Kamis, 29 Agustus 2013

Little thing that i found

Hari hari menjelang gue meninggalkan tempat yang ternyata membuat begitu banyak kesan kesan konyol. Tempat dimana bertemu dengan orang-orang yang kontra dengan suara gelak tawa kita bertiga. Di tempat ini juga yang bikin kita survive untuk bisa pendekatan sama manusia so' cool macem mas bagus yang akhirnya bisa mencair juga kaya ingus.
Ada hal-hal kecil yang jadi pelajaran gue temukan disini. Yang memang ga bakal ditemukan di kampus gue. Bukan mur atau baut atau upil. Tapi ada. Ada.

Makasih.
Pak ciptadi yang selalu menjawab dengan ramah "ada apa sayang?"
Pak marwan yang membimbing gue ke jalan yang benar ke jalan SMASi.
Pak nuryadin yang selalu berbagi lawakan jayus dan kue lebarannya.
Mas cholik yang superbrother from madura yg bentar lagi nikah.
Mas bagus yang superbosok brother yang LDR-an juga.
Pak riswan yang disetiap paginya pasti berbagi tips memasak.
Pak singgih yang ganteng.
Pak amay kepala sekolah yg keren.
Pak irham supervisor yg super jail.
Pak koko bapak gyro sedunia.
Pak gandhi yang misterius.
Pak agus md yang sering ngingetin jgn ketawa kenceng-kenceng.
Pak eko yang tau banyak tentang microprosessor.
Pak narto yang super gaul dan iseng.
Pak agus wj yang jawa banget.
Pak kurnia yang mirip sama uwa di bandung.
Pak bambang yang mirip bintang bollywood.
Pak sugih yang selalu menggenggam erat kalo salaman.
Pak muji yang anteng dibelakang.
Pak dadang bapak tcas yang santai angkat kaki ke meja.
Pak teguh yang udah mau ngajakin kita ke hanggar.
Pak usep yang paling sering denger Gen fm.
Pak ishak yang pagi2 udah nangkring depan komputer.
Anak anak PE yang masih daun muda.
Pak setiyo yang kemana mana bawa botol minumnya.
Pak jayus yang setia mondar mandir.
Mas adit yang khas hentakan sepatunya.
Pak praz yang gagah.
Pak alm. Eddy yang belum pernah berinteraksi dg kita.
Pak jum general manager avionic.
Pak toto yang bantuin kita nyebrang jalan.
Pak cecep security yg kocak.
Mbak dini, mbak fitri, mbak mifta.
All of you. I love you.

posted from Bloggeroid

Share:

Minggu, 25 Agustus 2013

Dulu gue pernah belajar menelan segala gumpalan hujatan dan amarah. Mirip kaya ilmu perkalian di matematika yang mau gak mau harus bisa diinget.

posted from Bloggeroid

Share:

Rabu, 21 Agustus 2013

Alhamdulillah...
Nikmat yang kerasa bertubi-tubi banget nimpa kehidupan gue hari ini. Dari mulai nikmat bisa ngantuk. Nikmat yang paling kenceng nih ye bisa masuk ke cockpit pesawat! Karena ga sembarangan orang bisa masuk ke pesawat yang lagi nongkrong di hanggar. Udah gitu waktu pulang untuk pertama kalinya gue bisa ngerasain milih kursi di bis pulang. Yang pada hakekat dan biasanya gue dapet sisaan tempat duduk. Alhamdulillah~

posted from Bloggeroid

Share:

Selasa, 20 Agustus 2013

The scholarship

Hari ini, hari yg penuh pergerakan dimana-mana. Jalan macet. Tapi jalan pikiran tetap lancar. Namun padat. Ada kesempatan emas yang jarang-jarang bisa hadir. Tapi ini bukan hak saya. Masih banyak orang yang lebih berhak atas kesempatan ini. Mencoba membatasi diri bukan karena tidak mampu berkompetisi atau kurang percaya diri. Tapi ini adalah jalan orang lain. Batas saya adalah sebagai penyebar informasi. Bukan si serakah.

posted from Bloggeroid

Share:

Senin, 19 Agustus 2013

Ar-rahman

Rabu malam ke-16 di bulan yg penuh akan obralan pahala, ramadhan. Hujan mengguyur deras lapangan udara disudut utara tangerang. Hujan menyambut orang-orang yang berdoa untuk dan kepada Sang Pencipta. Salah satu surat yang layaknya sebuah proposal yang Allah sematkan pada Al-Quran. Ar-Rahman. Menjadi salah satu daftar surat favorit saya. Begitu banyak tawaran akan keindahan dan nikmat yang Ia tawarkan. Ada juga ancaman2 bagi mereka yg tidak taat.
Seketika, pipi terasa hangat akan air mata.
Maka, nikmat Tuhanmu yg manakah yg kamu dustakan?

posted from Bloggeroid

Share:

Aku punya hati

Pagi buta dengan setengah sadar, gue makan sahur sambil liat tv yang rumek-rumek gambarnya tapi tetep jelas suaranya. Ada lagu kahitna yang gue tau cuma itu, gara gara rumek ya ga kebaca judulnya apaan. Ya dasarnya emang lagi kalut suasana hatinya eh kuping dicekokin lagu kahitna. Dassh! Sambil nyuil hati ayam gue denger liriknya. Iya namanya juga lagi kalut. Yang gue perhatiin ya pasti liriknya.

Ada lirik yang bilang kurang lebih kaya gini ,
"bilaku salah katakanlah, jangan kau hanya diam saja"

Adududuuh buruan langsung di download lagunya.
Oke. Sekian. Kesimpulannya adalah gue menikmati lagu aku punya hati sambil makan hati.

posted from Bloggeroid

Share:

Minggu, 18 Agustus 2013

Randomly

meloooow kaya swalloooow~

padahal itu bab 1 belon dikelarin juga.

gue mulai disetir mood, bukan menyetir mood. Maunya sih bisa surhat, iye curhat. Ya ame siape gitu. Si kribo gatau kemane. Salah gue juga sih kemaren kaya gitu ke dia. Yaudin.

Jerawat satu aja di dagu kaya bikin masalah. Nah apalagi kalo yang ngobrolnya kaya mancing-mancing masalah. Ibaratnya gue ini kaya telurnya alien di film Species. Jangan sampe gue berhasil jadi telur. Kalo enggak sekali keluar ribuan yang keluar. Nah ribet kan? Belibet otak gue aja njelasinnya. Diem ah, gue mau belajar so puitis dulu  mumpung lagi galo.

 

Karena jarak hanya sebuah batasan untuk mengurangi skala bertemu. Terpisah dengan ribuan kilometernya. Aku rindu kita berada dalam 1 kota yang sama. Menikmati setiap anginnya yang berhembus disana. Kali ini, aku sedang lelah untukmu. Aku lelah jika jarak harus ditambah dengan perdebatan di setiap percakapan kita. Karena kita adalah dua insan yang dengan tingkat kekerasan otak yang sama. Sama kerasnya. Bisakah pesan singkatku minggu – minggu ini diisi penuh dengan energi positifmu? I beg you and I miss you.

gilaaak gue udah kurang keren gimana lagi gitu ya, tinggal mention orangnya aja biar baca posingan gue yang ini nih. Gue yakin banget, yakin deh pasti dia gak ngerti gue nulis apa :3

Share:

Sabtu, 17 Agustus 2013

So, what I’ve done?

Pulang ke Jogja istimewa pun ditunda. Dyaaarr! Harusnya gue bahagia bukan main karena waktu untuk menyusun laporan semakin lama! Tapi sayangnya gue tidak begitu mencintai keadaan disini. Entah karena juteknya bapak-bapak disetiap bis penuh dan ngomel-ngomel itu atau karena nyamuk yang begitu menikmati tubuh gue disetiap malamnya. Tapi yang jelas, apa ya? Gue bukan gak nyaman sih dengan lingkungannya. Tapi lebih ke keadaan yang sering gue hadepin disini. Yang selalu memaksa gue untuk merasa gregetan. argghhh!

 

Tapi laporan gak pernah peduli dengan masalah gue yang gue hadepin, apalagi doi. Iye doi, dosen pembimbing gitu. Deadlinenya 28 agustus gue harus segera menyelesaikan laporan gue. Dih, kenapa gue jadi gini? so’ resmi amat ya bahasa gue. guatheli banget.

 

Minggu minggu ini, disayangkan sekali ya gue menghabiskan duit THR gue yang nyaris setengah juta itu entah kemana. Duitnya cuma segitu tapi planningnya segudang. Dasar manusia. Habs dipake main ke seberang sana, naik perahu pisang yang bikin gue kalap dengan air garem. Belum lagi gue lagi jenuh sama LDR-an gue. Kalo di analogikan sih, pikiran gue udeh kaya yang sering ngambang-ngambang terus hanyut kebawa arus kalicode tuh. Sampah banget. Bisa jadi efek dari terbentur kerasnya kepala gue waktu di rumah. Banyak ngelamunnya daripada mikirnya. Yaaaa emang dulu sih juga banyak ngelamunnya, tapi yang sekarang banyak banget ngelamun gak jelasnya. So mikir keras gitu wajahnya kalo diliat dari atas monas.

Udah ah, makin idiot aja tulisan gue. Bye!

Share:

Sabtu, 10 Agustus 2013

oh Jod-oh..

By the way, yang mau gue bahas kali ini agak masuk 18 ke atas *ceilaaaah

Jodoh.

Gue masih tergantung – gantung pada kalimat kalo belum jodoh yang gimana lagi, atau kalau jodoh gak lari kemana. Klise memang. Karena memang kenyataanya tidak ada satupun dan siapapun di dunia ini yang tau siapa jodohnya. Andaikan diumur ke 20 tahun, kemudian ada satu tanda petunjuk untuk mempertemukan gue dengan jodoh gue. Kira-kira dunia udah macem apa ya ?

Mungkin aja gak ada yang selinguh ?

atau mungkin gak ada yang ganti pacar ?

Yang jelas ga ada yang usaha buat cari jodohnya masing-masing, seandainya ada yang nanya gue, “gin, lo ga pacaran atau gimane gitu?” maka dengan semangat membara gue jawab, “tar tunggu umur 20taon juga bakal ada petunjuknya ah”.

Nah sebelumnya ada ulasan sedikit nih tentang jodoh, sekarang mah gue umur 20th harus tau yang beginian nih.

Apakah jodoh (dan segala takdir lain) yang sudah ditetapkan oleh Allah itu bisa diubah? Ya dan tidak. Takdir itu tidak bisa diubah oleh manusia, tetapi dapat diubah oleh Allah. Apakah jodoh (dan segala takdir lain) yang sudah ditetapkan oleh Allah itu bisa diubah? Ya dan tidak. Takdir itu tidak bisa diubah oleh manusia, tetapi dapat diubah oleh Allah. Allah SWT berfirman:

“DihapuskanNya mana yang dikehendakiNya, dan ditetapkanNya mana yang dikehendakiNya, sebab di tanganNyalah terpegang Induk Kitab (Lauh Mahfuzh) itu.” (QS ar-Ra’du [13]: 39)

Karena jodoh (dan segala takdir lain) itu hanya bisa diubah oleh Allah, apakah sebaiknya kita menunggu takdir dari Allah saja tanpa perlu berusaha lagi?

Bukan begitu. Alih-alih, Allah dan Rasul-Nya telah mempersilakan kita untuk berusaha supaya Allah mengubah takdir-Nya (dari yang “buruk” ke yang “baik”)

 

Nah dari situ gue tariklah kesimpulan, bahwa kita bisa berusaha agar Allah merubah takdir kita. Bukan kita yang merubah, kita cukup berusaha dan berdoa. Selanjutnya biarkan Yang Maha Kuasa – lah yang berbuat. Semoga bermanfaat!

 

sumber : http://ngajikok.blogspot.com/2012/04/konsep-jodoh-secara-islami.html

Share:

Senin, 05 Agustus 2013

Awas lantai licin!

Duaaar saat kepala gue terbentur keras ke lantai rumah yang masih licin di pel ayah. Dalam sekejap gue merasakan otak kecil gue lolong. Kosong. Namun masih bisa mendengar ayah manggil manggil gue sambil gemeteran beliau menangkat kepala gue. Hari ini, alhamdulillah memory di otak gue masih sempurna tersimpan rapi dengan kenangan2 sang mantan. Padahal saat itu bibir gue langsung membiru tapi mata gue cengo kaya orang bego. Alhamdulillahnya lagi gue bisa ngejawab ayah waktu mencoba menyadarkan gue akan masa lalu.

 

Tapi suer dah tekewerkewer sakitnya masih kerasa banget sampe sekarang. Padahal gue jatuhitu kurang lebih jam 12 siang tadi, dan sekarang masih aja nyut-nyutan. Mungkin adek gue yang kesehariannya gue bully mempunyai doa dan langsung Allah kabulkan. Berikanlah kakakku pelajaran ya Allah agar aku tidak dibully terus. Alhasil, saat gue mencoba mengejar adek gue yang lari ke dapur. Saat itu ayah udah bilang awas lantainya basah, tapi saat sayah bilang gitu saat gue sudah menginjakkan kaki di lantai basah itu. Anehnya, ibu malah nyangka gue nabrak kursi di dapur :3

 

Mari kita lihat beberapa waktu ke depan semoga membawa dampak baik gitu bagi hidup gue, mungkin bisa hafal 1juz perharinya. Amin

Share: