Kamis, 03 November 2016

Foreigner Students


Setiap hari rabu sore, gue dapet jatah untuk ngajar robotik di sekolahan. Sekolah ini adalah sekolah dengan mayoritas siswa dari luar negeri. Korea, China, Amerika sampe Selandia Baru. Jadi otomatis ini tantangan besar buat gue yang gak pernah pede untuk pake kemampuan gue dalam bahasa inggris secara verbal. Despite of secara tulisan pun masih gak pede, masih pake mikir berkali-kali sampe akhirnya gue urung untuk nulis kalimat kemenggres. Alasana dasarnya males kena polisi grammar yang anu di kolom komentar, kekekekek.

Jadilah gue pengalaman pertama untuk ngajar siswa dengan bahasa inggris, walaupun Mike kadang juga pak bahasa inggris tetep aja beda tantangannya. Ini lebih kepada gak ada option lain buat jelasin selain bahasa inggris. Pengalaman pertama, waktu itu hari Jumat buat gantiin pengajar lain yang ga bisa dateng ngajar. Siswa pertama gue adalah 3 anak setara kelas 3 SD gitu. Ada Haeun udah jelas dari Korea, Albert yang juga dari Korea, dan Marcell entah dari mana tapi wajah sih Indonesia. Emang gak semua muridnya disana adalah dari luar negeri, tapi tetep aja mereka bakalan pake bahasa inggris kalo ngobrol. Uh, udah lah ya, asal jeplak aja dah ini ngajar. Vocab seadanya, grammar payah luar biasa, yang penting berani dulu. Selesai tantangan hari Jumat, ternyata gue bakal ngajar lagi tapi hari rabu dengan murid yang berbeda.

Source: Pinterest
Datanglah hari rabu pertama, dimana jumlah siswa yang gue handle sebanyak 6 orang, Luna dan Nalu si kembar tapi beda, Melati dan Danta yang rasanya mereka sodaraan, Aaron Ti anak pinter wajah chinese dan Zain anaknya ibu kepala sekolah yang jelas bukan adik Zayn Malik. Baru kali ini dah gue ngajar mekanik dengan anak sebanyak ini, karna biasanya mekanik paling banyak 4. Udah mah mereka kalo ngomong tuh masyaAllah kenceng kek aliran kali code abis ujan deres ya. Selesai dong gue ngajar mereka sekitar 1 bulan lebih, karna disana pake sistem kurikulum internasional yang masih pake caturwulan. 

Tibalah Caturwulan berikutnya, murid gue berubah lagi orang dan jumlahnya. Mekanik cuma sisa Zain, sisanya programing sama fun with machine buat anak kelas 2 dan 3 SD. Baru aja rabu kemaren ini abis ngajar disana, gue kebagian ngajar 5 anak, Alexandra gadis fairy tale yang merasa bisa nyanyi dengan vibrasi tumpeh - tumpeh, Matilda yang gue perkirakan  akan menjadi the next Rosalinda di telenovela, Abiel yang doyan cerita, dan Juliett beserta Carina yang ternyata adalah kembar. Dengan konyolnya gue nanya waktu mereka duduk nunggu dijemput, "are you sibling"?, mereka jawab sambil ngunyah roti gandum, "no, we're twin". 

It's such a honor! Dimana gue bisa belajar sekaligus mengajar sama mereka, bahkan gue juga banyak melihat contoh-contoh baik dari gurunya saat berinteraksi dengan muridnya. Dari seremeh pensil yang baik untuk anak dibawah 5 tahun itu yang kaya gimana, cara gurunya ngasih tau muridnya untuk gak bilang lagi kata-kata yang gak baik sampai cara gurunya menyelesaikan masalah drama yang terjadi antar muridnya. Mohon maaf ilmu itu gue ambil secara tidak sengaja dan bisa dibilang colongan, hehehe. Karena kadang ga sengaja gue denger atau lihat waktu lagi packing set lego buat pulang. Daaaaan, pengalaman luar biasa ini adalah keuntungan dan berharga buat gue yang mungkin tidak lama lagi jadi pengajar disana :'). 
Source: Pinterest






Share:

0 komentar:

Poskan Komentar