Selasa, 18 Oktober 2016

Gagal Tambal Gigi

Hooooola!
Gina is back. 
Kali ini gue akan cerita tentang pengalaman gue yang gagal tambal gigi. Mungkin bagi kalian yang merasa sepele akan penyakit atau masalah pada gigi kalian bisa berubah pikiran untuk segera mengobatinya atau bahkan mencegahnya sesegera mungkin. Ciyailah bahasanya sok bijak bener ye~ hahahaha.

Baiklah, suatu hari gitu gue udah bikin janji sama mbak dokter gigi muda deket kosan gue. Jadi gigi bagian atas, sekitar gigi ke empat ke arah kanan gitu bolong. Sampe gue mengeluhkan ngilu banget dan rasanya itu udah nembus sampe gusi. Sakit banget dan sampe sekarang gue cuma bisa nahan karna ga mau ketergantungan sama obat penghilang rasa sakit. Karena gue periksa sama dokter gigi muda, bisaanya perlu acc dari dosennya, tapi kali ini enggak sih. Kemudian, diperiksalah gue oleh mbak dokter. Pertama dibersihin sisa makanannya, dicongkel-congkel dan pas kena bagian gusi itu gue langsung refleks kaget. Mbaknya nanya, "sakit ya?' ingin rasanya dijawab "menurut ngana?" tapi kadang hati tak sesuai lidah, jadilah gue jawab "hehe iya mbak". Setelah itu, gak ngerti apa yang mbak dokternya semprot ke kapas, dan waktu kapasnya ditempel ke bagian gigi gue yang bolong rasanya nyosssssshhhhhhhhhhhhh ngilu banget! Jadilah memutuskan untuk rontgen dulu gigi yang bolong itu biar tau detail gimana bolongnya.

Gue baru pertama kali rontgen gigi kaya gitu, sebelumnya rontgen full gitu soalnya buat liat gigi graham bungsu. Kali ini, bahkan gue disuruh pegang sendiri lembar rontgennya itu pake telunjuk dan ditempel ke gigi. Nanti ada semacam alat diarahkan ke pipi gue berbentuk  itulah pokoknya ada lubangnya sebesar diameter botol. Gak lama nunggu, jadilah hasil rontgennya, kemudian gue divonis bahwa gue perlu ditindak PSA (Perawatan Saluran Akar) dimana ini adalah kasus gigi berlubang yang sudah sampe dasar banget bolongnya. Uh kemudian gue mengingat-ngingat, rasanya Mbak elok pernah ngingetin untuk hati-hati sama yang namanya gigi bolong dan harus PSA karna itu bukan biaya yang murah buat tindakan PSA.

Perawatan saluran akar itu semacam gue harus diselamatkan saluran akarnya kemudian baru bisa ditambal. FYI, PSA ini harus dilakukan sama dokter spesialis aja itulah kenapa biayanya ga semurah tambal gigi biasa. Kemudian pengobatan ini dilakukan gak cuma sekali pertemuan aja, jadi ada tahapannya.

Gundah gulana rasanya, karna mbak dokter menawarkan 2 pilihan. Pertama, ke dokter spesialis untuk PSA dan memang mahal, tapi gigi selamat, artinya gak pake gigi tiruan. Kedua, dicabut giginya, kemudian dibikin gigi tiruan untuk ganti gigi gue yang ompong. Kalo secara pikiran pendek Lugina sih maunya cabut aja dah kelar dapet gigi tiruan. Kemudian Mbak Elok bilang, "Gin umur semuda ini masa udah pake gigi tiruan?". Hancur lebur bayangan gue bahwa ini hal yang bisa diselesaikan secara cepat. Emang hidup mah selalu ada pilihan instan dan proses lama yang menguras waktu dan dompet.

Sampe sekarang, gue ga pernah ngunyah dengan gigi sebelah kanan dan gak berani makan makanan atau minuman yang terlalu panas atau terlalu dingin. Gigi nih ya emang sepele banget rasanya, tapi uhh kalo udah sakit mah rasanya gak mau ngapa-ngapain dan gak mau denger janji janji manis orang. *loh kok?

source: pinterest
Jadi, kalo kalian punya gigi yang berlubang, atau karang gigi mendingan segera periksa ke dokter gigi karena lagu dangdut aja bilang lebih baik sakit hati dari pada sakit gigi ini~~~~~
Share:

0 komentar:

Poskan Komentar