Sabtu, 08 April 2017

Tentang Langit

Satu hari yang cerah, langit yang tampak yakin bahwa biru adalah miliknya. Namun dilanda kegundahan menjelang petang tiba, keyakinannya turut berubah. Hingga tersisa malam yang gelap, langit sibuk bertanya ke masing-masing bintang yang kian berserakan dan tak henti menggoda karna terus berkedip. Sampai langit kembali menemukan biru kembali padanya, agak samar. Lama kelamaan biru sekali. 

Namun, awan nampak tidak ingin biru selalu bersama langit, maka awan mulai muram dan menggelayut mendung. Kesedihan awan tersebar merata di bumi. Langit bingung, mengapa manusia tidak bisa melihat kebersamaannya dengan biru hari itu. Maka angin membantunya meniupkan awan-awan kelabu itu. Kemudian langit kembali bersama biru, meski petang membuatnya menjadi jingga atau merah. Setidaknya langit sudah tau siapa yang selalu membuatnya indah setiap harinya, ia bernama cahaya. Langit menyukainya diam-diam. Tapi cahaya lebih dulu menyukai langit, tanpa pernah bertemu langsung. Ia hanya melambungkan tinggi-tinggi doanya untuk disampaikan kepada langit dan bergumam, “mari bertemu saat kau dan aku sudah dalam keadaan yang lebih baik, di waktu yang terbaik (bagiNya).”

Share:

Kamis, 02 Maret 2017

Proses Membuat Paspor Secara Manual

Akhirnya...setelah antre sepanjang dan sepagi buta, gue berhasil bikin paspor! Entah untuk apa sih nantinya, tapi yang jelas bikin dulu aja ya kan. Siapa tau ada yang tetiba ngajak nikah dan diboyong ke belahan negara mana, ngimpi. Resmi banget judulnya karna biar manusia awam kaya gue gak bingung cari info kalo mau bikin paspor secara manual. Sebelumnya, udah tau kan ya manfaat paspor sendiri apaan. Kalo ndak tau, ini dia kata KBBI:
paspor/pas·por/ n surat keterangan yang dikeluarkan oleh pemerintah untuk seorang warga negara yang akan mengadakan perjalanan ke luar negeri;
Nah, kebutuhannya pun macam-macam, bisa buat liburan, kerja, sekolah atau ikut suami hehehe. Manurut gue, buat anak muda khususnya, kalo bisa udah pada punya paspor sih. Seenggaknya kalo punya rencana atau bahkan impian buat bisa ke luar negeri, langkah terdekatnya ya bikin paspor. Meskipun gue, dengan keterlambatan akan keinginan membuat paspor tapi akhirnya punya paspor juga. Yak gue akan coba ceritakan proses buat paspor secara manual, karna berhubung buat paspor online lagi perbaikan sistem yang gak tau kapan selesainya. Jadi, mau gak mau harus cara manual dengan datang ke kantor imigrasi.

Gue bikin paspor di kantor Imigrasi I Yogyakarta, walaupun KTP gue bukan KTP Yogyakarta tapi gue udah domisili di Jogja selama kurang lebih 5 tahun. Jadi bisa bikin dimana aja sih selama ada surat keterangan domisili atau bisa pakai KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) buat yang masih kuliah. Baiklah, berikut ini proses membuat paspor manual:

1. Ambil nomor antrian di Kantor Imigrasi
Ini tuh perjuangannya harus dari pagi buta kalo mau dapet nomor antrian awal, karna waktu sampai di kantor imigrasi, kalian bakal liat antrian yang sudah mengular. Gue termasuk yang dateng siang waktu sampai di kantor imigrasi, sekitar 07.30 karna jarak kosan ke kantor imigrasi dari ujung barat ke ujung timur gitu. Kalo liat orang berdiri antre panjang, itu baru antre MAU AMBIL NOMOR ANTRIAN. Sampek gue capslock, karna itu baru mau ambil belom tentu dapet nomor antrian. Sedangkan pengambilan nomor antrian dimulai dari jam 07.00-09.00 aja. Setelah itu, meskipun udah ngantre kalo udah 09.01 tetep ga dikasih nomor antrian sama petugasnya. Antrenya pun diatur sama petugasnya, jadi gak bakalan ada yang bisa nyalip atau nyerobot. Petugas manggil 4 orang untuk masuk ke meja informasi buat ambil nomor antrian, kemudian diminta menunjukkan KK asli, KTP asli, IJAZAH/AKTA KELAHIRAN asli dan KTM asli. Kalo lengkap, lanjut dikasih map warna kuning yang berisi formulir pengajuan pembuatan paspor, dan surat pernyataan yang harus dikasih materai. Selanjutnya tinggal diisi aja formulirnya dan surat pernyataan yang harus bermaterai. 

2. Mengurus administrasi, wawancara dan difoto
Nanti akan dipanggil macem di bank gitu sesuai nomor antrian yang dikasih petugas tadi. Karena gue dapat nomor 217, maka gue baru dipanggil sekitar jam 14.00 siang nanti. Jadi bisa ditinggal dulu, tapi hati-hati juga jangan sampai kelewat sih. Setelah dipanggil, gue masuk ke ruangan lain yang berisi loket-loket gitu. Nanti diminta menunjukkan berkas-berkas asli KK, KTP, AKTA dan KTM beserta fotocopynya juga. Karna gue gak tau harus pake KTM waktu itu, jadi gue disuruh fotocopy dulu pake mesin canggih disana. Self-service gitu tapi gue sukses terlihat bego pake mesin canggih itu, agak merasa gagal jadi anak teknik :(. Petugas akan mewawancarai secara singkat aja, mau dipake buat apa paspornya, karna gue alesannya mau sekolah jadi ya bilang aja mau sekolah S2 dan disebutin negara tujuannya. Ditanyain juga jurusan S1nya apa, mau ambil S2 apa. Kemudian nunggu bentar untuk input data, baru difoto. Diusahakan gak pake baju putih karna backgroundnya putih. Setelah selesai administrasi, akan dikasih kertas yang isinya BUKTI PENGANTAR KE BANK untuk bayar biaya paspornya. Dan boleh pulang deh...

3. Membayar biaya paspor di Bank
Biaya paspor tertera di kertas yang dikasih sama petugas waktu di loket. Gue waktu itu bayar Rp. 355.000. Ke tellernya tinggal menunjukkan kertas tadi dan akan di proses. Bayarnya gak harus hari itu juga, but as soon as posible aja sih. Paspor akan diproses setelah sudah membayar biaya pembuatan paspor ke Bank dan gak harus konfirmasi kalo udah bayar ya kaya belanja online hahaha. Waktu itu gue dikasih 2 lembar tanda bukti pembayaran sama banknya. Bukti pembayaram dan Bukti pengantar ke bank gak boleh ilang. Karna itu dipake untuk mengambil paspor nantinya. Proses pembuatan paspor adalah 5 hari kerja setelah pembayaran dan batas waktu pembayaran adalah 7 hari kerja. Selesai proses membayar, maka tinggal menunggu pengambilan paspor aja.

4. Mengambil Paspor
Setelah dirasa sudah lebih dari 5 hari kerja, maka paspor sudah bisa diambil. Kertas bukti pembayaran dan Bukti pengantar ke bank di klip jadi satu dan diserahkan ke loket pengambilan paspor. Kemudian ditunggu aja, petugas akan memanggil nama kita. Oh ya, di kertas bukti pengantar ke bank ada catatan kalo pengambilan paspor adalah jam 13.00-16.00. Maka gue jam 13.30 baru ngasih berkas pengambilannya, dan baru dipanggil sekitar 14.15 gitu. Kemudian diminta untuk recheck data di paspornya dan tanda tangan di beberapa berkas dan juga tandatangan di paspornya.

Finally, selesai sudah pembuatan paspor manual yang menguras waktu itu hahahaha.

pinterest
Jadi datang cukup 2 kali aja ke kantor Imigrasinya untuk bikin dan ambil paspor, gak seribet yang dibayangkan kalo berkas-berkasnya sudah lengkap dan gak bermasalah. Memang yang bikin males duluan cuma ngantre yang lama aja, sisanya petugasnya gerak cepat kok. Nah, jangan ditunda - tunda lagi kalo mau bikin paspor ya! Gak ada kata terlambat buat bikin paspor sih buat gue, siapa tau abis bikin paspor gak lama dapet rejeki kemana gitu kan hahahaha.




Share:

Kamis, 23 Februari 2017

Perawatan Saluran Akar (PSA)

source: Pinterest
Dari judulnya sudah bisa dipastikan ya gue akhirnya memilih jalan mahal untuk menyelamatkan gigi gue yang gagal ditambal waktu itu. Gaya bener jalan mahal, tapi beneran mahal untuk sebuah gigi yang minta diselametin. Selamat ya btw, gigi! *iye selametin*

Pertama periksa, dokternya bilang ada 2 cara buat gigi yang udah bolong sampe ngilu begini, cabut dan ganti gigi tiruan atau Perawatan Saluran Akar (PSA). Karna gue orangnya mudah terpengaruh saat dipersuasi oleh dokternya, dan ibu negara setuju aja jadilah gue milih PSA. Sambil deg-degan abis berapa duit ini buat nyelametin 1 gigi. Hari itu juga gue langsung mulai tahap pertama, yaitu pembersihan saluran akarnya, dan kebetulan gigi gue yang bolong ini punya 2 akar. Ini berpengaruh juga loh buat biayanya, soalnya ada yang hitungannya per saluran akar. Jadilah hari itu hari yang menyakitkan buat gue, karna meski dibius pun tetep nyelekit banget itu pas bersihin saluran akarnya. Entah kaya gimana caranya, tapi ada gitu sesuatu yang masuk ke saluran akar giginya. Ibarat saluran akar nih pipa saluran air, banyak lumutnya. Nah itu bayangin dah kek mana bersihinnya. Sakitnya luar biasa karna emang pas ini gigi lagi sakit-sakitnya dan radang. Selain itu dokternya nyemprotin sesuatu buat bersihin saluran akar dan itu rasanya gak enak banget. Untuk pertemuan pertama ini gue menghabiskan biaya Rp. 660.000 dari mulai registrasi sampe saluran akar bersih dan ditutup sementara.

Pertemuan kedua, sesuai yang gue baca informasinya disini, tahap ini adalah pengisian saluran akar. Kalo gue liat itu entah apa bentuknya mirip resistor tapi dengan ukuran kaki yang lebih panjang. Dokternya kaya lagi masang mur gitu, tapi gak kerasa sakit sih. Cuma kerasa ada yang masuk di dalem gigi, wkwkwk. Tahap kedua gak sesakit yang pertama kok, cuma mangapnya agak lebih luaaaamaaa aja. Sekitar 30 menit gitu mangapnya, cukup bikin mulut kering. Di tahap kedua ini juga gue liat dokternya bakar sesuatu kemudian dipasang di dalam gigi gue yang berlubang. Berasa sakti banget dah, tapi entah apa yang dokter pasang buat nutupin gigi bolongnya itu untuk sementara. Pertemuan kedua ini gue menghabiskan biaya sekitar Rp. 350.000. Gigi akan berakhir dengan tambalan sementara warna putih kaya pasta gigi dan udah bisa ngunyah.

Nah, sampe sekarang gue belum ke dokter gigi lagi buat tahap terakhir yaitu penambalan gigi. Tapi gue akan ngasih beberapa catatan untuk kalian yang mau PSA tapi galau - galau ngilu gitu. Here we go!

1. Sebelum milih PSA, coba cari-cari dulu info tentang PSA di internet atau ke dokter gigi.
2. Kalo udah fix mau PSA, pilih dimana atau dokter gigi mana yang mau kamu percayakan untuk tindakan PSA ini. Emang harus mempercayakan ke dokter gigi untuk menyelamatkan gigi ini hahaha.
3. Tahap pertama, pembersihan saluran akar, sakit sih ya tapi ditahan aja, nangis pun gapapa. Setelah tahap 1 selesai, kalian bakal ngerasa aneh sama gigi yg tadinya ga dipake ngunyah tapi harus dibiasakan ngunyah lagi. Disaranin banget buat latihan ngunyah yang lunak aja dulu, karna aneh banget rasanya dan ada sedikit ngilu kalo ngunyah. Berhubung karna gue udah ga nguyah pake gigi bolong selama 4 bulan, jadinya aneh.
4. Tahap kedua, gigi udah lumayan agak kuat, gak sakit juga saat tindakan, cuma ya itu tadi mangapnya lebih agak lama. Setelah tahap kedua, gigi udah bisa ngunyah yang agak keras dan lama-lama udah kaya gigi biasanya.
5. Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati itu ga bener banget, sakit gigi ga ada baik-baiknya. Segera periksa gigi! Hati mah masih bisa dihibur sama drama korea hahahahah.

Nah, sekian pengalaman gue tentang perawatan saluran akar. Untuk biaya pastinya beda-beda tempat punya beda harga juga. Kalo gue sendiri, milih RSGM UMY buat tindakan PSA ini. Yak, jangan lupa gosok gigi!
Share:

Kamis, 03 November 2016

Foreigner Students


Setiap hari rabu sore, gue dapet jatah untuk ngajar robotik di sekolahan. Sekolah ini adalah sekolah dengan mayoritas siswa dari luar negeri. Korea, China, Amerika sampe Selandia Baru. Jadi otomatis ini tantangan besar buat gue yang gak pernah pede untuk pake kemampuan gue dalam bahasa inggris secara verbal. Despite of secara tulisan pun masih gak pede, masih pake mikir berkali-kali sampe akhirnya gue urung untuk nulis kalimat kemenggres. Alasana dasarnya males kena polisi grammar yang anu di kolom komentar, kekekekek.

Jadilah gue pengalaman pertama untuk ngajar siswa dengan bahasa inggris, walaupun Mike kadang juga pak bahasa inggris tetep aja beda tantangannya. Ini lebih kepada gak ada option lain buat jelasin selain bahasa inggris. Pengalaman pertama, waktu itu hari Jumat buat gantiin pengajar lain yang ga bisa dateng ngajar. Siswa pertama gue adalah 3 anak setara kelas 3 SD gitu. Ada Haeun udah jelas dari Korea, Albert yang juga dari Korea, dan Marcell entah dari mana tapi wajah sih Indonesia. Emang gak semua muridnya disana adalah dari luar negeri, tapi tetep aja mereka bakalan pake bahasa inggris kalo ngobrol. Uh, udah lah ya, asal jeplak aja dah ini ngajar. Vocab seadanya, grammar payah luar biasa, yang penting berani dulu. Selesai tantangan hari Jumat, ternyata gue bakal ngajar lagi tapi hari rabu dengan murid yang berbeda.

Source: Pinterest
Datanglah hari rabu pertama, dimana jumlah siswa yang gue handle sebanyak 6 orang, Luna dan Nalu si kembar tapi beda, Melati dan Danta yang rasanya mereka sodaraan, Aaron Ti anak pinter wajah chinese dan Zain anaknya ibu kepala sekolah yang jelas bukan adik Zayn Malik. Baru kali ini dah gue ngajar mekanik dengan anak sebanyak ini, karna biasanya mekanik paling banyak 4. Udah mah mereka kalo ngomong tuh masyaAllah kenceng kek aliran kali code abis ujan deres ya. Selesai dong gue ngajar mereka sekitar 1 bulan lebih, karna disana pake sistem kurikulum internasional yang masih pake caturwulan. 

Tibalah Caturwulan berikutnya, murid gue berubah lagi orang dan jumlahnya. Mekanik cuma sisa Zain, sisanya programing sama fun with machine buat anak kelas 2 dan 3 SD. Baru aja rabu kemaren ini abis ngajar disana, gue kebagian ngajar 5 anak, Alexandra gadis fairy tale yang merasa bisa nyanyi dengan vibrasi tumpeh - tumpeh, Matilda yang gue perkirakan  akan menjadi the next Rosalinda di telenovela, Abiel yang doyan cerita, dan Juliett beserta Carina yang ternyata adalah kembar. Dengan konyolnya gue nanya waktu mereka duduk nunggu dijemput, "are you sibling"?, mereka jawab sambil ngunyah roti gandum, "no, we're twin". 

It's such a honor! Dimana gue bisa belajar sekaligus mengajar sama mereka, bahkan gue juga banyak melihat contoh-contoh baik dari gurunya saat berinteraksi dengan muridnya. Dari seremeh pensil yang baik untuk anak dibawah 5 tahun itu yang kaya gimana, cara gurunya ngasih tau muridnya untuk gak bilang lagi kata-kata yang gak baik sampai cara gurunya menyelesaikan masalah drama yang terjadi antar muridnya. Mohon maaf ilmu itu gue ambil secara tidak sengaja dan bisa dibilang colongan, hehehe. Karena kadang ga sengaja gue denger atau lihat waktu lagi packing set lego buat pulang. Daaaaan, pengalaman luar biasa ini adalah keuntungan dan berharga buat gue yang mungkin tidak lama lagi jadi pengajar disana :'). 
Source: Pinterest






Share:

Jumat, 28 Oktober 2016

Revisi Mimpi (2)


source: pinterest
Sudah di penghujung tahun!

Apa kabar dengan mimpi - mimpi dan seabrek resolusi untuk tahun 2016?

Berapa banyak yang terlaksana dari sederet list yang sudah disusun sepanjang jalan kenangan?

To be honest, gue sudah 2 tahun terakhir tidak memikirkan dan benar-benar menuliskan resolusi atau bucket list setiap tahunnya. Karena gue tau, bahwa seorang lugina selalu hanya seolah - olah gue berusaha, kesel gitu sama diri sendiri wkwkwk. Dengan revisi mimpi yang pernah gue tulis disini, gue kemudian melanjutkan untuk berpikir gimana caranya untuk menuju mimpi itu.

Nikah untuk menjadi istri menjadi ibu.

Sudah jelas bukan perkara hal gampang untuk profesi hebat itu. Bahkan sampai saat ini belum banyak sekolah-sekolah pra-nikah untuk menjadi profesi-profesi itu. Semua lebih kepada learning by doing and learning by watching. Untuk menjadi istri dan ibu bahkan ga bisa dan ga ada percobaannya dulu, yekali coba-coba. Tapi gini deh, istri adalah pendamping seumur hidup suami. Mau kaya apa kalo kita gak punya banyak bekal buat mendampingi mas suami, ye gak? Belanja ke supermarket aja sekarang mah harus modal eco bag. Sama halnya istri, siapin eco bag dan list yang mau dibeli waktu mau belanja. Duhhh, tapi bukan belanja intinya. Tapi mau dibuat apa itu bahan-bahan yang udah dibelanjain. Analoginya begitu. Kalo gak ngerti apa dan kek apa cara pake jahe, udah beli sekilo juga yaudah jadi pengharum dapur doang yang ada. Jadi, ilmu..ilmu...ilmu... Butuh banyak ilmu untuk tetap bersama di satu atap dengan oarng yang bahkan gak terpikirkan bakalan satu atap sama dia. Saik bener ya gue!

Setelah itu menjadi ibu, coba liat ibu muda yang bertebaran dengan cara parenting mereka di Instagram. Menurut gue itu juga salah satu ilmu buat perempuan yang akan jadi ibu. Ilmu yang dibagikan gratis gitu ya harus dimanfaatkan. Selain itu, berkelana dengan mendapatkan pengalaman-pengalaman baru di luar zona nyaman kita adalah salah satu ilmu yang harus dimiliki ibu. Anak akan bertanya hal baru baginya tentu ke ibu atau ayahnya. Selagi ayah pergi bekerja, mom will be the first school for kiddos! Seaneh dan se-tak mungkin apapun pertanyaannya, anak akan menanyakannya pertama kali kepada ibunya. Masa iya mau jawab gak tau terus ye kan? Meski kita ga tau jawabannya, ataupun belum saatnya anak tau akan hal itu. Kita bisa menjawabnya dengan cara yang baik dan tidak berbohong. Karena pengalaman gue ngejawab berbagai pertanyaan konyol adik-adik asuh atau murid gue dengan jawaban yang praktis yang mana mengandung unsur kebohongan di dalamnya. Karena menurut gue, masa - masa dari lahir sampai anak tumbuh adalah masanya ibu dan ayah untuk memupuk hal-hal baik dan menyiramnya dengan kasih sayang penuh. Biar gedenya dia tau untuk apa Tuhan memberikan waktu untuk di dunia. Bukan hanya ibu sih, ayah bahkan juga berperan penting buat anak. Dimana anak laki akan meniru ayahnya dan membuat ayahnya sebagai role modelnya. Bagi anak perempuan, tentu sosok ayah dirasakan sebagai pelindung dan superhero di saat patah hati hihihi.

Uhh Lugina ngomong macem udah beranak aja yee hehehe. Seenggaknya itulah bayangan gue untuk sebuah mimpi berkeluarga. Bahwa keluarga bukan sekedar ladang kasih sayang, tapi lebih lebih dari itu. Ladang pahala, ladang ilmu juga. Bahwa keluarga perlu misi untuk dunia dan akhiratnya persis organisasi - organisasi yang punya tujuan. Setiap bagiannya punya tugas masing-masing untuk mencapai tujuan yang sama.

source: pinterest
Entah jalan mana dulu yang Allah kasih, yang terpenting adalah yakin bahwa yang terjadi sudah pilihan yang terbaik dariNya. Even gue sering merasa ini gak ada dalam rencana hidup gue sama sekali. Tapi Allah mah emang gak pernah ngasih tau tujuan sesuatu terjadi diawal cerita, jadi ya emang harus dilewatin aja gitu. Harus yakin. Yakin itu baik.

Yak! Selamat melakukan revisi - revisi mimpi. Se-tidak-mungkin apapun mimpi, yakin aja Allah pasti melihat usaha-usaha itu.
Share:

Selasa, 18 Oktober 2016

Gagal Tambal Gigi

Hooooola!
Gina is back. 
Kali ini gue akan cerita tentang pengalaman gue yang gagal tambal gigi. Mungkin bagi kalian yang merasa sepele akan penyakit atau masalah pada gigi kalian bisa berubah pikiran untuk segera mengobatinya atau bahkan mencegahnya sesegera mungkin. Ciyailah bahasanya sok bijak bener ye~ hahahaha.

Baiklah, suatu hari gitu gue udah bikin janji sama mbak dokter gigi muda deket kosan gue. Jadi gigi bagian atas, sekitar gigi ke empat ke arah kanan gitu bolong. Sampe gue mengeluhkan ngilu banget dan rasanya itu udah nembus sampe gusi. Sakit banget dan sampe sekarang gue cuma bisa nahan karna ga mau ketergantungan sama obat penghilang rasa sakit. Karena gue periksa sama dokter gigi muda, bisaanya perlu acc dari dosennya, tapi kali ini enggak sih. Kemudian, diperiksalah gue oleh mbak dokter. Pertama dibersihin sisa makanannya, dicongkel-congkel dan pas kena bagian gusi itu gue langsung refleks kaget. Mbaknya nanya, "sakit ya?' ingin rasanya dijawab "menurut ngana?" tapi kadang hati tak sesuai lidah, jadilah gue jawab "hehe iya mbak". Setelah itu, gak ngerti apa yang mbak dokternya semprot ke kapas, dan waktu kapasnya ditempel ke bagian gigi gue yang bolong rasanya nyosssssshhhhhhhhhhhhh ngilu banget! Jadilah memutuskan untuk rontgen dulu gigi yang bolong itu biar tau detail gimana bolongnya.

Gue baru pertama kali rontgen gigi kaya gitu, sebelumnya rontgen full gitu soalnya buat liat gigi graham bungsu. Kali ini, bahkan gue disuruh pegang sendiri lembar rontgennya itu pake telunjuk dan ditempel ke gigi. Nanti ada semacam alat diarahkan ke pipi gue berbentuk  itulah pokoknya ada lubangnya sebesar diameter botol. Gak lama nunggu, jadilah hasil rontgennya, kemudian gue divonis bahwa gue perlu ditindak PSA (Perawatan Saluran Akar) dimana ini adalah kasus gigi berlubang yang sudah sampe dasar banget bolongnya. Uh kemudian gue mengingat-ngingat, rasanya Mbak elok pernah ngingetin untuk hati-hati sama yang namanya gigi bolong dan harus PSA karna itu bukan biaya yang murah buat tindakan PSA.

Perawatan saluran akar itu semacam gue harus diselamatkan saluran akarnya kemudian baru bisa ditambal. FYI, PSA ini harus dilakukan sama dokter spesialis aja itulah kenapa biayanya ga semurah tambal gigi biasa. Kemudian pengobatan ini dilakukan gak cuma sekali pertemuan aja, jadi ada tahapannya.

Gundah gulana rasanya, karna mbak dokter menawarkan 2 pilihan. Pertama, ke dokter spesialis untuk PSA dan memang mahal, tapi gigi selamat, artinya gak pake gigi tiruan. Kedua, dicabut giginya, kemudian dibikin gigi tiruan untuk ganti gigi gue yang ompong. Kalo secara pikiran pendek Lugina sih maunya cabut aja dah kelar dapet gigi tiruan. Kemudian Mbak Elok bilang, "Gin umur semuda ini masa udah pake gigi tiruan?". Hancur lebur bayangan gue bahwa ini hal yang bisa diselesaikan secara cepat. Emang hidup mah selalu ada pilihan instan dan proses lama yang menguras waktu dan dompet.

Sampe sekarang, gue ga pernah ngunyah dengan gigi sebelah kanan dan gak berani makan makanan atau minuman yang terlalu panas atau terlalu dingin. Gigi nih ya emang sepele banget rasanya, tapi uhh kalo udah sakit mah rasanya gak mau ngapa-ngapain dan gak mau denger janji janji manis orang. *loh kok?

source: pinterest
Jadi, kalo kalian punya gigi yang berlubang, atau karang gigi mendingan segera periksa ke dokter gigi karena lagu dangdut aja bilang lebih baik sakit hati dari pada sakit gigi ini~~~~~
Share:

Senin, 17 Oktober 2016

The wonder kid, Mike

Holaaaa~

Setelah kurang lebih 6 bulan mengajar di sebuah tempat kursus robotik di Yogyakarta. Gue tentunya dihadapkan dengan tantangan seru berupa sifat anak kecil yang bisa berubah setiap saatnya. Dari sekitar 20an, ada seorang anak yang sejak trial pun sudah membuat gue resah., ciyaaaaaat! Orang-orang bilang ini anak termasuk kategori autis. Tapi gue gak setuju, karena dia gak se-autis yang orang lihat. Who is he? ya! mari kita panggil dia Mike. 11 years old.

Sebelumnya, dari yang gue baca-baca di internet bahwa autis itu memiliki ciri-ciri khusus seperti sulit atau tidak suka berinteraksi dengan orang lain dan banyak lagi. Tapi Mike senang sekali bertanya kalo dia udah penasaran, jadi jauh dari kategori tidak suka berinteraksi dengan orang lain. Setelah gue browsing-browsing mengandalkan paman google, bahwa Mike termasuk anak ADHD yaitu Attention Deficit Hyperactivity Disorder. Dari sekian banyak artikel kan gue pusing ya mau menganut mahzab yang mana, jadinya gue akan ceritakan seperti apa Mike, The wonder kid.

Setiap hari minggu adalah jadwalnya Mike les, Mike masuk kelas mekanik makanya ketemu gue. Pertemuan awal cukup membuat gue agak sedikit panik dan gak percaya diri untuk ngajarin Mike ini. Setelah beberapa kali pertemuan, gue mulai menemukan gimana caranya menemani Mike belajar mekanik. Memang butuh trik khusus buat meluluhkan hati Mike ini, hahahahaha. Jujur aja, setiap minggu Mike adalah murid yang gue tunggu-tunggu karena Mike selalu punya banyolan khas yang garing tapi tetep bikin gue ketawa. 

Terus apa sih yang membuat Mike gue juluki The wonder kid?

Mike gak bisa fokus seperti anak lainnya saat dikasih sebuah materi, maka harus diikuti dulu apa maunya dia. Bikin apa atau belajar apa selalu gue tanya dulu, Kalo di tengah-tengah building project dia kesusahan memasang part, maka Mike akan marah dan kesel sendiri. Mike selalu nanya berapa menit lagi waktu yang dia punya untuk ngerjain projeknya, yang padahal dia baru masuk setengah jam yang lalu dan masih ada 1 jam lagi. Untuk memberi instruksi ke Mike, atau mengingatkan dia kalo waktu udah mau habis adalah dengan memegang tangannya *gausah baper woy! wkwkwkwk*. Untuk membuat Mike fokus mendengar instruksi adalah dengan memegang lengannya yang bertubuh besar itu supaya fokus dengan instruksi gue. Mike bukan tipe anak yang mengingat lama yang namanya instruksi "pelan-pelan ya", atau "ayo clean up" dan berbagai instruksi yang hanya sementara itu. Tapi letak istimewanya adalah saat kita beri informasi seperti cara memasang part yang benar dan kuat, fungsi atau cara kerja, dan berbagai pengetahuan yang memang harus dia ingat.

Apa sih yang paling menantang sejauh ini selama ngajar Mike?

Hmm, banyak! hahahah gak cuma Mike, anak-anak lain selalu punya kejutan buat guru-gurunya ya kan? hahahaha. Terkhusus Mike, gue inget waktu kakinya kejepit kursi yang dia dudukin sendiri. Mike ngerasa sakit banget dan mukulin kepalanya sendiri, mukulin meja juga karna itu sakit banget. Gue saat itu antara mau ketawa sama panik untuk meredam emosinya Mike. Mau ketawa karna lucu aja dia keinjek kursinya sendiri :( tapi lebih milih panik sih karna dia ga berenti mukul dirinya sendiri. Tantangan lain adalah saat dia panik waktunya udah bentar lagi, tapi idenya untuk building sesuatu belum tersalurkan. Panik luar biasa, teriak dan heboh marah ke dirinya sendiri. Mukulin kepalanya lagi. Lagi-lagi gue harus menenangkan dia dengan memegang kedua lengannya dan nyuruh Mike tarik nafas.

Kesan - kesannya selama nemenin Mike belajar apa?

Banyaaaaak! hahahaha, yang baru-baru ini yang paling gemesin. Pernah gue buka aplikasi di HP dimana ada tulisan TOEFL dan TOEIC. Penasaranlah dia. Mike bakalan nanyain apa itu TOEFL dan TOEIC ke gue seribu kali. Akhirnya gue membuat cerita receh, bahwa TOEFL dan TOEIC adalah bersaudara. Kemudian Mike randomly nanya gitu, "kamu tau music rock itu adalah musik batu". tik tok tik tok tik tok tik tok. Gue mikir dan bahahahahahah oke ini dia ngajak bercanda. Akhirnya gue menceritakan bahwa Toefl dan Toeic adalah dua bersaudara yang menyukai music rock. Ketika batu tampil dan diam, semua penonton meneriaki si batu. Gue cerita begitu dan mempraktekan orang orang kalo nonton konser kek apa. Mike ketawa ngakak banget. Gue mengutuk kegaringan banyolan gue sendiri dalam hati. Hahahaha. Terus, Mike adalah anak yang tumbuh dengan bahasa kemenggres yang luar biasa lancar, hanya pelafalannya aja yang kadang kurang jelas. Iseng aja gue bilang, kalo gue minta ajarin dia bahasa inggris. Ta-da! Minggu depannya, Mike dateng dengan bawa buku Everyday Science. Dia ngerjain projek, dan gue disuruh baca bukunya. Pernah gue sok kemenggres gitu dan salah pengucapan, Mike selalu ngasih tau pengucapan yang bener. Dan paling gemesnya saat gue bilang, "Mike itu gak bisa, nanti mentok" dan apa jawabannya? "Mentok itu bebek". Dyaaaarrr! Dia gak mau menerima penjelasan gue tentang perbedaan pengucapan mentok dan mentok. *lah apa bedanya?*.

Minggu kemaren, dan beberapa minggu ke belakang, Mike mulai secara random nanya - nanya yang gue juga gatau apa jawabannya. Semakin ngerasa bego aja gue hahahhaa. Semacam nanya, kenapa nama presiden pertama itu tulisannya Soekarno, kemudian 1 ons itu kenapa 100gr padahal 1kg 100gr jadi 1kg sama dg 10ons apa begimana, dan yang paling isengnya adalah kenapa nama gubernur Bali itu namanya I made mangku dan Mike baca dengan pengucapan bahasa Inggris kemudian diartikan menjadi saya membuat mangku. Jikalau gue jawab gak tau, Mike memaksa gue untuk tau. Alhasil gue selalu browsing apa yang Mike pengen tau kalo lagi di kelas. Thanks Uncle Google :')

Dari sekian banyak keunikan Mike yang gue perhatikan, Mike sama seperti anak yang lainnya kok. Penuh rasa ingin tahu, moody, pintar dan suka baca buku. Bahkan Mike tau kalo dia gak boleh banyak mengonsumsi makanan yang mengandung gluten. Aku bisa error, begitu bilangnya. Mike hanya butuh sedikit bantuan dalam hal fokus. Selebihnya, he is the wonder kid

source: Pinterest
Hwaaaaa sorry for super duper long post begini ya! gue hanya berniat bercerita aja tetang keseruan mengajar dan menghadapi anak-anak. Next time, gue akan cerita tentang anak-anak lainnya. Mohon maaf banget kalo ada unsur kesotoyan di dalam postingan ini. CMIIW ^^
Share:

Minggu, 04 September 2016

Officially, Sarjana Teknik

Yeaaaaay! Finally I got my bachelor degree.
Gue merasa perjalanannya kok cepet banget sihhh tau tau melek udah sarjana teknik wkwkkwkw
Dalam perjalanan gue menempuh segala kerumitan berkas dan gejolak skripsi yang ada, tentunya gue merasa doa doa dari orang tua, sodara dan temen-temen yang membantu hampir sebagian. Sisanya urusan Tuhan :)

rasanya apaan gin udah sidang 2 kali gitu?

Rasanya? beda banget. Kampus gue yang dulu 4 dosen penguji yang mendadar gue habis-habisan. Tegang banget takut suruh ngulang. Takut banget alat tiba-tiba ngadat gak sesuai harapan. Jadi gue berhenti berharap pada alat gue *ya apasih ginnnnn* dan ga kebanyakan takut dengan cara udah dateng ngeliat temen pada sidang sebelom gue, sampek rasa tegangnya ilang. Kalo kemaren, gue disidang oleh 3 dosen, 2 dosen pembimbing dan 1 orang dosen penguji.

Tapi, kemaren gue datang setengah jam sebelom sidang, dan...... bagian tata usaha belom buka pintu. Heboh dong ya, takut dosennya udah dateng tapi gue masih mondar mandir di lorong kampus macem cleaning service bersihin lantai. Kemudian jeng jeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeng! Gue disuruh pindah ruangan di laboratorium jurusan gue. Ruangannya di gedung G5 lantai 2 sedangkan gue di gedung F1 lantai dasar, which is harus buru-buru naik tangga dan berjalan sekian meter dari timur ke barat. Uhh langsung merasa ingin nikah aja saat itu juga. Tapi karna ga ada calon suaminya yaudah sih sidang skripsi dulu.

Entah dosen pembimbing 1 masih sarapan soto atau gimana, he said masih OTW. Baiklah menunggu hingga beliau datang 30 menit kemudian. As always ga se seram yang dibayangkan sebelumnya, padahal H-3 atau H-2 hari sebelum sidang alat gue ngadat perlu belaian kata mbak Els. Bahkan di dalam ga begitu diperhatiin detailnya, tapi gue pun sudah bilang bahwa alat gue hanya bisa menyimpan data sekitar 80 % aja dari keseluruhan. 

Alhamdulillah, gue lulus dengan perbaikan atau revisi, belom lega karna yudisiumnya hari Sabtu, sedangkan gue baru sidang hari seninnya. Gak dapet yudisium gak dapetlah wisuda bulan oktober. Dan, wajah wajah lapar karena sidang pagi buta inilah penampakannya..
Pardon my face
Gak ngerti lagi, mereka yang dateng tau aja gue laper, bawanya gapake bunga lagi tapi yang sangat berguna yaitu makanan. Yak! Terimakasih buat semuanya telah mengirimkan doanya, semoga kalian pun mendapat kemudahan dan kelancaran dalam menyelesaikan segala urusannya ya!

So, the next question is melamar atau dilamar gin?
Share:

Jumat, 12 Agustus 2016

Scalling gigi di RSGM UMY

Hai!
Dorr!
HAHHAHAHA!

paan sih gin?

Sesuai judulnya, gue akan cerita sedikit. Janji sedikit gak sebanyak posting sebelumnya kok, ekekek.

Senin kemarin, gue mau tau rasanya scalling gigi atau bahasa mudahnya bersihin karang gigi. Udah luammma banget ga bersihin karang gigi. To be honest, gue belom pernah bersihin karang gigi ke dokter gigi. Karna sudah menahun kali ya, jadilah gue scalling USS kalo gak salah. *CMIIW yang jelas gak manual. Karena dompet harus tetap dipertahankan ketebalan dan kemerdekaannya, maka gue pilih tindakan oleh dokter koas. Masuk di lantai 1, nanyalah gue ke mbak resepsionis RSGM UMY, bukan AMC yak soalnya beda lagi. Gue disuruh ke lantai 4 kalo mau tindakannya sama koas. Sampe lantai 4, nanya mas-mas resepsionis kalo gue mau scalling gigi. Nah, kemudian gue disuruh isi data pasien untuk yang belum pernah periksa di RSGM UMY. Karna jam dateng gue tanggung, jadilah gue bakalan diperiksa jam1 siang. Dalam hati, abis berapa ya scalling gigi? sakit enggak ya? bersihinnya pakek apa ya?

dan .....

Tibalah jam 1 siang, gue nunggu dipanggil sama dokter koasnya. Gue dapet dokter lakik, Mas Imut namanya. Kemudian dipersilakan duduk di kursi pasien dan agak nunggu beberapa menit gitu. Entah mungkin banyak yang harus ditulis di laporan mereka karena masih koas. Gak lama, gue diperiksa giginya secara keseluruhan. Mana lupa kumur-kumur abis makan nasi padang pula. Jijik emang lugina mah ekekekekek. Dengan bahasanya dokter gigi yang entah apaan istilahnya, super roaming tapi intinya mereka ngomongin gigi gue lah ya, hahahaha. Mbak koas yang nulisin laporannya itu kesenengan karna gigi gue ada yang bolong, jadinya dia dapet pasien untuk kasus capping. Etdah dalam hati, sekali mangap aja gue langsung jadi bahan para koas yang nyari pasien yak.

Selesai periksa, ini pakek lama banget gue sebelum discalling, bingung masnya ngapain dulu eh taunya nungguin dosen yang periksa apa diagnosis si masnya udah bener apa belum. Pas banget dapet dosen agak jutek gitu ya, ya I feel you mas~ Setelah itu, barulah masnya ambil tindakan scalling gigi gue. ciyuuuuttt...ciyuuuuuut ternyata ngilu ngilu gimana gitu ya rasanya, sakit sakit dikit waktu kena gusi. Waktu kumur-kumur pun penuh darah *lebay kali gin*, 2 sampe 3 kali gitu adegan scalling-kumur-scalling-kumurnya. Sampe ternyata tau-tau udah jam 3 aja~~~~~~~~~~~~~~

Padahal berasa bentaran doang mangapnya, yang lama adalah gue ikutan nungguin dosennya kelar rapat. Karna sebelum selesai scalling, dosennya harus acc dulu apa kerjaan mas koas udah bener atau belum. Finally, selesai sudah per-scalling-an gigi lugina qolby janari bersama dokter koas semester 2 ini. Berakhir demgan gue akan dihubungi (lagi) sebagai pasien tambal gigi, kali ini dengan mbak koas.

Untuk harga, Scalling gigi USS seharga Rp.40.000 aja kalo tindakan sama koas, kemudian pemeriksaan lengkap Rp. 12.500 dan biaya administrasi Rp.5000 jadi total gue scalling hari ini Rp.57.500. Well, ada harga ada rupa ya, but so far pengalaman gue yang enaknya sama koas adalah dari segi harga murah. Bagian gak enaknya adalah adegan ikut nungguin dosen. Kalo hasil scallingnya, karna ini for the first time jadinya gue anggap cukup sih.

Sekian, pengalaman scalling USS gue di RSGM UMY.

Terimakasih :)





Share:

Selasa, 09 Agustus 2016

Book voucher dan volunteer ?

halooo guys, wazzap ya! Sekian lama jari ini menolak untuk menulis posting baru. Akhirnya mau juga diajak kerjasama untuk menulis posting satu ini an semoga seterusnya. Karna gue rasa ada beberapa kejadian yang gue alami yang perlu kalian tau.

penting amat ya idup lo gin?
pinterest

bebassss gue mah bebasss hahaha, dan mari gue ceritakan sesuatu.

Senin lalu, gue berniat untuk scaling gigi di RSGM UMY gitu, jadilah gue datang sekitar jam 11 siang buat daftar dulu. Karena jamnya udah tanggung istirahat, gue pulang dulu dan balik lagi nanti jam 1 siang. Sampe parkiran, eh ada cowok nyamperin. Dikirain mau minta uang parkir, tapi gue baru inget tadi udah bayar di pintu masuk. TErus, cowok itu nanya-nanya gitu dan minta waktu sebentar buat dijelasin sesuatu. jelasin apalagi sih? urusan kita cukup sampe disini :(

Inti dari yang dia omongin adalah menawarkan untuk gue berpartisipasi dalam donasi ke sebuah yayasan anak-anak dengan membeli book voucher seharga 100ribu. Awalnya gue udah ga niat beli, mahal bener soalnya. Eh gue liat lagi, ini voucher dalam 1 buku banyak juga. Mikir dulu gitu kan gue akhirnya. Kemudian gue liat di bagian depan ada tulisan 30% dari laba penjualan voucher ini akan disumbangkan untuk: yayasan A gitu. Jadi cuma sekitar 30 ribu yang akan disalurkan ke yayasan yang ada di bagian cover vouchernya itu. Tapi sayangnya, otak kecil gue gak mikir kesitu dan tau-tau gue nyodorin uang 100 ribu. Gue diminta ngisi form di bagian belakang buku kemudian disobek sama cowok itu.

Udah selesai kebegoan gue serasa dihipnotis buku voucher, sampe kosan kok ya mikir gue mau-maunya aja gitu langsung kasih duit yang cukup untuk memperpanjang idup gue beberapa hari itu. Karena kesel dan jujur aja ga ikhlas, gue browsing tentang yayasannya itu apa bener dapat donasi dari yang dikata cowok tadi. Cowok itu ngaku volunteer tapi agak sedikit ada yang aneh juga. Gue cari-cari dan gak nemu juga siapa yang ngejual voucher ini. Nanyalah gue sama mbah gugle, mbah apa ada modus penipuan mengatasnamakan yayasan padahal jual voucher? Eh taunya banyak yang cerita tentang itu. Sampe-sampe yayasan itu konfirmasi, gak pernah ada ngelakuin jual voucher untuk fund raising. 

Tau-tau udah jam1 siang aja padahal baru ndlosor bentar wkwkkw. Gue berangkat lagi ke AMC dan book vouchernya masih gue bawa. Masih penasaran mereka siapa, duitnya buat apa. Singkat cerita selesai scaling gigi. Gue balik, ke parkiran eh emang jodoh ga kemana ya hahah ketemu masnya dan sekarang nambah 1 personel cewek. Gue berharap disamperin mbaknya, apalagi gue udah pake baju yang beda jadi masnya mungkin menyangka gue beda orang. Etdah bener disamperin dan ditawarin lagi untuk beli book voucher tadi. Sayang seribu sayang gue langsung bilang, tadaaa aku udah beli! Habis itu gue cecer mereka dengan pertanyaan-pertanyaan aneh gue. Sampe pada akhirnya, kesimpulannya mereka adalah SPG dan SPB sebuah perusahaan advertising bukan seorang volunteer. Dan gue tanya, mbak pernah ikut komunitas lain? pernah, OSIS SMA mbak. Dyaaar! Kemudian masnya pernah bilang ada taman baca pelangi di semarang, gue baca di book voucher adek gue (iya adek gue juga pernah kena) bahwa taman baca pelangi itu untuk mendirikan perpustakaan di Indonesia bagian timur. Semarang ada apa dong? Tugu muda kali :')

Nah, sekian cerita gue tentang BOOK VOUCHER dengan embel-embel volunteer dari sebuah yayasan. Tidak bermaksud menjelek-jelekkan atau mencemarkan nama baik. Tapi memang yang dijelaskan sama mas dan mbaknya itu lebih kepada yayasannya, yang padahal mereka hanya ingin menjual voucher. Klo dari awal penjelasan adalah menjual voucher dan gak pake ngaku-ngaku volunteer ya it's okay. Volunteer jarang sih dibayar dengan gaji sebesar UMR hehehe.

Terimakasih :)
Share: