deh...

3. Membayar biaya paspor di Bank
Biaya paspor tertera di kertas yang dikasih sama petugas waktu di loket. Gue waktu itu bayar Rp. 355.000. Ke tellernya tinggal menunjukkan kertas tadi dan akan di proses. Bayarnya gak harus hari itu juga, but as soon as posible aja sih. Paspor akan diproses setelah sudah membayar biaya pembuatan paspor ke Bank dan gak harus konfirmasi kalo udah bayar ya kaya belanja online hahaha. Waktu itu gue dikasih 2 lembar tanda bukti pembayaran sama banknya. Bukti pembayaram dan Bukti pengantar ke bank gak boleh ilang. Karna itu dipake untuk mengambil paspor nantinya. Proses pembuatan paspor adalah 5 hari kerja setelah pembayaran dan batas waktu pembayaran adalah 7 hari kerja. Selesai proses membayar, maka tinggal menunggu pengambilan paspor aja.

4. Mengambil Paspor
Setelah dirasa sudah lebih dari 5 hari kerja, maka paspor sudah bisa diambil. Kertas bukti pembayaran dan Bukti pengantar ke bank di klip jadi satu dan diserahkan ke loket pengambilan paspor. Kemudian ditunggu aja, petugas akan memanggil nama kita. Oh ya, di kertas bukti pengantar ke bank ada catatan kalo pengambilan paspor adalah jam 13.00-16.00. Maka gue jam 13.30 baru ngasih berkas pengambilannya, dan baru dipanggil sekitar 14.15 gitu. Kemudian diminta untuk recheck data di paspornya dan tanda tangan di beberapa berkas dan juga tandatangan di paspornya.

Finally, selesai sudah pembuatan paspor manual yang menguras waktu itu hahahaha.

pinterest
Jadi datang cukup 2 kali aja ke kantor Imigrasinya untuk bikin dan ambil paspor, gak seribet yang dibayangkan kalo berkas-berkasnya sudah lengkap dan gak bermasalah. Memang yang bikin males duluan cuma ngantre yang lama aja, sisanya petugasnya gerak cepat kok. Nah, jangan ditunda - tunda lagi kalo mau bikin paspor ya! Gak ada kata terlambat buat bikin paspor sih buat gue, siapa tau abis bikin paspor gak lama dapet rejeki kemana gitu kan hahahaha.




Share:

Kamis, 23 Februari 2017

Perawatan Saluran Akar (PSA)

source: Pinterest
Dari judulnya sudah bisa dipastikan ya gue akhirnya memilih jalan mahal untuk menyelamatkan gigi gue yang gagal ditambal waktu itu. Gaya bener jalan mahal, tapi beneran mahal untuk sebuah gigi yang minta diselametin. Selamat ya btw, gigi! *iye selametin*

Pertama periksa, dokternya bilang ada 2 cara buat gigi yang udah bolong sampe ngilu begini, cabut dan ganti gigi tiruan atau Perawatan Saluran Akar (PSA). Karna gue orangnya mudah terpengaruh saat dipersuasi oleh dokternya, dan ibu negara setuju aja jadilah gue milih PSA. Sambil deg-degan abis berapa duit ini buat nyelametin 1 gigi. Hari itu juga gue langsung mulai tahap pertama, yaitu pembersihan saluran akarnya, dan kebetulan gigi gue yang bolong ini punya 2 akar. Ini berpengaruh juga loh buat biayanya, soalnya ada yang hitungannya per saluran akar. Jadilah hari itu hari yang menyakitkan buat gue, karna meski dibius pun tetep nyelekit banget itu pas bersihin saluran akarnya. Entah kaya gimana caranya, tapi ada gitu sesuatu yang masuk ke saluran akar giginya. Ibarat saluran akar nih pipa saluran air, banyak lumutnya. Nah itu bayangin dah kek mana bersihinnya. Sakitnya luar biasa karna emang pas ini gigi lagi sakit-sakitnya dan radang. Selain itu dokternya nyemprotin sesuatu buat bersihin saluran akar dan itu rasanya gak enak banget. Untuk pertemuan pertama ini gue menghabiskan biaya Rp. 660.000 dari mulai registrasi sampe saluran akar bersih dan ditutup sementara.

Pertemuan kedua, sesuai yang gue baca informasinya disini, tahap ini adalah pengisian saluran akar. Kalo gue liat itu entah apa bentuknya mirip resistor tapi dengan ukuran kaki yang lebih panjang. Dokternya kaya lagi masang mur gitu, tapi gak kerasa sakit sih. Cuma kerasa ada yang masuk di dalem gigi, wkwkwk. Tahap kedua gak sesakit yang pertama kok, cuma mangapnya agak lebih luaaaamaaa aja. Sekitar 30 menit gitu mangapnya, cukup bikin mulut kering. Di tahap kedua ini juga gue liat dokternya bakar sesuatu kemudian dipasang di dalam gigi gue yang berlubang. Berasa sakti banget dah, tapi entah apa yang dokter pasang buat nutupin gigi bolongnya itu untuk sementara. Pertemuan kedua ini gue menghabiskan biaya sekitar Rp. 350.000. Gigi akan berakhir dengan tambalan sementara warna putih kaya pasta gigi dan udah bisa ngunyah.

Nah, sampe sekarang gue belum ke dokter gigi lagi buat tahap terakhir yaitu penambalan gigi. Tapi gue akan ngasih beberapa catatan untuk kalian yang mau PSA tapi galau - galau ngilu gitu. Here we go!

1. Sebelum milih PSA, coba cari-cari dulu info tentang PSA di internet atau ke dokter gigi.
2. Kalo udah fix mau PSA, pilih dimana atau dokter gigi mana yang mau kamu percayakan untuk tindakan PSA ini. Emang harus mempercayakan ke dokter gigi untuk menyelamatkan gigi ini hahaha.
3. Tahap pertama, pembersihan saluran akar, sakit sih ya tapi ditahan aja, nangis pun gapapa. Setelah tahap 1 selesai, kalian bakal ngerasa aneh sama gigi yg tadinya ga dipake ngunyah tapi harus dibiasakan ngunyah lagi. Disaranin banget buat latihan ngunyah yang lunak aja dulu, karna aneh banget rasanya dan ada sedikit ngilu kalo ngunyah. Berhubung karna gue udah ga nguyah pake gigi bolong selama 4 bulan, jadinya aneh.
4. Tahap kedua, gigi udah lumayan agak kuat, gak sakit juga saat tindakan, cuma ya itu tadi mangapnya lebih agak lama. Setelah tahap kedua, gigi udah bisa ngunyah yang agak keras dan lama-lama udah kaya gigi biasanya.
5. Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati itu ga bener banget, sakit gigi ga ada baik-baiknya. Segera periksa gigi! Hati mah masih bisa dihibur sama drama korea hahahahah.

Nah, sekian pengalaman gue tentang perawatan saluran akar. Untuk biaya pastinya beda-beda tempat punya beda harga juga. Kalo gue sendiri, milih RSGM UMY buat tindakan PSA ini. Yak, jangan lupa gosok gigi!
Share: