Minggu, 04 September 2016

Officially, Sarjana Teknik

Yeaaaaay! Finally I got my bachelor degree.
Gue merasa perjalanannya kok cepet banget sihhh tau tau melek udah sarjana teknik wkwkkwkw
Dalam perjalanan gue menempuh segala kerumitan berkas dan gejolak skripsi yang ada, tentunya gue merasa doa doa dari orang tua, sodara dan temen-temen yang membantu hampir sebagian. Sisanya urusan Tuhan :)

rasanya apaan gin udah sidang 2 kali gitu?

Rasanya? beda banget. Kampus gue yang dulu 4 dosen penguji yang mendadar gue habis-habisan. Tegang banget takut suruh ngulang. Takut banget alat tiba-tiba ngadat gak sesuai harapan. Jadi gue berhenti berharap pada alat gue *ya apasih ginnnnn* dan ga kebanyakan takut dengan cara udah dateng ngeliat temen pada sidang sebelom gue, sampek rasa tegangnya ilang. Kalo kemaren, gue disidang oleh 3 dosen, 2 dosen pembimbing dan 1 orang dosen penguji.

Tapi, kemaren gue datang setengah jam sebelom sidang, dan...... bagian tata usaha belom buka pintu. Heboh dong ya, takut dosennya udah dateng tapi gue masih mondar mandir di lorong kampus macem cleaning service bersihin lantai. Kemudian jeng jeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeng! Gue disuruh pindah ruangan di laboratorium jurusan gue. Ruangannya di gedung G5 lantai 2 sedangkan gue di gedung F1 lantai dasar, which is harus buru-buru naik tangga dan berjalan sekian meter dari timur ke barat. Uhh langsung merasa ingin nikah aja saat itu juga. Tapi karna ga ada calon suaminya yaudah sih sidang skripsi dulu.

Entah dosen pembimbing 1 masih sarapan soto atau gimana, he said masih OTW. Baiklah menunggu hingga beliau datang 30 menit kemudian. As always ga se seram yang dibayangkan sebelumnya, padahal H-3 atau H-2 hari sebelum sidang alat gue ngadat perlu belaian kata mbak Els. Bahkan di dalam ga begitu diperhatiin detailnya, tapi gue pun sudah bilang bahwa alat gue hanya bisa menyimpan data sekitar 80 % aja dari keseluruhan. 

Alhamdulillah, gue lulus dengan perbaikan atau revisi, belom lega karna yudisiumnya hari Sabtu, sedangkan gue baru sidang hari seninnya. Gak dapet yudisium gak dapetlah wisuda bulan oktober. Dan, wajah wajah lapar karena sidang pagi buta inilah penampakannya..
Pardon my face
Gak ngerti lagi, mereka yang dateng tau aja gue laper, bawanya gapake bunga lagi tapi yang sangat berguna yaitu makanan. Yak! Terimakasih buat semuanya telah mengirimkan doanya, semoga kalian pun mendapat kemudahan dan kelancaran dalam menyelesaikan segala urusannya ya!

So, the next question is melamar atau dilamar gin?
Share:

0 komentar:

Poskan Komentar