Jumat, 12 Agustus 2016

Scalling gigi di RSGM UMY

Hai!
Dorr!
HAHHAHAHA!

paan sih gin?

Sesuai judulnya, gue akan cerita sedikit. Janji sedikit gak sebanyak posting sebelumnya kok, ekekek.

Senin kemarin, gue mau tau rasanya scalling gigi atau bahasa mudahnya bersihin karang gigi. Udah luammma banget ga bersihin karang gigi. To be honest, gue belom pernah bersihin karang gigi ke dokter gigi. Karna sudah menahun kali ya, jadilah gue scalling USS kalo gak salah. *CMIIW yang jelas gak manual. Karena dompet harus tetap dipertahankan ketebalan dan kemerdekaannya, maka gue pilih tindakan oleh dokter koas. Masuk di lantai 1, nanyalah gue ke mbak resepsionis RSGM UMY, bukan AMC yak soalnya beda lagi. Gue disuruh ke lantai 4 kalo mau tindakannya sama koas. Sampe lantai 4, nanya mas-mas resepsionis kalo gue mau scalling gigi. Nah, kemudian gue disuruh isi data pasien untuk yang belum pernah periksa di RSGM UMY. Karna jam dateng gue tanggung, jadilah gue bakalan diperiksa jam1 siang. Dalam hati, abis berapa ya scalling gigi? sakit enggak ya? bersihinnya pakek apa ya?

dan .....

Tibalah jam 1 siang, gue nunggu dipanggil sama dokter koasnya. Gue dapet dokter lakik, Mas Imut namanya. Kemudian dipersilakan duduk di kursi pasien dan agak nunggu beberapa menit gitu. Entah mungkin banyak yang harus ditulis di laporan mereka karena masih koas. Gak lama, gue diperiksa giginya secara keseluruhan. Mana lupa kumur-kumur abis makan nasi padang pula. Jijik emang lugina mah ekekekekek. Dengan bahasanya dokter gigi yang entah apaan istilahnya, super roaming tapi intinya mereka ngomongin gigi gue lah ya, hahahaha. Mbak koas yang nulisin laporannya itu kesenengan karna gigi gue ada yang bolong, jadinya dia dapet pasien untuk kasus capping. Etdah dalam hati, sekali mangap aja gue langsung jadi bahan para koas yang nyari pasien yak.

Selesai periksa, ini pakek lama banget gue sebelum discalling, bingung masnya ngapain dulu eh taunya nungguin dosen yang periksa apa diagnosis si masnya udah bener apa belum. Pas banget dapet dosen agak jutek gitu ya, ya I feel you mas~ Setelah itu, barulah masnya ambil tindakan scalling gigi gue. ciyuuuuttt...ciyuuuuuut ternyata ngilu ngilu gimana gitu ya rasanya, sakit sakit dikit waktu kena gusi. Waktu kumur-kumur pun penuh darah *lebay kali gin*, 2 sampe 3 kali gitu adegan scalling-kumur-scalling-kumurnya. Sampe ternyata tau-tau udah jam 3 aja~~~~~~~~~~~~~~

Padahal berasa bentaran doang mangapnya, yang lama adalah gue ikutan nungguin dosennya kelar rapat. Karna sebelum selesai scalling, dosennya harus acc dulu apa kerjaan mas koas udah bener atau belum. Finally, selesai sudah per-scalling-an gigi lugina qolby janari bersama dokter koas semester 2 ini. Berakhir demgan gue akan dihubungi (lagi) sebagai pasien tambal gigi, kali ini dengan mbak koas.

Untuk harga, Scalling gigi USS seharga Rp.40.000 aja kalo tindakan sama koas, kemudian pemeriksaan lengkap Rp. 12.500 dan biaya administrasi Rp.5000 jadi total gue scalling hari ini Rp.57.500. Well, ada harga ada rupa ya, but so far pengalaman gue yang enaknya sama koas adalah dari segi harga murah. Bagian gak enaknya adalah adegan ikut nungguin dosen. Kalo hasil scallingnya, karna ini for the first time jadinya gue anggap cukup sih.

Sekian, pengalaman scalling USS gue di RSGM UMY.

Terimakasih :)





Selasa, 09 Agustus 2016

Book voucher dan volunteer ?

halooo guys, wazzap ya! Sekian lama jari ini menolak untuk menulis posting baru. Akhirnya mau juga diajak kerjasama untuk menulis posting satu ini an semoga seterusnya. Karna gue rasa ada beberapa kejadian yang gue alami yang perlu kalian tau.

penting amat ya idup lo gin?

bebassss gue mah bebasss hahaha, dan mari gue ceritakan sesuatu.

Senin lalu, gue berniat untuk scaling gigi di RSGM UMY gitu, jadilah gue datang sekitar jam 11 siang buat daftar dulu. Karena jamnya udah tanggung istirahat, gue pulang dulu dan balik lagi nanti jam 1 siang. Sampe parkiran, eh ada cowok nyamperin. Dikirain mau minta uang parkir, tapi gue baru inget tadi udah bayar di pintu masuk. TErus, cowok itu nanya-nanya gitu dan minta waktu sebentar buat dijelasin sesuatu. jelasin apalagi sih? urusan kita cukup sampe disini :(

Inti dari yang dia omongin adalah menawarkan untuk gue berpartisipasi dalam donasi ke sebuah yayasan anak-anak dengan membeli book voucher seharga 100ribu. Awalnya gue udah ga niat beli, mahal bener soalnya. Eh gue liat lagi, ini voucher dalam 1 buku banyak juga. Mikir dulu gitu kan gue akhirnya. Kemudian gue liat di bagian depan ada tulisan 30% dari laba penjualan voucher ini akan disumbangkan untuk: yayasan A gitu. Jadi cuma sekitar 30 ribu yang akan disalurkan ke yayasan yang ada di bagian cover vouchernya itu. Tapi sayangnya, otak kecil gue gak mikir kesitu dan tau-tau gue nyodorin uang 100 ribu. Gue diminta ngisi form di bagian belakang buku kemudian disobek sama cowok itu.

Udah selesai kebegoan gue serasa dihipnotis buku voucher, sampe kosan kok ya mikir gue mau-maunya aja gitu langsung kasih duit yang cukup untuk memperpanjang idup gue beberapa hari itu. Karena kesel dan jujur aja ga ikhlas, gue browsing tentang yayasannya itu apa bener dapat donasi dari yang dikata cowok tadi. Cowok itu ngaku volunteer tapi agak sedikit ada yang aneh juga. Gue cari-cari dan gak nemu juga siapa yang ngejual voucher ini. Nanyalah gue sama mbah gugle, mbah apa ada modus penipuan mengatasnamakan yayasan padahal jual voucher? Eh taunya banyak yang cerita tentang itu. Sampe-sampe yayasan itu konfirmasi, gak pernah ada ngelakuin jual voucher untuk fund raising. 

Tau-tau udah jam1 siang aja padahal baru ndlosor bentar wkwkkw. Gue berangkat lagi ke AMC dan book vouchernya masih gue bawa. Masih penasaran mereka siapa, duitnya buat apa. Singkat cerita selesai scaling gigi. Gue balik, ke parkiran eh emang jodoh ga kemana ya hahah ketemu masnya dan sekarang nambah 1 personel cewek. Gue berharap disamperin mbaknya, apalagi gue udah pake baju yang beda jadi masnya mungkin menyangka gue beda orang. Etdah bener disamperin dan ditawarin lagi untuk beli book voucher tadi. Sayang seribu sayang gue langsung bilang, tadaaa aku udah beli! Habis itu gue cecer mereka dengan pertanyaan-pertanyaan aneh gue. Sampe pada akhirnya, kesimpulannya mereka adalah SPG dan SPB sebuah perusahaan advertising bukan seorang volunteer. Dan gue tanya, mbak pernah ikut komunitas lain? pernah, OSIS SMA mbak. Dyaaar! Kemudian masnya pernah bilang ada taman baca pelangi di semarang, gue baca di book voucher adek gue (iya adek gue juga pernah kena) bahwa taman baca pelangi itu untuk mendirikan perpustakaan di Indonesia bagian timur. Semarang ada apa dong? Tugu muda kali :')

Nah, sekian cerita gue tentang BOOK VOUCHER dengan embel-embel volunteer dari sebuah yayasan. Tidak bermaksud menjelek-jelekkan atau mencemarkan nama baik. Tapi memang yang dijelaskan sama mas dan mbaknya itu lebih kepada yayasannya, yang padahal mereka hanya ingin menjual voucher. Klo dari awal penjelasan adalah menjual voucher dan gak pake ngaku-ngaku volunteer ya it's okay. Volunteer jarang sih dibayar dengan gaji sebesar UMR hehehe.

Terimakasih :)

Selasa, 05 April 2016

Neng Toyib pulang

Haaaai everybody! Lugina is back *dance*

Gue sebagai neng toyib yang cuma bisa balik ke rumah setahu sekali dang merasa senang dan berbangga hati diperbolehkan pulang. Dengan sedikit trik untuk merayu si Bapak karena tiket pesawat lagi murah. Uh senang luar biasa ditengah permasalahan pmpa air di kontrakan lagi mbuh banget minta perhatian/ Kemudian, gue sejenak meminta jeda kepada pompa air dan segala bentuk permasalahan di Jogja untuk pulang ke rumah.

Bukan permasalahan lama nggaknya gue pulang, ada yang perlu diisi selain dompet dan amunisi badan gue. Adalah semangat. *ciyailaaah* Semacam pengen memastikan kalo bapak ibu dan  adik dalam keadaan sehat dan baik-baik aja. Entah ya, padahal di rumah pun gue nggak begitu bsanyak yang dikerjain, bisa dibilang gak produktif. Laptop pun sengaja ditinggal, gak bawa yang berbau kuliah-skripsi sama sekali. Karena alasan gue pulang bukan buat ngerjain skripsi nyahahahaha.

I just wanna go home.

Pak, neng toyib pulang......


Selasa, 26 Januari 2016

Gina si Mahasiswi KKN-007 (2)

Belum seminggu, tapi rasanya udah di akhir masa KKN aja. Kebanyakan halusinasi emang dah gue. Beberapa hari masih gabut-gabutan gitu. Makan-tidur-ngobrol-boker dan ulangi lagi. Macam berlibur ke rumah nenek, bukan KKN. Tempat tidur yang enak, memang bikin mahasiswa merasa di-posesif-in sama selimut nah. Salah saiapa kalo udah kaya gini? salahin yang bikin selimut? yakali~

Finally, mahasiswa kkn punya kerjaan. Gue ikutlah itu rapat warga RT.5 yang padahal isinya bapak-bapak. Sampe mengap-mengap ngisep asep rokok yang udah mengepung ruang tempat rapat. Sahdup emang ya, gue cewek sendirian. Untungnya gue pernah menghirup asap rokok lebih banyak lagi dari malem itu, waktu dulu ikut rapat warga di Bantul. Semacam sengaja bapaknya niup asap ke wajah gue saking ingin berbaginya. well.

Ketemu pagi, gue diajak ibu dukuhnya untuk ngelatih drumband anak - anak TK. Kebayang dong, kunyit-kunyit kecil mainan drumband? "Kalo mbak bilang satu, pukulnya pake tangan kanan ya", gue ulang - ulang instruksinya sampe parau. Gemesin emang, ada yang bingung mana tangan kanan mana tangan kiri. Kemudian, dikasihlah gue anak yang main bagian melodi, gak tau gue apa nama alatnya. Ngajarin main nada do re mi, do mi, do mi. Alamaaaak ingetnya malah sama indomie seleraku nah. Kacau emang mbak KKN nih!

Lain lagi cerita gue yang diajakin ibu - ibu untuk bantuin di posyandu, beuh ini godaannya dahsyat. Jadi pengen bikin juga satu. (((BIKIN))) *di keplak*. Bingung sih awalnya mau ngapai, mau bantu nimbang atau mau ikut ditimbang(?). AKhirnya disuruh masuklah ke ruangan, kita diminta untuk segera memulai penyuluhan kesehatan ibu dan anak. Uh~ tau apa sih gue anak teknik macam gini. Akhirnya fix, membahas tentang 7 manfaat tidur siang bagi anak-anak. Wuh, gue sebagai orang yang memiliki hobi tidur siang pun bangga mau nyampein ini. Dijelaskanlah itu manfaat beserta waktu tidur ideal bagi anak-anak sesuai dengan umurnya. Eh ibu ibunya merespon dan sampe nanya tentang masalah makanan buat anaknya. Sahdup ini, takut ngawur jadi jawab sebisanya aja dong daripada nanti anak orang salah gizi. Selesai sudah penyuluhan, gue baru dikasih tau sama salah satu ibu disana bahwa ternyata selama kita penyuluhan disitu ada dokter juga. Matek koen. Udah sok tau nah, untung dokternya diem aja. Gaya memang anak KKN nih kata dokternya.

*bubar aja udah gin, lekas*
iyaaaaa rasanya pengen bubar langsung :")

Yak, di hari ke - 7 KKN-007 bersama hujan kebingungan.

BUKTI NYATA KKN
(kuliah kerja nyantai)
Doremi do mi do mi, indomie seleraku

Rapat gitu di RT.5


Belajar selfie yaaaaaaaaa

Sabtu, 23 Januari 2016

Gina Si Mahasiswi KKN-007 (1)

Wohooooops! This-is-the-best-news-ever!
Gue jadi anak KKN, yoi sob, Kuliah Kerja Nyata. Saik!

*Ngapain sih kkn? Ngajar TPA? Ikut Posyandu? Rapat ibu PKK?*

Ih macem dukun aja, tau banget lau.

Awalnya berat hati ini mau tinggal sebulan sama manusia-manusia gak jelas ini. Dengan 8 orang lainnya gue menjalani 3 sks ini di Padukuhan Tegal Domban. Azli men, gabut. Gaji buta banget di hari pertama penerjunan dan hari kedua. Tidur, bangun siang, makan, eh ketemu malem lagi. Agak curiga juga, ini sebenernya KKN atau berlibur ke rumah nenek.

*sekarang gabut lagi?*

Dih, enggak dong.
Pagi ini gue merasa cukup produktif sebagai mahasiswi KKN agen 007. Walaupun abis keselek nah makan soto, es teh tempe goreng dan bakso total 35k :(( Whatevah! Pagi jam 8 gue udah sampek dong di kampus luar angkasa itu, sepi, jadi bisa naik lift. Alhamdulillah nah. Walaupun pulang ndak bawa apa yang dicari, mbuh, langsung ambil surat ke rumah dosen pembimbing lapangan pake nyasar-nyasar cantik gitu. Sampeklah ya gue di posko KKN, sorenya mlipir lucuk ke rumah Bapak Jumari. Ngobrol saik gitu, eh liat pohon salak bapaknya lagi berbuah. Kesel cuman bisa liat didekatinlah pohonnya sama gue, basa-basi pengen gitu eh bapaknya metikin buahnya buat gue sama yang lain. Sambil kenceng bilang "duh pak ngerepotin gak usah banyak-banyak", tapi tetep aja di masukin ke kantong kresek. Dasar ae mahasiswa!

Usai drama pemetikan buah salak pondohnya, ternyata hari itu ada pertemuan ibu PKK RT.3 gak mikir panjang gue langsung iyain aja, "ikut bu" gue bilang semangat. Semangat banget orang udah malak salaknya 2 pohon. Bersyukur aja ini mah sih. Usai pengajian ibu pkk, balik dengan wajah bahagia karna bawa buah salak ke posko KKN. Kemudian gue memutuskan untuk solat magrib di mesjid dekat rumah pak lurah. Nah kecantol lagi atuhlah sama ibunya, diajakin ngaji. Saik. Gue sudah jadi seutuh-utuhnya wanita. Ngobrol-ngobrol, kenalan lagi, bahas fenomena gerakan anu lagi. Daaan berakhirlah dengan solat isya, pulang malem mingguan di posko.

Well, pesannya adalah jangan basa-basi kalo mau minta salak di kebon orang.
Setelah Tuhan berikan gue waktu seluang-luangnya, segabut-gabutnya, alhamdulillah hari ini dikasih kesibukan bermanfaat. Saat pulang ke rumah pun, finally gue bertemu dengan yang punya rumah. Bapak, ibu dan anaknya yang begitu ramah.

BUKTI NYATA GUE KKN
(kuliah kerja nyantai)
Suasana hujan, mengharap tukang bakso dateng
Niat mampir dan ngobrol, eh dipetikin salak 
Liburan ke rumah nenek atau KKN sih ya ini?
Ikutan pengajian ibu-ibu PKK di RT.3






Kamis, 14 Januari 2016

Tentang dua venus dan satu mars

Sebuah kehidupan yang tengah carut marut dengan berbagai teror yang menghantui manusia. Ada dua Venus yang mengelilingi Mars, bagaimana bisa? Bisa dong. Berikut ini ceritanya~

Disatukan entah sebabnya apa, dua venus yang selalu sibuk mengorek-ngorek isi hatinya dan si mars yang selalu berkomentar kepada kedua venus. Katakanlah venus pertama adalah kakak, venus kedua adalah aku dan mars adalah adik. Kami bukan sekumpulan orang yang menamakan kumpulannya sebagai persahabatan or whatever. Kami teman. Bukan sahabat seperti dua perempuan yang tidur, makan, boker dan ngupil bersama. Bukan.

Kami memiliki paham yang sama bahwa di dunia ini tidak ada satu pun sahabat yang benar-benar sahabat. Apa itu sahabat? Pada perbatasan antara teman, teman dekat dan saudara sudah jelas berbeda. No more space. Pacar? Apalagi. Teman yang bersedia mendengarkan dan mengingatkan adalah sebaik-baiknya pertemanan. Pertemanan yang sehat adalah yang selalu meneriaki temannya di depan jika salah, bukan mencabik-cabik punggung temannya dari belakang. Sudah begitu banyak kasus mantan pacar yang dipacari oleh sahabatnya sendiri. what a shame. Makanya, namailah mereka teman. Walaupun akan ada teman yang intensitas pertemuannya berbeda. Bersahabat dengan perempuan membuat gue seperti sedang memeluk erat pisau tajam yang kapan saja mata pisaunya akan menancap di tubuh.

Kembali kepada kakak, gue dan adik. Kami tidak pernah merasa salah untuk sekedar makan siang sendirian atau berjam-jam di sebuah cafe sendirian. Tidak ada yang salah. Bukan artinya kami adalah anak anti sosial dan apalah itu. Sebisa mungkin kita hidup tidak ketergantungan dengan orang lain, selama masih bisa melakukannya sendiri. Manusia memang makhluk sosial, tetapi pada nyatanya manusia lahir dan mati sendirian. Kami sepakat. Hingga akhirnya Tuhan memberikan kami teman yang sebenar-benarnya teman yang sudah dituliskan jalannya untuk bersama menyempurnakan setengah agama. Baru deh teman hidup namanya. 

*nyanyi lagu Teman Hidup - Tulus*

Kakak, adalah perempuan penuh drama yang berlarut-larut. Bisa dikatakan bahwa gue adalah salah satu penonton yang menikmati segala adegannya. Sepanjang drama hidupnya, kakak adalah sepantasnya kakak dengan pengetahuan yang luas dan mau memberitahu adiknya segala hal. Kakak pintar hanya saja kakak moody. Kakak seringkali terlalu mendalami perannya di drama itu, hingga lupa dengan kenyataan tesisnya. Kakak suka indomie goreng pakai telur. Kakak suka durian, gue juga. Kakak juga suka menulis di Tumblr, gue juga. Tapi kakak gak suka baceman tahu, sedangkan gue suka banget. Kakak seringkali sepemikiran dengan adik dan gue hanya bisa mendengarkan. Kakak cantik kalo pake rok.

Adik, adalah lelaki penuh drama namun tidak berlarut-larut. Adik seperti bom rakitan, entah kapan akan meledak. Kalo gak sengaja ketarik kabelnya, gue bisa menyaksikan ledakan-ledakan kecil itu. Adik juga pintar dan lebih moody daripada kakak. Adik bisa menjadi waras dalam beberapa menit di awal, selanjutnya gue merasa sedang di perjudian yang mana adik bisa waras atau bisa moody. Gue pernah suka kepada adik, keselek enteogen mungkin. Adik semacam manusia visioner yang terkadang kalah oleh moodnya sendiri. Tapi adik selalu berusaha menyelesaikan segala urusannya entah berakhir sesuai ekspetasi atau tidak. Gue paling gak bisa liat adik lagi mood. Like i'm gonna slap you, adik. Tapi gue selalu terheran heran dengan logikanya adik. Gak pernah mainstream. Adik cocok kalo nyanyi lagu Dawin yang judulnya Dessert.

Kakak dan adik lebih sering berdiskusi dan sepakat akan satu hal, gue diem. Memutar mata seperti bola pingpong, ke kakak kemudian ke adik. Ke kakak lagi, ke adik lagi. Gue lebih banyak mikir kalo ternyata gue gak lebih tau apa-apa dari mereka. Kakak dan adik adalah salah satu faktor gue harus suka membaca akhir - akhir ini. Itulah mengapa gue merasa hubungan diantara kita bertiga layak untuk dipertahankan. Setiap akhir pembicaraan kita berjam-jam, gue selalu membawa pulang seabrek pertanyaan untuk ditanyakan dan dijawab kepada diri sendiri. Friends with benefit? sure, dalam hal positif tentunya. Entah kenapa diskusi diantara kakak-aku-adik selalu aku sukai, apapun bahasannya. Bisa mendengarkan pendapat dari umur, gender dan sudut pandang yang berbeda itu menarik.

Entah akan seperti apakah cerita perjalanan dua venus dan satu mars ini.
Gue ceritakan nanti~

Kamis, 24 Desember 2015

Revisi Mimpi

Gila, jadi sekarang gak cuma laporan skripsi yang direvisi, mimpi gue juga. Semacam mengubah haluan kemana akan gue bawa ujung hidupnya. Dullu, saat masih menggebu - gebu mau ini mau itu dan entah bagaimana belum terwujud pun sudah gue coret list mimpinya. Those aren't my dreams. Hanya euforia. Kemudian gue coba pikirkan ulang, apa yang mau gue capai.

Perihal ingin belajar sampai ke benua lain, gue mau. Mau banget. Jika Tuhan dan suami mengizinkan. Jadi ada salah satu mimpi yang gue selipkan di paling atas setelah lulus dan bekerja.

NIKAH

Ini penting, please. Hahaha. Rasanya menikah ibadah paling enak loh, walaupun selalu pada kenyataannya tidak sesuai ekspetasi. Perihal mau ke benua lain, bukannya enak kalo gue kemana-mana sejauh apapun udah ada jemari-jemarinya diantara ruas jemari gue? Ciyailah~

Perihal ingin mengabdi kepada negara, pada akhirnya gue memutuskan tidak harus melalui acara 'itu' untuk bisa mengabdi buat Indonesia. Bahkan bisa bikin sendiri, yekan?

Life goals gue hanya lebih kepada mengurus anak yang akan menjadi investasi terbesar buat gue dan suami gue kelak. Mungkin saat ini cita-cita ibu dan bapaknya belum tercapai, tapi anak - anak gue harus bisa. Revisi abis deh mimpinya. Kebayang gak sih kalo yang terus dikejar-kejar duniawi aja? Padahal semua manusia udah tau pasti kalo dunia hanya sementara. Persis kaya orang yang naik motor udah tau lampu merah itu harus berhenti, tapi masih aja makin kenceng ngegasnya.

Baiklah, 

Selamat merevisi mimpi teman-teman. Jika dirasa belum juga tercapai mimpi-mimpimu, mungkin muara mimpinya salah arah. Coba direvisi :)